Pages

Cerita Bali part III

Bangun pagi di Kuta, hmm segeerrr...karena baru kali itu tidur 'beneran' setelah sebelumnya 2hr tidur di perjalanan. Gak pengen bangun cepet-cepet masih nikmat banget ngelingker di bawah selimut tebel, apalagi ada Arraf di sebelah *heaven*. Nih bocah beneran tidur pules banget dari malem, gak kebangun sama sekali *turunan siapa siihh...*

Tapi, berhubung itinerary mengharuskan check out jam 10 jadi kita udah mandi bareng-bareng dari jam 7 lanjut packing dan sarapan. Gak terlalu bingung cari sarapan buat Arraf karena disitu banyak buah-buahan potong sama roti-rotian, Arraf makan roti gandum sama pepaya tapi rotinya cuma diacak-acak aja disobek-sobek, gak ada yang kemakan.

Ah iyaa...kebetulan pas liburan ini timingnya barengan sama Arraf numbuh gigi, pas masuk 7 bulan. Sebelumnya masih titik-titik putih aja, sekarang udah muncul giginya ke atas hihihi. Jadi roti gandum tuh cuma dia sobek-sobek aja sama mulutnya, mungkin giginya gatel penasaran aja kali ya jadi apa-apa cuma digigitin doang gak dikunyah ato dimakan.

Nah, dari BKR ini pergi ke Tanjung Benoa, wiii...seru ya pantainya, banyak rekreasi olahraga air. Arraf suka main di pantai, jejek-jejek pasir, duduk di pasir, tapi tetep masih nangis kalo kakinya kesapu ombak. Kegiatan di pantai yah gak jauh lah dari main-main pasir di pinggiran pantai, duduk-duduk sambil ngeliatin yang water sports. Kita juga pergi ke Pulau Penyu, naik perahu bayar 50rb/org, di pulau penyu itu isinya ya penyu lah ya, masa buaya. Tapi ada juga binatang lain selain penyu kaya ular atau kakak tua yang dilindungi gitu.

Arraf pegang-pegang binataaang... iyeee, agak takut sih pas dia megang ular tapi berhubung bapaknya Arraf itu pecinta binatang berat ya anaknya diajarin juga cinta binatang, beklah saya ngalah. Moto sambil waspada kali-kali aja si ular *yang walaupun jinak* iseng ngelingkerin anak kecil yang megang-megang, atau pas foto sama kakak tua, mungkin aja tiba-tiba dipatuk *parno lebay level 10*

Pulang dari pulau Penyu, anginnya kuenceeng banget, di pengemudinya sampe beberapa kali nahan mesinnya dulu buat ngendaliin angin ya otomatis penumpang juga kecipratan air dari kiri-kanan. Nyampe di pantai lagi main-main, foto-foto lanjut sampe makan siang datang. Beneran deh, i have no clue sebenernya kalo main di pantai itu ngapain aja, berenang udah pasti gak bisa, berjemur? mau se-tan apa lagi gue??

bocah ini bisa bobo loh di pantai
Main-main di Tanjung Benoa selesai. Perjalanan lanjut ke Pantai Kuta. Sejujurnya saya kecewa juga sih sama EO ini, ngatur itinerary jelek amat kok abis dari pantai ke pantai lagi. Tapi perjalanan dari Tj Benoa ke Kuta lumayan jauh jadi bisa liat-liat banyak sepanjang jalan. Nyampe Sunset Road, bus parkir di pelataran Galeri Krisna, toko oleh-oleh. Gak tau ya, tapi rasanya maleees banget mau main-main lagi di pantai terlebih itu udah siang sekitar jam 2-an. Jadi pada saat orang lain ke pantai, kita jalan-jalan di sepanjang jalan yang banyak toko-tokonya aja, makan es krim sambil duduk-duduk di pinggir jalan, keluar-masuk toko. Begitu balik ke pantai lagi udah jadwalnya pulang, gile cuman 1 jam aja kebagian di Kuta, gak sempet main ke pantainya acan.

Pulang dari Kuta balik lagi ke Krisna, saatnya belanja-belanja sebelum lanjut ke Museum Puputan lalu berangkat pulang. Karena males belanja dan masih penasaran sama bagian lain dari Bali, nyampe situ kita kepikiran buat misah aja extend 2hr lagi di Bali. Yo wis, rencana dadakan langsung nelepon tante yang tinggal di Denpasar nanyain kalo dari Sunset Road ke Dps seberapa jauhnya dan kita bisa ketemuan dimana.

Rencana berhasil, gak sulit minta izin ke koord bus buat extend (ya sapa juga yang mau mempersulit ya), kita langsung packing dan cabut naik taksi ke Gatsu. Di situ dijemput sama tante, perjalanan lanjuuut balik lagi ke Denpasar....

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com