Pages

Cerita Bali part IV

Gak abis-abis, gak abis-abis, ceritanya gak abis-abis..ceritanya gak abis-abis (dibaca spt iklan Bank Bukopin-nya Tora Sudiro). Hiyaaa, entah kenapa bagian paling menyenangkan dari sebuah perjalanan selalu pas di akhir-akhir, terutama pada saat kita lepas dari rombongan. Fiuh...

Hari pertama extend di rumah tante, selepas maghrib kita makan di Warung Mina, Jalan Astasura No. 91 Peguyangan, Denpasar Utara. Ini pilihan terakhir karena dari beberapa tempat makan yang asalnya mau dituju ternyata masih pada tutup (berhubung masih libur hari raya Galungan). Tapi makanan di sini juga enak-enak, makan berempat sukses ngabisin 4 ekor kakap goreng dan kakap bakar, terong bakar, plecing kangkung, tempe-tahu goreng, dua piring udang goreng dan 3 macam sambel Bali. Sambel Bali (lupa namanya apa) gak terlalu pedes, isinya cuma irisan bawang, tomat, cengek, gak diulek. Pinginnya pesen plecing gonda, tapi saat itu lagi kosong :(  

Beres makan malem lanjut jalan-jalan nyusurin daerah Sanur di malam hari. Daerah Sanur ini kabarnya spesialitiesnya buat orang-orang tua, di mana mereka menginginkan suasana pantai yang gak terlalu rame, klub-klubnya juga identik dengan musik-musik jazzy, kalem dan minuman yang gak terlalu memabukkan. Mungkin cocok ya buat old married couple yang pingin nostalgia berdua menikmati masa tua atau mengenang masa bulan madu ;) 

Besok paginya kita siap-siap mau main ke Bedugul. Sengaja berangkat dari pagi soalnya daerah Bedugul itu spt Lembang-nya Bandung, sejuk, dingin dan lebih asik dinikmati saat pagi. Perjalanan dari Denpasar ke Bedugul cukup jauh, makan sekitar 1-1.5 jam sampe bisa tidur lagi di mobil. Sebelum nyampe kita mampir dulu ke pasar Bedugul, rencananya mau beli pisang buat makan Arraf. Ternyata pisang di Bali harganya mahal, karena di sana kan pisang dibuat sasaji, pisang mas aja dihitungnya per satuan, 5000 isinya cuma 5 atau 6 gitu kecil-kecil. Akhirnya beli pisang susu aja, lupa harganya berapa beli sedikit tapi ya gak murah juga. Kalo salaknya masih mending, 10rb dapetnya sekeresek banyak. Kayanya buah-buahan di Bali gak murah sih..beda halnya sama sayurannya. Gustiii...seneng banget liat wortel montok-montok, pakcoy dan kailan seger, lobak gede-gede rasanya pingin gue gigitin satu-satu. Bahan sayur sop dijual per keresek 5rb, isinya udah banyak banget bisa bikin 2 porsi sayur sop sekeluarga.

Tujuan pertama, Pura Ulun Danu di Tabanan. Harga tiket masuknya 10rb/orang, di sini dingin bangeett. Meski kecil, Pura Luhur Ulun Danu menempati posisi kedua terpenting dalam ritual Hindu di Bali, setelah Pura Besakih. Pura Ulun Danu --yang bermakna gerbang danau-- dipercaya sebagai tempat bersemayamnya Dewi Sri: dewi perlambang kesuburan dan kemakmuran. Nah, keren kan filosofi tempat ini, tapi sayang anginnya kenceng banget jadi gak lama-lama, cuma foto-foto trus duduk-duduk di taman sambil nyuapin Arraf pisang.  


Setelah dari Ulun Danu, lanjut ke Kebun Raya Bedugul di daerah Candikuning, Tabanan. Kebun raya sini hampir sama spt kebun raya Juanda di Bandung atau kebun raya Bogor tapi lebih kecil, cuman ternyata antara danau yang di pura tadi nyambung ke sini, gede banget kan..dan ternyata lagi, danau itu ya memang alamiah berasa dari kaldera gunung Batur. Waaa, wisata alam memang selalu menyisakan takjub atas yang Menciptakan keindahan. 


