Pages

working mom niyeee...

Saya mulai masuk kerja lagi sehari setelah Arraf masuk 2 bulan. Huhu sedih ya, secara banyak ibu-ibu yang cuti beberapa hari sebelum due date jadi bisa peluk-peluk anaknya sampe 3 bulan baru masuk kerja. Enaknyaaa...well, anywy..udahlah..males ngomongin policy yang itu.

Ditanya gimana rasanya jadi WM yang ninggalin anak buat kerja? tanya @MamaYeah, dia tau banget jawabannya, haha. Berasa pingin guling-guling terus sama anak, masukin lagi dia ke perut biar bisa dibawa kemana aja saya pergi. Sehari sebelumnya adalah hari paling menyiksa sedunia *lebay*, dimana saya deg-degan bolak-balik ngecek stok ASIP, kalkulasi kebutuhan dia per hari, nyiapin keperluan pumping buat besoknya, tiap digelendotin Arraf air mata mulai ngucur, sambil nenenin, sambil usap-usap kepalanya, sambil ngebisikin kata-kata positif biar dia baik, soleh, anteng selama ditinggal ibu kerja (ceritanya hypnoparenting).

Begitu harinya datang, Arraf ikut bangun, habis disusuin minta digendong sebelum berangkat. Waktu 'serah-terima' ke mama mertua, gak sanggup ngeliat mukanya yang polos, jadinya buru-buru salam trus ngeloyor. Berangkat pagi buta menembus ibu kota dengan perasaan mencelos. Nyampe kantor pagi banget, masih sepi...nyoba ngalihin perhatian dengan beberes meja, sarapan, browsing-browsing, dan mulai mellow lagi pas pumping sesi pertama, katanya sambil liat foto anak bisa boost produksi dan mancing LDR, aduh kalo saya sih malah makin mellow yaaaa, keinget2 teruusss... :'(

Setelah berhari-hari, Arraf sering ikut bangun kalo saya bangun, kadang kalo disusuin dia bobo lagi tapi kadang juga dia ikut main. Biasanya jam 5 pagi saya udah selesei siap-siap, tinggal nenenin kalo dia bangun atau pumping kalo dia masih bobo. Stengah 6 berangkat, apapun yang terjadi. Maklum, nebeng.com :p

Manajemen ASIP? saya gak terlalu kaku ngikutin textbook banget, apalagi terlalu ribet soal steril, timing asip, media pemberian asip...Insya Allah apapun yang dilakukan tetap bermanfaat buat si kecil. Lucu juga sih kejar-kejaran stok biar impas, soalnya Arraf sehari ngabisin kurleb 5 botol x 100ml, sementara saya nyetor 1 botol pas subuh/malem + 4 botol dari kantor (volume 100-125ml). Di kantor juga bisa 4x pumping tapi satu sesinya gak memproduksi lebih dari 1 botol...below expectation sih, tapi disyukuri aja. Yah kalkulasi berapa banyak minumnya Arraf sehari sih sebenernya dikira-kira aja, soalnya sayapun gak pernah simulasi sebelumnya, tapi tiap hari nurunin 5botol ya selalu habis, entah juga kalo dicekokin terus tiap ngekngok. Setiap hari berdoa aja semoga anak gue miminya dikit tapi kenyangnya lama :D

Oh ya, selepas cuti ini saya sekarang tinggal di Bekasi. Nan jauh di mato emang dari kantor di Cilandak, tapi berhubung emak saya maunya saya tinggal deket-deket sodara (biar kalo ada apa2 ada yang dihubungi), maka terdamparlah saya di satu kontrakan kecil milik wakamso (warga kampung sono). Rumahnya enak siih, yah cuman jauhnya aja jadi gak bisa pergi siang-pulang cepet. Arraf ditinggal sama mama mertua, ada juga ART yang bantu-bantu. Betul kok, diasuh sama keluarga sendiri memang agak-sedikit-lebih tenang..tapi sedikit aja soalnya gimanapuuun..apalagi sama mertua ya, kalo ada beda pendapat tentang cara pengasuhan ya telen aja ndewe, gak bisa didebat.. *senyum miris*.

Mmm...iya siiih, guilty pleasure-nya ada juga kalo pas kerja itu artinya ada me-time buat 'agak longgar' gak digelendotin anak terus, gak dibebanin sama rutinitas ganti popok-nyusuin, bisa bebas lama make internet, liat-liat yang kita suka, curi-curi waktu belanja tanpa ngerasa bersalah ninggalin anak...istilahnya, bisa kabur bentar dari anak deh *jelek ya, jangan ditiru* Tapi siapa siiiiih ibu yang tahan pisah sama bayinyaaa...gak adaaa!! Jadiiii, stok foto lah banyak2 di handphone buat diliat pas pergi, pas di kantor, pas pulang..kalo perlu, taro fotonya di meja kaya saya...mewek-mewek deeeehh....

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com