Pages

Cukur rambut


Ini postingan telat, gara-gara males nyari kabel data dan males ngedit page fotonya.

Arraf udah lama gak cukur rambut, terakhir digundulin pas aqiqahan umur 18hr. Dulu dicukur sendiri sama uyutnya pake shaver manual, diolesi shampoo dulu terus dikerok pelan-pelan. Walaupun deg-degan, nyukur rambut bayi umur segitu ternyata lebih mudah karena bayi tidur lelap di gendongan ibu, gampang banget dibolak-balik kalo kepalanya noleh. Kira-kira habis 6 biji shaver buat gundulin kepala mungil itu karena setiap shaver-nya penuh langsung ganti baru.

Sampe umur 5 bulan, rambutnya tumbuh lurus jigrak-jigrak ke atas. Orang Sunda bilang rancung atau jocong. Tumbuhnya juga gak rata, sebagian tebel, sebagian tipis..sebagaimana dulu waktu digundulin juga gak bisa licin karena permukaan kepalanya yang gak rata.

Ayahnya udah sering ngajak cukuran di tempat pangkas rambut bapak-bapak di belakang rumah, sementara saya pingin ke salon bayi. Setiap kali mau cukur, saya urung lagi niatnya karena pinginnya kali ini dipegang sama orang yang tepat berhubung Arraf udah gak bisa diem lagi. Ngeri kalau tiba-tiba dia noleh, kulitnya terkelupas, rambutnya ketarik, atau apalah...ketakutan yang mungkin agak lebay yah... Beneran bukan karena blagu atau sok iye, cuman takut aja secara mungkin kan salon pangkas rambut itu biasa nanganin kepala bapak-bapak yang keras, yang udahnya dipijet dikit, bukan nanganin kepala bayi yang lunak dan susah diatur.

Akhirnya, pas nemenin suami cukur rambut, beraniin aja deh buat 'nyerahin' Arraf. Daripada ke salon bayi gak jadi-jadi, kebetulan anaknya lagi bobo, mungkin gak akan sesulit yang dibayangkan. Pas buka baju taunya dia bangun..udah kadung memberanikan diri, si bapak-nya juga udah nyanggupin, ya udahlah..Bismillah walaupun deg-degan.

Ternyata...emang gak kenapa-kenapa siihh..


Arraf digendong ayahnya, dipegangin badan sama tangannya kali-kali tangannya malah pengen ngambil cukuran listrik atau ngeribetin tangan si tukang cukur. Lehernya juga sambil dipegangin biar gak tiba-tiba ngejengkang atau gerak terlalu lincah. Si bapak tukang cukur sih pede aja, dia muter-muter ngikutin gerak-gerik kepala Arraf, mencukur dengan tenang. Emaknya? untuk menghilangkan tegang, sibuk foto-foto kesana kemari :p

selalu sadar kamera di mana-mana
Gak nyampe 5 menit, cukuran sudah selesai. Beda banget sama waktu gundulin yang makan waktu hampir 1 jam saking hati-hatinya. Hanya 13 ribu saja untuk cukur ayah dan Arraf sodara-sodara... *emak puas senyum lebar karena irit*

Daan..gundullah lagi si bocah...mari kita berfotoo!!      

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com