Pages

Baby of The Damned?

Pagi ini, seperti biasanya sambil jalan ke kantor cek TL twitter dan menemukan dua orang teman lagi melakukan ritual paginya: morning curse.

"@xxx Lempar keluar jendela RT @xxx A baby crying out loud on the train. Kinda ruined my sleep. Damn you baby"

Hm, merasa ada yang janggal? Gak ada? Mungkin kamu belum punya anak... Sayapun, waktu masih single dan belum punya anak, kalo lagi di bis pulang ke bandung, sering ngerasa keganggu sama ocehan anak kecil yang suka jerit-jerit atau tangisan bayi yang naik-turun. Annoying banget dengernya apalagi perjalanan malam kan enaknya sambil tidur. Tapi ya gak bisa mendelik ke orangtuanya juga, si orang tua pasti lagi sibuk nge-repeh-in anaknya (oh please, KBBI..repeh itu bahasa indonesianya apa?), gak sempet kali minta maaf kiri-kanan. Mau ngeliatin? idiih, gak ada kontribusinya banget..yang ada si ortu akan ngerasa gak enak sama penumpang lain. Yang bisa saya lakuin ya bangun, atau cuek sekalian ngorok jaya, sumpel kuping rapet-rapet.     

@xxx Anak kecil super not-cute nangis di kereta. Pengen gw lempar ke jendela deh sekalian sama ibunya yang gak bisa ngurus anak.

Masih ngerasa gak ada yang janggal? Enggak? Kalo saya sih udah menusuk hati ya... Anak nangis apa salah ibunya? anak punya sejuta alasan buat nangis, dan nangis cuma satu-satunya cara komunikasi yang dia bisa. Yang mana yang harus disalahkan? ibunya yang gak bisa diemin anak nangis atau anaknya yang nangis gak berhenti-berhenti? Gak ada yang salah. Gak ada ibu yang bisa bikin anaknya gak nangis, anak bayi pasti nangis..dan bukan semata-mata kesalahan ibu atau anak.


Saya bakal ngerasa sangat tersinggung kalo dibilang gak becus urus anak hanya karena dia nangis. Dikira saya gak khawatir atau ngerasa sedih karena tangisan itu? Damn you!   

@xxx Se-setan-setannya babies and children. Pasti buat orangtuanya dia paling lucu sedunia-akhirat, kan?

Yang ini, sudah cukup janggal belum? Kalo enggak, indeed, you're a devil itself. Sorry to say, kalimat ini sama sekali gak bijak. Emosi sama orangnya sih enggak, cuma penasaran ingin tau apa isi kepalanya soal children and marriage..mau komen? males juga..itu hak dia menyampaikan pendapat, kalo ada yang tersinggung ya derita gw. So, unfollow bukan solusi, sementara dia bakal terus mencaci-maki di luar sana. 

Iya, gak semua anak menggemaskan bagi semua orang, beberapa ada yang 'bangor', beberapa ada yang hiperaktif, susah diurus, rewel, atau bahkan mengalami autisme dan down syndrome. Salahkah si anak? Bukan! Jangan pernah mencaci anak atas keadaannya, apalagi anak orang lain. Kenapa lo yang ribut sibuk mengutuk ya? Kutukan lo hanya akan mempan ke anak lo sendiri, bukan ke anak orang lain! Kenapa? anak gw ganggu? ya lo menjauh lah dari sekitar gw...merasa kebisingan tiap kali naik kereta? ya jangan naik kereta..pilih moda transportasi bebas gangguan! Atau mau bikin kereta sendiri khusus orang dewasa? Nanti lo ngomel-ngomel juga lagi ada pasangan yang lesbian/gay di depan muka lo (seperti yang pernah juga lo keluhkan di TL). As you are the center of the universe, yet..you're an alien in your own earth.

Inti dari apa yang mau saya sampaikan adalah, be tolerant!

