Pages

Cerita Bali part I

Ehm, sebelum Julinya habis, sempet-sempetin deh cerita liburan keluarga hihi. Berhubung ini traveling pertama kita bertiga, excited banget jadinya padahal perginya cukup mendadak gara-gara selama Juni itu banyak banget project di kantor dan RUPST mepet di tanggal 30 Juni itupun masih tentative ada kemungkinan mundur ke Juli jadinya kalo mau direncanakan jauh hari takut salah beli tiket *ogah rugi*. Galau segalau-galaunya, akhirnya kita baru mutusin mau ikut Family Gathering-nya kantor ayah dua hari sebelum berangkat.

So, malemnya sebelum berangkat, flash packing deh buat seminggu kebutuhan saya sama Arraf, total cuma 1 travel bag sama 1 backpack. Puas banget! Soalnya emang menghindari banyak tentengan biar bisa konsen sama Arraf dan gak ada yang kececer-cecer, jadi di backpack itu isinya kebutuhan2 yang biasanya butuh cepet macam kosmetik ibu-Arraf, mainan, topi, jaket, botol susu, earmuff, sapu tangan, nursing apron, hp, kamera, wet tissue, sanitizer, dsb dan dibawa naik ke kabin.

Sedangkan travel bag isinya baju-baju, peralatan makan, sendal, dan barang2 lain yang kebutuhannya tidak mendesak. Oh ya, untuk peralatan mpasi, saya cuma bawa satu set Sassy on the Go, satu kotak kecil diisi tepung beras merah, satu kotak lagi diisi oat giling. Gak bawa food maker lain karena di tempat suami udah ada kompor listrik dan saringan, cukup banget buat bikin mpasi.


Berangkat dari rumah jam setengah 8 ke bandara, niatnya pake Batavia Air Jkt-Mlg jam 10.15 tapi pas  check in delay 2 jam! grrrkkk. Jadilah cuma jalan-jalan keluar-masuk toko, selonjoran di pelataran toko sambil ngecas hp, main sama Arraf trus nyusuin sampe bobo. Iya, gak tau nursing room CGK ada dimana jadilah nyusuin di tempat aja modal apron. Jam 11 masuk ke ruang tunggu, pesawatnya baru nyampe dan butuh 45 menit buat persiapan. Duh, yang harusnya jam segini udah nyampe Malang ni masih ngejogrok di bandara kebosenan.

Begitu gate dibuka, buru-buru masuk jadi penumpang kedua yang masuk pesawat. Tepok jidaaat, karena lupa gak minta seat deket jendela, jadinya dapet seat pinggir di aisle. Benernya agak khawatir banget naik pesawat perdana cuma berdua, kan harusnya take off-landing itu disusuin, tapi kalo berdua di seat pesawat yang sempit gini agak syulit buat nyusuin belum lagi udah lincah tangannya narik-narik apron lah dsb. Tapi, Arraf udah bobo dari sejak di ruang tunggu tadi, ya khawatir juga sih gimana saya mau lindungin telinganya sementara susu botol udah habis duluan dan dijejelin botol ke mulutnya juga malah diusir gak mau diisep, padahal niatnya biar rahangnya gerak aja deh isep-isep biar kosong juga. Ya udah saya tarik kupluknya sampe nutupin telinga trus pasang earmuff yang masih kegedean, biasanya dia cabut tuh earmuff tapi ini diem aja.

Dia bener-bener bobo kebo.    

Sepanjang jalan Arraf bobo, posisinya stay still. Baru inget kalo Batavia, sependek apapun perjalannya dia menyediakan roti dan air mineral gelas buat cemilan, lumayan banget mengurangi pengeng di telinga. Perjalanan ke Malang cuma ngabisin 1.35 menit, hampir sama kaya Jkt-Pku atau Jkt-Sub. Setengah jam menjelang landing, Arraf baru bangun..celingak-celinguk liat sekeliling trus ditanya-tanya sama bapak-ibu setengah baya di kursi sebelah. Pinternyaaa lanangku, pas landingpun dia gak nangis atau rewel samsek, padahal earmuffnya udah ditarik-tarik aja tuh sama dia, tapi saya alihkan perhatiannya sama ngobrol atau main, insya allah gak kenapa-kenapa.

Sampe bandara Abdulrahman Saleh jam setengah 2-an, ebuset ini bandara apa terminal bus? Keciiil banget, ngambil barang aja pake desek-desekan segala. Emang sih, bandara disini katanya bukan bandara komersial tapi bandara AU setempat pantesan daerahnya menjorok ke dalem banget jauh dari jalan besar Singosari. Gak terlalu jauh sih dari tempat ayah, naik motor paling setengah jam. Huuu, senengnyaa liat ayah di pintu keluar, udah sebulan gak ketemu ayah, waktu pergi sih excited kebayang-bayang eh pas ketemu kok plain ya..haha. Mungkin saking groginya :p

Errr, tapi sebelnyaa...sepatu baru-nya Arraf hilang satu di sini, mungkin pas desek2an tadi. Karena gondok sepatu baru udah ilang padahal liburan belum dimulai, sepatu satunya lagi saya lempar hihihih *ababil banget ya gw?*

Sampe di kostan ayah, bobo siang, istirahat sampe sore trus sorenya jalan-jalan sambil cari makan malem ke Soe-hat. Tapi di tengah jalan susunya Arraf tumpah ke celana sama jaket huhu udah keburu bete, jadinya cuma makan di Dapur Kota, trus belanja bahan mpasi sebentar di Carrefour Market trus pulang. Eh, malem minggu ternyata Malang juga muacet ya, gak kalah sama Bandung -__-'

Hari minggunya guling-gulingan bertiga di kasur, seruuu...Arraf girang banget disini ketawa mulu mungkin karena cuacanya enak ya sejuk, adem. Berhubung gak ada bak mandi atau jolang, jadi mandinya di dalem ember aja haha untung anaknya seneng2 aja.


Agak siangan berangkat ke Festival Malang Kuliner di...Soehat kayanya. Disana makan mie ayam jangkrik, iih enak..trus bandeng presto trus ngemil pancake bakar. Habis itu jalan-jalan aja keliling kota naik motor bertiga. Mampir ke Matos, mau liat-liat ya lumayan ya Matos ini kaya BTC atau Ambas gitu, jualan di toko-tokonya pada unik dan fashionable.



Hari senin pagi ditinggal ayah kerja. Huwaa, kenapa Arraf agak manja ya..gak mau ditinggal samsek bahkan cuma buat ambil air minum. Jadinya mau mandi nunggu dia bobo nyenyak dulu, agak takut ninggalin sendirian soalnya kasurnya tinggi, alhasil pas mandi cibang cibung buru-buru aja takut keburu bangun dan gak mau ditaro di tempat tidur. Sorenya ayah pulang makan mie ayam lagi, lanjut packing buat besok berangkat liburan.

to be continued...

2 comments:

  1. akhirnyaaa ditulis juga,hihihi..
    eh itu halte bukan terminal,terminal arjosari aja msh jauh lebih besar :D

    ReplyDelete
  2. haha nyicil, ngumpulin memori sama niat buat nulis.. oh iya yah, parah banget si Abdul Rahman Saleh ituu..hahahaha

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com