MPASI 6 bulan

Sejujurnya, menjelang Arraf mpasi, saya udah susun menu sebulan hasil browsing sana sini, termasuk menyesuaikan bahan-bahan puree buat wikday, dan bahan-bahan BLW buat wiken. Seminggu sebelumnya dipantengin terus tuh jadwal, bongkar pasang menu, mikirin AKG (angka kecukupan gizi) dan tahapan pengenalan tekstur.

Implementasinya? blas! Apa aja deh yang ada di rumah dimasak, jadi sistemnya buka kulkas baru mikir mau masak apa dari bahan yang ada. Hambatannya apa buat ngikutin jadwal? gak ada sih..kan sebetulnya tinggal belanja sehari sebelumnya, tapi ya beberapa hal teknis spt hari ini jadwalnya beras merah, tapi Arraf gak mau, akhirnya harus ganti menu lain kan? atau waktu dikasih pisang nyatanya bikin sembelit, ya besoknya langsung ganti lagi, atau lagi kebetulan ada yang ngasih pepaya trus di kulkas ada jeruk, ya dicampur, lain lagi waktu makan alpukat setengah, ternyata sisa setengahnya lagi pas besok udah menghitam/busuk, gak jadi makan alpukat lagi kan, ya pokoknya dadakan banget membabi buta lah.

Tapi, Alhamdulillah saya cukup 'waras' buat ngenalin secara bertahap tingkat makanannya dari yang mudah dicerna sampe karbo kompleks. Ini beberapa bahan yang udah masuk perut Arraf selama sebulan:

Buah
Saya ngenalin buah pertama kali karena buah lebih mudah dicerna serta udah banyak kecukupan gizinya. Ada beberapa aliran MPASI tentang makanan yang pertama buat bayi, gak substansial sih sebenernya cuma ribut di urusan apa yang pertama, karena udah 6 bulan jalan kesananya menunya ya sama-sama aja, tinggal pinter-pinter emaknya buat ngatur menu dan pengetahuan tentang sifat-sifat setiap bahan makanan tsb.

1. Alpukat
Pake jenis alpukat mentega yang lebih sedikit seratnya, tapi alpukat biasa juga bisa. Waktu pertama kali banget ngasih, cuma dibejek-bejek di atas mangkuk trus campur asip. Ternyata Arraf gak suka makanannya dicampur asip. Selanjutnya udah ngerti caranya nyaring, jadi dikerok trus dibejek-bejeknya di atas saringan, nah hasil saringannya itulah yang dimakan. Pup? hijaaau spt alpukat, hahaha.

2. Pisang
Pisang yang dipake jenis pisang ambon, cavendish atau pisang susu juga pernah pas lagi kepepet. Pisang ambon jelaslah yang paling enak, pulen dan manis. Tinggal dibuka kulitnya terus dikerok aja pake sendok, bisa langsung dikasih, bisa juga dituang ke mangkuk buat dicampur bahan lain. Peringatan: jangan mengikutsertakan bagian tengah (biji) pisang dan lapisan paling luar yang berwarna putih, karena bikin sembelit. Pup? iya, Arraf gak pup lama gara-gara si pisang ini.

3. Apel
Apel pacific rose, royal gala, red delicious, fuji sunmoon, semua pernah. Yang paling banyak airnya itu red delicious sama fuji, tapi fuji airnya lebih coklat. Dicuci, kupas kulitnya, potong-potong, buang biji, ditaruh di mangkuk lalu kukus. Air kukusan yang ada di mangkuknya bisa dipake buat bikin puree, caranya apel kukus dibejek-bejek di atas saringan trus udah jadi puree baru dicampur airnya itu. Bisa juga gak dikukus, setelah dikupas, apel langsung diparut trus disaring atau langsung kasih potongan apel sebagai finger food. Belum dapet penjelasan paling ilmiah, kenapa apel dan pir harus dikukus dulu sebelum dikasih, mungkin tingkat keasamannya cukup tinggi? Pup? standar..

4. Pear
Jenisnya pear xianglie, yang warna hijau kecil-kecil. Belum kasih jenis pir lainnya karena teksturnya pun berbeda sama ya lie atau pacham. Xianglie lebih lembut dan dagingnya lebih putih. Perlakuannya sama kaya apel, dibikin puree atau dikasih sebagai finger food. Pear jadi andalan terbaik buat mengatasi sembelit, tiap dikasih pear pasti pup.

5. Pepaya
Pepaya ini buah tropis jadi amat gampang sekali didapat dimana-mana, gak harus pepaya california sih, pepaya biasa yang di kebon juga udah manis dan teksturnya bagus. Berhubung kurang suka dibikin finger food karena berlendir dan benyek kemana-mana, pepayanya saya bikin puree atau saus buat oat/bubur beras merah. Diparut dulu trus dibejek-bejek di saringan, hasilnya lembuuutt banget kaya saos. Buat Arraf pepaya kurang nampol sebagai pengobat sembelit sih.

6. Jeruk
Jeruk baby jaffa, valencia mesir dan baby sweet yang udah pernah dicobain Arraf. Masih penasaran sama sunkist, tapi kan asyem ya? So far ini favorit Arraf, tiap minum pasti glek glek..diperes aja pake peresan jeruk, beres. Bisa dicampur ke makanan, bisa juga buat diminumin sebagai cemilan di sela-sela asip. Paling manis memang baby jaffa madu, suka belinya di Total tapi pernah nemu juga di Hypermart.

