Pages

the baby blues

Been there done that! *bangga*


Kayanya emang harus ngelaluin babyblues dulu deh buat saya ngerasa bener-bener jadi ibu! oh well..saat-saat pertama punya bayi itu saat yang paling menakjubkan. Takjub sama perubahan rutinitas mendadak, takjub sama kedatangan makhluk mungil yang sangat demanding, takjub pula sama perubahan bentuk badan jadi kaya emak-emak.. *ini sih guee, hipster jeans nya gak muat lagi* :p

Semua perubahan mendadak itu stressing banget, sadar gak sadar kealamin juga si babyblues atau versi kelanjutannya, post-natal depression. Bawaannya pingin marah-marah, nangis en sensiii berat. Awalnya pede aja gak bakal ngalamin soalnya udah banyak denger n baca soal ini, tapi suddenly falling into that thing juga, dimana *dengan mata hari ini* saya udah bisa menganalisis sebab-sebab dan kondisi babyblues kemarin:

Bingung. Jadi ibu baru bukan hal yang mudah, walau teori udah banyak disimpen di kepala, pada praktiknya masih suka bingung sama hal-hal simpel macam kiri dulu atau kanan dulu, cara gendong, dsb. Akibatnya rada sedikit lelet ngadepin bayi pas rewel atau mau ngapain, itu karena mikir-mikir dulu teorinya gimana trus cari metode yang paling bisa dilakuin. Sama halnya bingung ngadepin bayi nangis terus-terusan atau gelisah, usaha memahami bahasa tubuh bayi itu stressful.

Sejak hamil 8 bulan, saya terobsesi sama yang namanya beberes, bebersih buat nyambut kedatangan bayi, pokoknya semua harus bersih, rapi, steril, gak boleh berdebu (secara punya turunan alergi). Begitu nyampe rumah abis dari RS, keadaannya kurang rapi karena banyak orang yang dateng ke kamar terus lagi barang-barang masih pada numpuk disana-sini. Mau beberes sendiri gak bisa, mau nyuruh ortu gak mungkin, sementara gak punya ART. Kepikiran kondisi kesehatan dede, kepikiran cucian popok yang menggunung, kepikiran rumah yang lama-lama berantakan lagi, kepikiran kamar gak ada yang beresin, jadi banyak pikiran :(

Hilangnya 'me-time' karena never ending rutinity antara nyusuin-ganti popok-ngelonin. Kegiatan makan, tidur, mandi tuh jadi luxury banget, dan semuanya harus dilakuin cepet-cepet takut keburu nangis ato bangun, berasa kejer-kejeran sama bom waktu deh. Mandi pagi aja baru bisa tengah hari, makan disuapin *inipun kalo ada yg nyuapin, kalo gak ada yah makan sesempetnya*, tidur jangan ditanya deh..kalo ada nasihat "bayi tidur, ibu tidur" it's so not applicable! yang ada bayi tidur, ibu makan-mandi-mompa-nyuci botol. Gak sempet bedakan rapi, sehari-hari pake daster, rambut dibando ke atas macam pemain bola, salon? yu dada babay! Kadang hampir seharian ketahan cuma di dalem kamar buat ngurusin dede yang gak berenti nangis, gak berenti pup n pee, dan selalu lapar! Belum lagi fase tidur yang sebentar-sebentar trus minta nenen. O, how i miss my leisure time!

Long-Distance-Marriage kontribusinya gede banget bikin saya makin labil n sensitif, suka marah-marah gak karuan cuma karena hal sepele, rungsing gak jelas. Pingin banget dipijitin suami habis nyusuin seharian, kangen masak buat dia, pingin ada yang diajak bicara kalo seharian ditahan dede di kamar. Belum lagi rasa bersalah kalo suami lagi pulang gak bisa ngurusin. Emang sih, tiap jadwal dede ke RS dia selalu pulang buat mendampingi, tapi saya bener-bener kangen jalan berdua aja kaya waktu belum punya anak huhu.

Banyak intervensi, banyak juga friksi. Ini bikin gemes loh secara selama hamil saya ngabisin hampir tiap hari buat baca-baca tentang ngurus bayi, parenting, termasuk juga hal-hal yang jaman dulu dilakuin sekarang udah gak lagi karena penelitian yang semakin maju. Masalahnya, orangtua senang sekali ikut campur dan suka kekeuh karena ngerasa udah pengalaman, senjata pamungkasnya "dulu juga si anu diginiin, sekarang gedenya gak apa-apa kan", padahal pengalamannya belum tentu bener dan bisa jadi kalo dulu diurus dengan cara yang lebih tepat hasilnya jauh lebih baik daripada sekarang. Harus pake bedong terus, gak boleh digendong pake sleepywrap, gak boleh pake dispo diaper, gak boleh pake plester buat nutupin kassa, duh..mana gak bisa didebat.. Gak rela banget udah dapet ilmu yang bener tapi gak diamalkan cuma gara-gara ini. Puncaknya, dede pernah kecolongan disendokin air putih! Grrrr....

Terlebih lagi, saya posesif. Si bayi diamanahkan kepada saya, berarti saya yang tanggung jawab atas apapun yang terjadi sama dia. Jadi, terserah saya mau pake cara gimana buat ngurus anak saya sendiri, kenapa juga harus ngikutin cara lo yang mungkin di anak lo applicable, sementara di anak gue enggak. Jadi saya gampang banget 'tergugah' emosinya kalo ada yang meragukan kemampuan saya ngurus anak sendiri!

