Pages

Cerita Bali part II

Selasa pagi (5/7) kita masih bisa bangun siang, santai dan main-main dulu di kost, secara dari kostan ayah ke pabrik cuman tinggal ngesot 5 menit doang. Jadi pas berangkat nyampe pabrik jam 11 langsung duduk di bus gak nunggu lama, udah bekel mainan, makanan, berbotol-botol minuman, cemilan dan mpasi Arraf buat sorenya, puree ubi cilembu+jeruk. Total ada 23 bus berangkat dari Lawang hyuuk kebayang uler iring-iringannya sepanjang apa. Kalo ngobrol sama beberapa temen ayah yang gak bawa anak bayinya sih katanya mereka takut anaknya rewel dan lagi ribet kudu bawa termos buat nyiapin susunya. Yaaa, kita juga punya kekhawatiran yang sama sih mau nempuh perjalanan darat lebih dari 12 jam, tapi Insya Allah deh selama bisa saling bahu-membahu ngatasin anak gimanapun caranya pasti bisa ditaklukan. Gak ada opsi buat titipin Arraf ke rumah mama atau gak ikut gathering. Buat kami, Arraf masih terlalu kecil ditinggal-tinggal lama sama orangtuanya, makanya semuanya kita bawa santai aja...kalo ortu senang, anak pun senang :)      

Sepanjang perjalanan dari Malang menuju Situbondo, banyak hal-hal yang baru saya liat atau baru tau, macam PLTU Paiton yang gede-gede gitu, trus macam-macam industri dan plant-nya, termasuk pabrik-pabrik Otsuka group dimana-mana. Seneng juga, jadi banyak melihat sisi lain Indonesia, Arraf pun seneng, walaupun gak ngerti waktu kita tunjuk 'itu pantaaaii..' at least dia senang bisa berdiri di kursi, pukul-pukul kaca jendela, teriak atau ngoceh ala bayi. Sore jam 4 udah nyampe Situbondo, berhenti dulu buat makan sore dan istirahat sholat ashar tapi gak tau kenapa malah ngabisin waktu disini sampe setelah magrib. Jadinya nonton sunset di pinggir Laut Jawa deh.
mencoba main air


Bada magrib lanjut lagi perjalanan menuju pelabuhan Ketapang, Banyuwangi buat nyebrang ke Gilimanuk. Jam 11 nyampe pelabuhan disuruh pada turun dari bus buat pindah ke kapal laut. Hihihi, ini baru pertama kali loh saya nyebrang naik feri (benernya baru pertama kali naik kapal laut), lucu juga karena sepanjang jalan di dermaga, di bawah sana banyak ABG-ABG tanggung bertelanjang dada pada berenang teriak-teriak minta dilemparin uang. Takjub karena dalam keadaan gelap di bawah air sana mereka masih bisa nangkep uang recehan logam yang dilempar. Persis kaya ikan air tawar dilempar pelet, gesit banget.




Ternyata Selat Bali itu pendek banget ya, gak nyampe setengah jam udah nyampe aja di Gilimanuk. Perjalanan lanjut lagi ke Sanur selama itu diisi sama tidur setidur-tidurnya. Nyampe Sanur jam 3 subuh, bus berjejer di depan Inna Grand Bali Beach. Kerasa lapeeerr banget mengingat terakhir makan sebelum magrib dan jadwal makan selanjutnya baru jam 6 pagi nanti. Makaaa, meluncur ajalah ke KFC Sanur di seberang jalan, ajib bener nih anak gak ada rewel-rewelnya sama sekali malah girang banget main kesana-kesini, makannya juga lahap *pengen nangis bahagia*. Habis makan lanjut sholat subuh, bersih-bersih trus nungguin sunrise di pantai Sanur. Konon, sunrise paling bagus itu ya di Sanur ini karena letaknya di timur jadi matahari keliatan lebih gede dan lebih indah. Tapi kok buat saya, sunrise di Pangandaran, sunrise di Anyer atau sunrise di genteng rumah gak ada bedanya ya... 