Sayuran
Saya baru ngenalin sayuran di 6m2w, gak ada alasan khusus sih cuman bingung aja mau kenalin sayuran apa dulu secara sayuran hijau mengandung nitrat tinggi yang sulit dicerna, well..boleh aja sih sebenernya, cuman ya itu..masih bingung mau apa dan gimana ngolahnya.

1. Buncis
Jenis buncisnya ya buncis biasa aja yang ada di pasaran *emang buncis ada jenisnya?*. Gak harus buncis baby sih, karena buncis baby artinya bukan buncis buat bayi, tapi buncis kecil-kecil alias buncis mini..buncisnya lah yang masih bayi, tapi udah dipetik dari pohon gitu. Buncis ini setelah dicuci, buang serat kiri-kanan dan ujungnya, buang biji, terus kukus. Pernah bikin puree buncis tapi gak berhasil karena buncis sedikit sekali mengandung air, jadilah dibikin finger food aja. Mungkin harusnya diblender ya, nanti coba lagi deh.

2. Zuccini
Terong jepang ini dagingnya warna putih, mirip sama terong ungu tapi ini bijinya kaya timun. Dicuci, dikupas kulitnya, buang bijinya, trus kukus, hasilnya lembeeek banget. Langsung dibuat puree saja, karena dibikin finger food blenyek banget. Rasanya nggak tahu gimana, sayapun belum pernah coba, tapi Arraf mau-mau aja tuh.

3. Labu Parang
Err,,agak bingung ini labu masuk sayur/karbo ya? karena si labu ini juga ngandung karbohidrat yang cukup tinggi. Sengaja pilih labu parang, bukan kabocha/butternut squash karena labu ini barang lokal, lebih mudah didapat, harga sangat terjangkau dan justru rasanya lebih manis. Cukup beli seperempat buah aja di spm. Potong kotak-kotak, langsung kukus. Setelah matang, buang kulit dan bijinya. Hasil kukusan labu ini lunak banget, jadi sangat gampang dibikin puree, tinggal dibejek-bejek di saringan keluarnya lembuuut banget. Dibikin finger food juga bisa, rasanya enak banget. Arraf suka makan labu, kalo gak labu tunggal, bisa dicampur jeruk/apel/pir/pepaya.

Serealia/Grain
Saya mulai ngenalin karbo kompleks dan serealia di akhir-akhir bulan ke-enam, berhubung si karbo ini lumayan berat diolah ginjal, jadi pinginnya tunggu sampe Arraf bisa 'makan bener' dulu baru ngasih ini, kan kasian juga kalo dia jadi sembelit atau sakit pup.

1. Tepung beras merah
Pakenya merek Gasol. Tepung ini bukan instan, alih-alih kita menggiling beras sendiri, beli yang udah jadi aja sekotak isi 200gr *kalo ada yang mau, silakan loh japri..promosi :p* Bikinnya dimasak di atas kompor, taruh tepungnya dulu sesendok, kasih air secukupnya, aduk-aduk sampe rata..jadi. Sebentar banget, cuma 5-10menit. Saya gak pernah menyajikan beras merah sendirian, harus sama campuran, bisa itu jeruk/apel/pir/pepaya. Karena beras merah ini sifatnya menyebabkan sembelit, imbangannya harus sama pelancar pup..gitu aja logikanya.

2. Kentang
Dua jenis kentang sudah dikenalin, satu kentang rendang yang kecil-kecil, satunya lagi kentang pak yang suka ada di spm-spm gitu, satu pak isi 5-6. Kentang rendang relatif lebih manis dan lebih gampang dibuat puree (dan lebih cepet empuk juga kalo dikukus). Tapi yang dibikin finger food jelas kentang besar, dipotong-potong segede potato wedges (bukan french fries, karena terlalu kecil, diremas langsung hancur). Kentang juga selalu ada campurannya, biasanya sama buah-buahan atau zuccini.

3. Oat
Oat atau havermut, biarpun masuk kategori serealia, kandungan glutennya justru relatif lebih rendah dibandingkan produk turunan gandum lainnya semacam tepung, roti atau barley. Oat justru lebih memudahkan pencernaan, dunno why..silakan cek wholesomebabyfood. Saya pake merek Quaker, warna merah atau biru sebenarnya sama saja. Cuman ibu-ibu banyak pilih warna biru karena lebih afdol kalo makanan bayi itu harus dimasak. Padahal, Quaker merah, yang bisa hanya diseduh air panas saja, isinya 100% oat tanpa tambahan apapun. Bedanya, si merah teksturnya lebih kecil-kecil ya karena dibuat supaya bisa diseduh secara instan, sedangkan si biru teksturnya lebih besar-besar dan baru hancur kalo dimasak. Biasanya si biru saya giling dulu pake blender sampe menyerupai tepung, baru dimasak di atas kompor kaya masak tepung beras merah. IMHO, gapapa banget kok pake yang merah..kalo darurat kan lebih praktis.

Penyajiannya alhamdulillah, masih sempet tiap pagi nyiapin dan nyuapin, Arraf juga makannya lancar-lancar aja, hampir gak ada hambatan berarti. Alhamdulillah ya Allah.. Yaa segitu aja sih makanan Arraf selama sebulan kemarin, ada 13 macem, semoga gak ada yang kelewat :D

0 comments:

Post a Comment

DailyRolla. Template images by klosfoto. Powered by Blogger.

© 2011 ♥ ..Our Daily Rolls.. ♥, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena