Pages

Manajemen ASIP a'la moi

IMHO, S1, S2, S3 cuma labelling. Gak ada yang berhak untuk men-judge seorang ibu tidak mampu menyusui, atau seorang anak disebut anak sapi. Saya, dari kecil gak minum ASI, tapi bukan buat disesali, tapi dijadikan pelajaran ke depannya buat anak saya.

Apapun yang kita kasih buat anak, pastilah itu perjuangan, termasuk kasih asi. Disebut perjuangan karena gak segampang buka bra, pencet langsung ngocor..jaman sekarang banyak faktor X nya, apalagi WM. Kalau baca-baca perjuangan ibu-ibu lain, Alhamdulillah...jalan saya dimudahkan Allah, hampir gak ada kendala berarti. Makdarit, saya mau sharing manajemen asi ekslusif ala saya :D

Supply (stok asip)
Saya mulai perah asip buat stok kira-kira sebulan sebelum cuti selesai. Sebelumnya asip dipake buat pergi atau lagi ditinggal mandi, makan, dsb. Pertama kali perah asi, cuma 60ml dan konsisten terus di kisaran 60-80ml tiap kali perah sehingga botol kaca yang kapasitasnya 110ml baru penuh setelah 2x merah.

Saya merah gak pake jadwal, berhubung waktu nuborn sulit banget cari waktu luang buat merah. Jadi kapan aja baby lagi bobo atau lagi digendong neneknya, segeralah perah, berapapun hasilnya kumpulkan. Rekor paling banyak sekali pumping 125ml, itu karena udah berjam-jam gak disusuin.

Seminggu menjelang ngantor lagi, bekal kurleb 50botol asip di freezer satu pintu. Yes, saya bisa survive di kulkas satu pintu. Caranya? pasang suhu paling dingin, penuhi freezer semaksimal mungkin berapapun jumlahnya, kalau botolnya penuh, kemungkinan bunga es muncul bisa diminimalisasi gak terlalu tebal. Seminggu sekali rajin defrost, asipnya dipindah dulu ke coolerbox/coolerbag yang dimasukkin ice gel, ice pack, blue ice dan es batu banyak-banyak. Matikan kulkas, baru bersihkan..biasanya kalo dicokel2 pake air panas lebih cepet lumer :p Gak lama kok, paling 1 jam selesai dibersihkan, kulkas bisa dinyalakan lagi ke suhu semula, lalu susun lagi asip2nya ke dalam freezer. Suhu dingin memang merugikan bahan makanan lain di bawahnya, misalnya sayur jadi cepet busuk, makanan jadi cepet mengeras...tapi gak apa-apalah, demi asip terjaga konsistensi suhunya :)

Memerah asi (pumping)
Awal masuk kantor, anak umur 2 bulan, pendapatan merah gak sedahsyat geng pumping lain yang bisa dapet 2 botol sekaligus. Masih pake botol Avent kecil (125ml), paling banter keisi 100ml alias 1 botol kaca aja. Sadar bahwa punya pabrik produksinya gak melimpah, maka saya disiplinkan jadwal perah..pagi pas nyampe kantor, siang sebelum maksi, sore sebelum pulang..masing-masing jarak waktunya 3 jam. Alhamdulillah, dari kantor bisa bawa 3btl x 110ml + 2x perah di rumah @100ml. At least impas, masuk 5 botol, keluar 5 botol (500ml).

Sebulanan jadi mama perah, pendapatan mulai ningkat..upgrade botol penampung jadi 260ml. Mungkin juga karena suplemen booster, mungkin juga karena kebutuhan Arraf juga ningkat seiring dia tambah besar. Sekali perah 140ml, upgrade botol kaca ke botol UC-1000, produksi konsisten terus di angka 125-140, gak pernah kurang, lebih juga jaraaang banget. Lama-lama ningkat lagi, jadi 200-220-250, udah bisa dapet 2 botol sekali perah, jarak pumping juga lebih panjang. Konsisten. Bawa 4 botol dari kantor hasil 3x pumping. Udah gak sempet lagi pumping sebelum berangkat, biasanya kalo Arraf udah bangun disusuin langsung.

Ah iya, Alhamdulillah juga, dengan jobdesk saya yang 'cuma' sibuk saat pagi dan mostly by project, loadnya gak setiap hari padat jadi bisa ngilang barang 10-15 menit buat pumping beberapa kali. Bos juga sangat pengertian, ngasih kelonggaran sebesar2nya, gak pernah nyariin atau nanyain.  

In - Out
Jujur, saya gak nerapin sistem First In First Out. Iya, teorinya sih gitu ya..tapi karena males nyodok-nyodok stok paling belakang buat dipindahin ke depan, akhirnya kadang saya ambil sembarang aja, bisa yang paling depan, atau stok yang masih cair yang saya bawa dari kantor hari ini buat minum besoknya (jadi langsung taro di kulkas bawah, gak di freezer lagi). Somehow itu menguntungkan juga sih, karena saya mengusahakan Arraf dapet asip yang lebih fresh, jadi gak terlalu banyak kena perubahan suhu akibat mati lampu atau buka-tutup kulkas. Keuntungan lain pake kulkas 1 pintu, perputarannya jadi cepet karena gak ada asip yang lama banget disimpan, Arraf bulan ini minum asip bulan kemarin, begitu seterusnya. Tapi enggak saklek juga sih, ya seperti saya bilang, ambil sembarang aja...

Breastfeeding On-road
Kenapa saya lebih memilih menyusui langsung ketimbang bawa asip dari rumah, karena di jalan Arraf jarang minta minum, dia lebih tertarik lihat-lihat jalan atau tidur. Paling banter bawa satu botol aja isi porsi sekali minum, itupun minumnya gak ditenggak langsung habis. Nyokap suka senewen kalo saya ngacir ke nursing room atau lagi nongkrong sama temen-temen kudu kerubungan apron sambil menyusui. Keliatannya sih ribet, tapi sungguhlah jika dibanding botolan asip yang harus kebuang karena gak sempet keminum itu lebih sedih. Bukankah lebih ribet bawa coolerbag+ice gel? berat bok!

Hemat asip
Iyes, banyak jalan menghemat asip. Pertama, karena saya lebay takut asip kurang, menjelang masuk kantor saya hipno Arraf supaya banyak bobo, kenyangnya lama :p Yaah, gak maksud membatasi minumnya sih...saya gak punya jadwal minum asip, kapanpun Arraf mau nen, kasih. And it works, sampe sekarang 6 bulan Arraf minum asipnya segitu-segitu aja.

Kedua, kalau malam, libur, weekend atau cuti, jauh-jauhlah dari bottlefeeding..jauh lebih menyenangkan menyusui langsung, ibu dan bayi sama-sama terus belajar menyusu dan menyusui. Gak apa-apa gak sempet merah juga, lakukan sesempatnya aja. Kasih pemahaman pada anak, bahwa ketika dia nempel ibunya, dia akan menyusu langsung *syukurlah gak ada bingung puting sama sekali*.

Ketiga, itu dia..kalo lagi pergi-pergian jangan kalap bawa berbotol-botol buat di jalan, selama bayi pergi sama ibunya, gentong fresh dan steril siap sedia untuknya. Gak takut asipnya keburu basi, gak takut botolnya terpapar kuman jalanan. Tapi tetep harus bawa asip botol, antisipasi kalau lagi digendong bapaknya atau lagi pada situasi yang gak memungkinkan menyusui eg. di angkot.

But, afterall..tetep harus sedia stok asip in case lagi di rumah kakek-neneknya, banyak digendong diajak jalan-jalan sana-sini, bekali si nenek dengan asip. Gak harus asip beku dibawa dari rumah lah *keburu basi kali*, tapi artinya tetap merah selama di tempat tujuan traveling.

Nearly-expired Asip
Ternyata, Arraf gak gitu geragas minum asip, konsisten di 500ml/hari sementara supply terus ningkat. Sempet oversupply stok, sejumlah asip diungsikan ke kulkas sodara yang 2 pintu. Berhubung stok di freezer sendiri masih mencukupi, gak pernah dilirik-lirik lagi tuh stok yang di rumah sodara, alhasil pas ngecek kaget karena ternyata ada sekitar 30botol perahan bulan Februari dan saya ngecek di bulan Juni! Untung di kulkas 2 pintu, segera angkut ke rumah niatnya mau buat campuran MPASI tapi Arraf gak suka MPASI campur asip, jadi selama belum expired, saya titip asip di kulkas kantor barangkali ada yang urgent butuh.

Meskipun gak melimpah ruah, Alhamdulillah semua dicukupkan. Perjalanan masih belum berakhir untuk menyempurnakan persusuan [QS al-Baqoroh : 233], buat saya, menyusui bukan masalah gengsi, bukan masalah gaya hidup, bukan masalah lulus atau tidak, berapapun lamanya saya sanggup menyusui, Insya Allah, hak Arraf sebagai anak akan saya penuhi.

6 comments:

  1. waaah mbak.... mantaaaaps euy manajemen asipnya... baca juga yah pengalaman saya... http://episodekanaya.blogspot.com/2011/06/minuman-masa-depan.html

    salam kenal ^_*

    ReplyDelete
  2. Mba aku sedang kejar tayang asip, babyku sudah 11 bulan, akhir2 ini aku rada sedikit keluar asinya, mungkin karna kerja n mulai ga teratur merah kalo lagi banyak kerjaan, boleh tahu suplemen tambahannya apa, boleh de email aku di siti1982@gmail.com

    ReplyDelete
  3. salam kenal mbak...

    selalu turut senang dan menyemangati klo membaca cerita para mommmybloggers dalam memberikan ASI dan MPASI :)

    meskipun aku sendiri blm punya anak, hehe..

    ReplyDelete
  4. @ndutyke hai, salam kenal juga..thx ya. Duh kok perasaan familiar ya sama nickname-nya, sering liat dimanaa gitu :D

    ReplyDelete
  5. wah trimksh sharingnya ya bund... cocok yg kualami sekarang

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com