Selesai di Sanur lanjut ke Desa Budaya Kertalangu buat makan pagi dan belanja, gak mecing banget sih pagi-pagi dah disuruh ngabisin duit, belum mandi pula. Sebenernya sesuai jadwal acara setelah ini ke Tj Benoa tapi entah kenapa alesannya lupa gak jadi yah banyak yang kecewa karena udah pada siap dengan kostum pantai yang warna warni, hiahaiahahahah. 

Sepanjang perjalanan di Bali, coach guide kita yang orang Bali asli ngejelasin panjang lebar apa-apa yang kita lihat di kanan-kiri. Kebetulan pada saat itu bertepatan sama Hari Raya Galungan dan Kuningan, jadi Bali lagi penuh sama untaian janur dimana-mana, pemandangan orang-orang sembahyang pake kain, kebaya dan udeng bawa-bawa baki berisi sesajen. Menarik banget, tapi buat wisatawan sih mungkin agak rugi karena jadi banyak tempat yang tutup libur selama 3 hari. 

Dari Kertalangu lanjut ke Tanah Lot yang jauuuh banget. Hwah, aslinya gak pede blas karena belum mandi cuma sempet bersih-bersih aja, tapi ya beginilah kalo perjalanan dengan tour semua dipadatkan supaya bisa banyak yang disinggahi. Di Tanah Lot gak puas cuma berdiri-berdiri aja di pinggirnya, kita nyebrang ke pure-nya trus cuci muka pake air yang (katanya) suci itu, pleus ditempelin beras tiga biji sama ditaro bunga kamboja di telinganya. Ya gak ada maksud apa-apa sih toh gak menggantungkan harapan dan doa kesitu juga, cuma pengen tau budayanya itu aja. Ombak saat itu cukup gede, jadi pas nyebrang airnya udah nyampe paha aja. Arraf seneng sih liat air, liat ombak, tapi pas diturunin kakinya kesapu ombak dia nangis kaget...hihihi. 


Beres basah-basahan di Tanah Lot dan belanja menggila di Kertalangu *orang lain yaaa,, bukan gue* kita lanjut ke Bali Classic Centre. BCC ini sebetulnya tempat gathering dimana di dalamnya terdapat miniatur arsitektur Bali secara keseluruhan, jadi disitu ada candi-candi kecil, pure kecil, dan dome besar berikut panggung pertunjukan buat tari-tarian. Area-nya cukup gede buat dikiterin, untung bawa stroller, jadi gak pegel gendong Arraf terus *pijit-pijit pundak*. Selebihnya acaranya yaa seperti biasa lah ya cingcong-cincong gathering, door prize, pertunjukan panggung dsb. Lama juga di BCC, dari jam 2-an sampe makan malam. Bete karena udah cape banget pengen segera selonjoran di kasur, kirain bakal check in dari siang taunya sampe magrib baru cabs dari BCC. 

Dari BCC akhirnyaaaa....menuju hotel!! udah kebayang-bayang mandi air hangat trus tidur nyenyak selimutan...ternyata jauh ajaa dari Tanah Lot ke Kuta yaaa. Berhubung rombongan ini besar sekali, nginepnya dibagi di dua tempat, satu di Hotel Goodway di Jimbaran, satu lagi di Bali Kuta Resort. Kita nginep di BKR ini, suasana dan makanannya enak sih cuma kamarnya rada sempit n agak aneh, kan biasanya kamar hotel tuh pas buka pintu ketemu kamar mandi ini pas buka pintu ngok langsung ketemu kasur. Gak enak banget kalo buat selingkuh *apeu seeh* 

Niatnya, malem habis bersih-bersih kita mau jalan kaki ke Legian katanya deket, tapi begitu nyampe hotel Arraf udah teler banget gak bangun-bangun..badannya di lap juga gak bangun. Kasihan juga kalo diangkut lagi kaya gitu, jadinya kita istirahat aja nonton tv sambil leyeh-leyeh bertiga. Gak apa-apalah masih banyak waktu kalo mau jalan-jalan sendiri nanti..akhirnya, perjalanan hari itu ditutup dengan ngorok sama-sama sampe pagi... 

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com