Di kebun raya, kita piknik, duduk di atas tiker, makan-makan, anak-anak lari-lari di sepanjang kebun (Arraf dengan pede-nya mau ikutan lari, ngesot aja masih belum bener). Semacam hal yang langka banget dilakuin sekarang-sekarang ini dimana mal udah jadi 'play-yard in common' bagi para orangtua yang otomatis mem-brain wash anaknya juga untuk berpikir begitu. Anak ngejar anjing, anjing dilempar batu, anjingnya penakut, hal-hal ringan tapi menghibur kaya gitu aja udah refreshing banget, apalagi kegiatannya outdoor di tempat yang udaranya fresh banget *ini apa sih*. 


Balik dari Kebun Raya kita pulang dulu ke rumah, berhubung jauh ya cape juga dijalan. Bobo siang sebentar, sorenya lanjut lagi ke Erlangga, toko oleh-oleh Bali. Iyaaa sebenernya gak tau sih mau beli apaan disini dan mau beli oleh-oleh buat siapa juga, tapi ya gak apa-apalah liat-liat dan akhirnya tetep nge-gembol keresekan gede juga dari sini, beli beberapa daster bambu, sarung dan kain. Tadinya mau lanjut liat sunset di Kuta, tapi dari Erlangga udah keburu sore, gak bakal sempet ke Kuta secepat itu akhirnya tetep jalan tapi gak ngejar sunset dan bener aja, pas sunset kitanya masih di jalan jauh dari Kuta. 


Menikmati malam di Kuta, somehow buat saya agak mengerikan. Dengan segala hingar-bingarnya musik maupun kelap-kelip lampu malam, hiruk-pikuk suasana 'internasional' dan segala pemandangan kebebasan di dalamnya, gak nyangka ini ada di Indonesia *oke, call me udik, ucup, apalah*. Tapi ya menarik sih, menarik buat diliat-liat, tapi males buat liat lebih lanjut apalagi pengen tahu. Udahlah, cukup liat aja sekilas buat pengalaman pandangan mata. Kita sih malah lebih tertarik liat-liat tempat makan dan arsitekturnya yang lucu-lucu. Meskipun gitu, tetep sih penasaran sama pantai Kuta, soalnya dari kemarin gak berjodoh terus sama pantai ini at least kita bisa bedain pantai-pantai di Bali minimal dari suasananya. Tapi udah malem mah pantainya juga gelap, kirain saya bakal kaya pantai di Beach Tycoon gitu ada pesta BBQ atau kedai-kedai minum gitu di pesisir pantai ternyata enggak ya :p jadinya malam itu kita langsung pulang aja. Oh ya, lewatin Ground Zero juga, tempat kejadian bom Bali tahun 2002 lalu, trus lewatin tempat yang jual Pia Legong terkenal itu, trus lewat tempat Joger yang beken, sayang udah tutup jadi gak mampir. 


Besok paginya, ada changing plan lagi buat akhir liburan ini. Asalnya mau balik lagi ke Malang buat urus kpr rumah, tapi ternyata gak bisa minggu itu padahal saya udah siap aja kalo harus extend 1-2 hari lagi di Malang. Tapi kalo gak ada apa-apa ya ngapain juga, jadinya diputuskan hari Sabtu itu kita akan pulang ke tempat masing-masing. Ayah langsung ke Malang, saya sama Arraf langsung ke Jkt. The jackpot is, kita gak megang tiket apapun, satu pun. Jadi, pagi itu banyak banget agenda yang harus dilakuin terkait masih penasaran sama Bali dan persiapan buat pulang. 


Pagi itu *lupa udah mandi apa belum*, kita langsung cabut ke Bypass Ngurah Rai, ke tempat Pia Legong buat beli oleh-oleh dan pesenan sana sini. Nekat pergi bertiga aja pake motor, modal GPS dan ingatan semalam di jalanan. Nyampe tempat pia jam setengah 9, antriannya sama sekali gak panjang, sekitar 10 orang aja, ya pantes aja ternyata pia yang available cuma rasa coklat padahal pengen banget makan yang keju. 



