Pages

My First Solid!

Tanggal 2 Juni, Arraf mulai MPASI. 6 bulan kurang 5hr, bukan mpasi dini kaaan? ;p Soalnya emang sengaja nyari waktu dimana ayah-ibunya bisa cuti agak lama buat sama-sama dampingin makan pertamanya dan long wiken ini timingnya pas banget.

Sumpah, malem sebelumnya saya mendadak galau berat, ada dualisme perasaan di dalem sini *nunjuk hati*. Excited sekaligus hepi, tapi tambah haru dan sedih juga. Ada sedikit perasaan gak rela buat melepas Arraf mpasi, ada 'saingan' selain asi yang sekarang menghuni perutnya. Asupannya terbagi dua. Jeles sama alpukat, jeles sama apel, jeles sama pear...jeles sama makanan-makanan itu. Emang sih, 80% asupan makanannya masih asi, dan asi itu tak tergantikan...agak takut gimana kalo Arraf lebih suka makan daripada nenen, gimana kalo dia lebih suka air putih daripada asi, gimana kalo jadi mogok nen, gimana-gimana lainnya yang lebay. Harusnya saya gak gini ya, malah lebih lega karena bisa agak tenang kalo mau titipin Arraf di rumah neneknya, bisa dijejelin makanan selain bergantung sama nen..tapi..gak tau deh..

...jadi ibu emang berjuta rasanya ya....

Jadiii, hari pertama MPASI, makannya puree alpukat+asi. Alpukat sengaja dipilih alpukat mentega, teksturnya lembuuut banget tanpa serat. Kayanya sih kemarin itu alpukatnya belum gitu mateng banget, soalnya rasanya gak manis, tapi ya gak masalah juga toh anak bayi belum tau rasa kan. Dari buah segede gitu, cuman dikerok 4sdm aja, itupun diencerin seencer-encernya sama asi.

Arraf tuh semangat banget kalo liat makanan, mulutnya selalu mangap kalo disodorin makanan, begitu pula yang terjadi di suapan pertama...dia mangap lebar, tapi lalu dilepeh keluar lagi. Suapan kedua, ketiga dan keempat, sama aja. Lepeh, lepeh teruuus. Ada sih yang ketelen, tapi most of inside the spoon didorong keluar lagi sama lidahnya. Kayanya sih, lidahnya belum bisa narik makanan dari sendok, masih mikir juga gimana cara ngelatihnya.


suapan pertama
Mukanya juga gak nunjukin penolakan, dia tetep mangap tiap disendokin cuma eksekusinya aja yang berantakan. Hihi semangatnya sih patut diacungin jempol. Kadang-kadang nutupin mulutnya dengan ngisep jempol. Lucunya lagi dia lebih tertarik sama sendoknya, selalu coba buat megang sendok sendiri trus masukin ke mulutnya.

Gak nyampe 15 menit dan gak sampe habis juga tuh puree *padahal cuma setengahnya ukuran tupperware paling kecil* kita sudahi acara makan-makannya. Arraf tetep mainin sendok, sementara enyak-babenya sibuk bersihin cairan yang nempel2 di leher, di carseat, dsb.

Sampe saat ini Arraf belum pup. Huhu, penasaran juga sih kaya apa pup-nya alpukat.

Note: ternyata, pup di hari kedua, pup nya tetep keemasan tapi udah mulai bauuuuu.....

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com