At this time, saya belajar..walau sering ngerasa gak enak sama penumpang lain kalo Arraf agak rewel di jalan, mau gimana lagi..masa mau nyumpelin mulut si anak? ngomong ssshh..sshhh sekeras apapun gak akan bikin dia diem, emangnya dia ngerti kalo 'shoo' itu artinya harus diem? 2x saya berada di perjalanan dengan Arraf yang nangis karena bosen, saya menghindari mengucapkan kata 'shoo' sama dia. Pertama, dia gak bakal ngerti. Kedua, akan berkesan saya terganggu sama tangisannya..padahal bukan itu kan maksudnya?
thx God orang sekitar pada mau bantuin gendong atau ajak main, at least senyum aja deh..cukup.

Paling sebel juga kalo ada yang nyahutin "mau nyusu kali bu anaknya.." iyalah gw tau anak gw mo nyusu, tapi terserah gw lah mau perlakuinnya gimana..gak akan nyusuin depan dia juga. Kenapa harus ngatur siih..??
Kalo belum ngerasain kaya apa posisi orang lain, jangan omong besar soal itu. Okeehh, saya pun sering silap kata-kata di TL atau dimana itu, sampe ada yang unfollow dan saya tau banget dia unfol gara-gara itu :p maafkan sayaaa... Tapi tau gak sih kalo mengutuk itu doesn't change anything you hate! Mau ngomel, teriak-teriak sekalipun itu anak akan tetap nangis, udah sih kalo emang gak bisa berkontribusi bantu nenangin tangisannya, keraskan hati aja..gak perlu peduli sama hal itu. Intervensi kagak, ngomel iya.

Kalo masih ngomel juga, artinya lo masih mau merhatiin bahwa anak-anak tuh rewel, rese dan ngerepotin.. Coba kalo lo cuek, gak bakal ada tuh morning curse...lempeng aja sama urusan sendiri, IMHO, that's better than cursing! *gak emosi kok saya, sumpah* :p

5 comments:

  1. hemm... jadi inget sama diri sendiri...dulu juga gitu sebelum punya anak, suka sebel klo ada yang bawa baby ato toddler gitu..mesti kan berisik nantinya...Sekarang setelah punya anak...jadi suka ngerasa ga enak hati sendiri, krn mungkin ada orang yang berpikiran kayak aq dulu...hiks..... *maafkanlaaaah*
    Tapi, rasanya ga bijak klo cursing on the kids like that... kids and babies are an innocent creature.
    But, hopefully they will get their lesson later on... :)
    Thanks for sharing yaa.... :)

    ReplyDelete
  2. yup, mereka cuma belum merasakan posisi orang lain..sooner or later, karma police will catch 'em, hehe.

    mudah2an dulu aku gak pernah ngutuk kaya gitu..seingetku sih enggak :D

    ReplyDelete
  3. eh, masa gw jadi emosi aja bacanya. ga ngebayangin kalo Rayan yg nangis2 trus ada org yg kepikiran mau lempar dari jendela. hiks...

    yah, kalo udh punya anak mudah2an sadar ya...

    ReplyDelete
  4. salam kenal bunda..
    dulu sempat baca Twitnya salah satu penyiar cowok yang "dulu sempat terkenal", ceritanya gini dia naik pesawat kelas eksekutif tujuan ke london apa amrik yah..nah dia merasa terganggu karena ada penumpang yang membawa anak dan si anak nangis di perjalanan. si penyiar tuh bilang duh kalo masih punya bayi mbok ya gak usah travelling kemana gitu, ganggu banget nih kite para, apalagi kita kelas eksekutif..
    duh serasa pengen ngelempar botol sama tu orang..songong dan belagunya minta ampun.:(
    eh koq saya malah curhat..

    saya juga sering bawa raihan travelling, kalo di perjalanan raihan nangis, trus ada penumpang "natap aneh" ke saya, saya juga natap balik dan pasang mata melotot sama dia..biar dia keder hihihi..
    emak galak

    ReplyDelete
  5. Dhita : gue pun berdoa yang sama, semoga dia dibuka matanya dan merasakan akibatnya kalo punya anak nanti huhu.

    Amnah Atisah : salam kenal juga ya. bener, udah punya anak kita jadi lebih galak dan berani sama orang lain ya.. bukan salah sapa2 kalo anak nangis, gak ada ibu yang bisa bikin anaknya gak nangis..makdarit, toleransilah tinggi2 :)

    anywy, sukaaa sama Bremen! hehe

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com