Pages

Capella Story

Sebenernya, keinginan buat beli stroller itu cuma ada sampe umur kandungan saya 7 bulan-an. Kalo jalan ke babyshop slalu liat-liat stroller n kita ngincer salah satu stroller roda tiga yang cukup representatif dan sesuai kantong. Lama-lama kepikiran juga, segitu urgent-nya kah kita punya stroller? sementara gak punya mobil juga, utilisasi stroller pasti cuma kepake buat di rumah dan jalan-jalan di sekitar komplek doang. Gak mungkin kan gotong stroller keluar masuk angkot/bis? Ya sudah..bayangan serunya ngemol pake strollerpun dihapus dalem-dalem dari pikiran *kok kesannya sedih yak?* , gak sih..bisa nyengir karena budget buat stroller akhirnya bisa dicoret dari list dan dialihkan ke budget yang lain *loh? tetep aja gak hemat

Alhamdulillah rejeki mah dateng dari mana aja. Kebetulan dapet kado dari temen-temen kantor, stroller Cocolatte Capella CL-321 in Lime, satu set sama infant carrier nya. Err, kita sih seneng-seneng aja ya dapet kado ini..apapun mereknya kalo gretong mah ya seneng :p Capella ini cukup berat kalo digotong, mungkin sekitar 7kg dan bisa nampung anak dari newborn sampe 15-20kg.

Begitu nyampe rumah, strollernya masih dalam keadaan kuncup dan belum built-in. Coba-coba buka gak berhasil, bongkar kardus gak ada manual booknya juga, alhasil selama seminggu itu stroller nganggur nguncup aja cuma dibolak-balik bingung nyari kunciannya. Browsing-browsing juga website cocolatte banyakan berbahasa Korea, secara Cocolatte buatan sana gitu jadi referensinya bener-bener terbatas.

Akhirnya kita pergi ke Ambas, di salah satu babyshop, ceritanya kita pura2 tertarik sama Capella yang dipajang di depan terus nanya kecilnya segimana, nah pas yg jaga toko meragain adegan ngecilin-ngebuka itu stroller, kita merhatiin dengan saksama...olala, ternyata gampang ajaaaa.

Pulang kerumah langsung dijajal deh itu stroller, awalnya Arraf ditaro disitu agak-agak gak nyaman mungkin karena di dalem rumah jadi dia bingung kenapa di dalem rumah dia ditaro disitu. Tapi pas dibawa keluar dia mulai senyum-senyum sumringah, anteng, dan seperti biasa..perjalanan selalu berakhir dengan bobo. Padahal jalanan di sekitar kontrakan itu jalan kampung, yang masih banyak kebon dan bebatuannya, tapi Arraf selalu suka dengan goncangan, goyangan, ayunan atau kerennya off-road lah....buat dia, dimanapun tempatnya, akhirnya bobo juga....



Sedangkan buat infant carrier/carseatnya, lagi-lagi karena kita gak punya mobil yang menyebabkan DUA carseat MENGANGGUR di rumah, biasanya saya fungsikan seperti bouncer. Yaah, digoyang-goyang sendiri ajalaah, yang penting anaknya ketawa-ketawa :D Waktu awal Arraf masih kurang nyaman ditidurin di situ dia kebangun-bangun, jadi lumayan lama juga ngejogrok nganggur.


Lama-lama dia suka ditaro disitu, kitanya juga gak pegel ngajak main daripada dia tiduran terlentang kaya di playmat. Bisa sambil duduk, nonton tv, ngajak main, bacain cerita...pernah waktu habis mandi pagi biasanya Arraf langsung nen sampe bobo, tapi suatu hari saya naro dia di carseat dulu sementara saya beresin tempat tidur biar ntar langsung dipindahin..dia main tangan, isep jempol, trus ketiduran sendiri deh. Hepi sekaligus terharu aja, karena dia sekarang udah bisa bobo sendiri tanpa harus digendong atau diayun-ayun dan tanpa sambil nen! hehe.

3 comments:

  1. Bunda,

    bagimana cara bukanya...:D

    ReplyDelete
  2. Andry, mm..tinggal didorong ke depan aja kaya buka payung, di belakangnya ada tuas segitiga, diinjek sambil didorong ke depan *halah susah jelasinnya* :D

    ReplyDelete
  3. Yeeah, akhirnya kebuka juga, padahal bundanya Al bilang, dah main ke ambas aja...wkwkwk...

    Maklum, everything is new for me, even it is only to open the stroller...

    Thanks beratt ya...

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com