Beres dari pia, kita melipir ke daerah Kuta buat cari warnet, rencananya mau booking tiket. Gila juga ya, tarif warnet di situ 500/menit yang artinya 30.000/jam! Harga tiket udah gila-gilaan saat itu, iyalah..mendadak dan musim liburan pula. Yang paling reasonable cuma Citilink, di harga 1.1jt udah termasuk infant. Huhuhu, pingin nangis biasa harga segitu udah bisa pp ini cuma sekali jalan. Beres dari warnet langsung meluncur ke bandara Ngurah Rai, beli tiket...we're totally in rush! 


Kagum juga liat ayah yang bisa ngapalin jalan pergi-pulang tanpa salah, padahal baru pertama kali lewat dengan kondisi gak ada patokan-patokan yang berarti (berhubung hampir semua bangunan di Bali corak dan arsitekturnya mirip-mirip). Oh well, men are good in reading map, while women are good in reading sale :p 


Beres beli tiket dari Ngurah Rai, kita balik lagi ke Kuta. Yaa tujuannya gak lain karena masih penasaran sama pantai ini. Hiahaha, emang beda sih suasananya...di sini banyak yang berjemur, nongkrong-nongkrong, piknik atau surfing. Pas lagi panas-panasnya kita kesana jam 11-an, nongkrong sebentar di pinggir pantai sambil di-henna kaki *lupa foto, sekarang udah luntur*. 
kaki saya lagi dilukis, kabarnya si pelukis ini dulunya surfer :p
 Kuta nih kalo siang gak ngeri-ngeri amat kaya malem sih. Arraf seneng banget karena pantai di sini lebih luas jadi dia bisa puas jejak-jejakin kakinya ke pantai. Beneran kita kesini tanpa persiapan apa-apa, gak bawa tas, gak bawa perlengkapan bahkan popok gantipun gak bawa, bener-bener tangan kosong aja soalnya cuma niat mau beli pia dan cari tiket, niat main baru ada di tengah jalan. 


Main-main di Kuta selesai jam 1-an, sedangkan saya udah harus check in di bandara min jam 3 sore. Tante udah sms aja dari rumah ngasih tau kalo perjalanan dari Dps ke bandara tuh kira-kira 1.5 jam karena suka macet, sedangkan kita belum packing pulang sama sekali. Jadilah nyampe rumah flash packing lagi, tapi lumayan kebantu karena saya cuma bawa backpack dan tentengan pia + pai susu doang, sisanya travel bag sama keresek oleh-oleh minta ayah yang kirim ke Jkt, biar gak ribet. 


ruang bayi - Ngurah Rai
Entah apa yang bikin waktu agak melamban, somehow nyampe juga di Ngurah Rai lebih awal bahkan pesawatnya pun belum nyampe. Hwiii, ternyata delay 25 menit, lumayan di waiting room bisa sholat, minumin obat Arraf dulu dan nyusuin. Nursing room-nya Ngurah Rai jelek abeess, tapi lumayan sih ada nursing room. Isinya cuma baby tafel, kursi dan wastafel. Lainnya blank. Toiletnya juga jorok banget. Hah. 


Landing di CGK jam 6-an, ngeliat sunsetnya di pesawat ajaah :p Tapi diem dulu di mushola pas kedatangan, musholanya bagus, bersih jadi betah disitu sambil bersih-bersih, sholat, main sebentar trus nyusuin Arraf. Biar gak bosen aja sih sejajalan kan Arraf digendong sementara perjalanan ke Bekasi masih jauh, jadi biar Arraf turun dari gendongan dulu main-main sampe puas. Gimana saya gak terhibur, di sini Arraf bisa berdiri sendiri sambil pegangan.. :)






Setelah ibu istirahat dan Arraf kenyang. Jam 8 baru naik bus ke Bekasi, nyampe rumah setengah 10 langsung tepar. Sekian ceritanya. 


Sehari kemudian, kami sekeluarga mengalami flu sama-sama. Kasihan Arraf, hidungnya meler... :( 
  

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com