Yang sensitif juga tentang produksi ASI yang belum matang, hasil perahannya juga gak seberapa..dibilangnya ASI gak keluar, ASI nya gak banyak, ASI nya gak akan cukup.. Lewatin proses belajar menyusui yang gak gampang di awal-awal, ngalamin nipple cracked, nyoba-nyoba posisi latch on yang bener, and face the hungry bee, semuanya bikin kita ngerasa cuma jadi mesin perah doang.

Hal-hal remeh lain yang ganggu kaya banyak orang yang mau meluk-meluk n gendongin arraf bikin tidurnya keganggu terus, belum lagi kalo orang2 itu habis ngerokok atau dari luar, gak cuci tangan dulu, kurang steril dsb lah yang mungkin nampak rese banget buat orang lain kalo, tapi beginilah perasaan emak yang punya newborn baby..

Aaand, after one month passed....

Thanks to recent technology yang memudahkan semuanya dan memindahkan dunia dalam genggaman *kaya tagline handphone*, bangun nyusuin tengah malam tentunya bisa disambi sambil browsing forum atau tentang bayi, baca-baca TL twitter, atau cuma chatting2 ria sama temen2 yang masih ngalong. Gak dosa kok gak harus sambil tatap-tatapan sama bayi juga, lah kalo bayinya nen sambil merem gimana? daripada bengong selama nyusuin yang bisa makan setengah sampe satu jam-an itu, kenapa gak dipake buat nambah2 ilmu atau tetep eksis? :)

Kadang hampir seharian saya cuma duduk di depan laptop, klak klik internet, nulis blog *walo gak beres2*, main game, sementara Arraf ada di gendongan, bobo, atau lagi nen. Arraf sendiri asik dengan dunianya *dunia nenen*, dan saya juga gak jenuh diem di kamar terus. At least, saya masih bisa melihat apa kabar dunia, dapet ilmu atau sekadar refreshing otak.

Punya anak juga gak bikin terisolasi kok, sekali-kali boleh pulang kontrol dari RS jalan-jalan agak lamaan. Biasanya saya sama suami kalo gak grocery shopping ya makan siang dimana gitu, maksimal sore udah dirumah lagi gak boleh nyampe malem. IMO, gak harus nunggu 3bulan anaknya baru boleh dibawa keluar, karena Arraf waktu 4hr udah harus imunisasi ke RS masa kita mau kekeuh gak dibawa keluar? atau cuma keluar-masuk mobil sambil dibuntel selimut berlapis-lapis? apa kabar saya yang gak punya mobil? iya sih, saya juga seringnya pake taksi..tapi kalo jarak dekat misal dari RS ke mal ya ngangkot ajalah bentar, gak steril..tapi realistis :p

Seudah Arraf umur 1 bulan, saya udah berani bawa sendiri jalan ke bank, ke babyshop, belanja atau ngafe. Ya mo gimana, ditinggal dirumah gak tega dan utamanya karena gak ada yang jagain juga. Yaa, kalo gak berani jauh-jauh paling bawa jalan ke Alfa depan kompleks atau jalan-jalan sore ngelilingin blok. Ternyata gak seribet yang dibayangkan kok, emaknya bisa dandan *akhirnya*, bisa tetep praktis bawa anak. Bismillah aja, refresh emaknya dan anaknya juga seneng dibawa jalan-jalan liat dunia. Bikin me-time sama anak sendiri lah!

Sesekali, mengikhlaskan anak diasuh orang lain sebentar gak apa-apa kok :) kalo sore dede sering saya sodorin ke eyangnya, ngasih diri sendiri waktu makan, bersih2 atau nyetok ASI, merekapun senang hati gendong2 cucunya. Perhatiin aja dan kasih tahu pihak ketiga to do or not to do, misalnya "jangan dikasih air putih ya, ma" atau "dede ngantuk, tinggal dikelonin aja sampe bobo" jadi merekapun tau gimana harus handle anak kita tanpa takut salah.

Selalu ingat, this shall be passed. Rengekan dan tangisan bayi, segimanapun jengah dan bikin gak enak sama tetangga, pasti ada akhirnya, dan jangan frustrasi kalo bayi nangis terus-terusan. Gak perlu jadi emak panikan yang dikit-dikit tertekan kalo bayi nangis atau buru-buru digendong, cape juga lama-lama. Saya selalu camkan dalam diri kalo anak nangis, gak selalu berarti lapar, cek kondisi-kondisi lain seperti popok, baju atau ada serangga yang gigit, dll..lama-lama kita juga sensitif kok bisa bedain nangis karena laper, karena popoknya basah, atau karena ditinggal sendirian..berasa kok bedanya dan ini bantu banget gimana nanganinnya. Begitupun kalau anak rewel, jangan buru-buru stress dan marahin anak..perut kembung atau ngantuk bisa jadi penyebabnya sementara dia masih laper pingin minum, dsb.

Cari posisi paling nyaman dalam menyusui juga lumayan membantu keboringan selama berjam-jam itu. Sejauh ini posisi menyusui favorit saya mirip gaya IMD tapi punggung dan kepala disangga bantal berlapis-lapis, jadi posisinya setengah duduk, dede nemplok di dada, di sekitarnya dikelilingin bantal supaya kalo emak dan bayinya ketiduran, trus si bayi miring ke pinggir ada yang nyangga. Awal-awal sih ngikut teori kalo menyusui itu harus duduk tegak, ya bener sih..cuma kalo pas tengah malem gitu kan masa mo nyari kursi dulu. Kalau sambil ngelonin atau kebangun malem, biasanya saya susuin sambil miring, tapi posisi bayinya bener-bener dimiringin, bukan noleh ke samping, jadi leher dia gak pegel dan kalopun gumoh netesnya ke bawah.

Ah iya, posisi tidur bayi juga ngaruh dalam kenyamanan tidurnya sendiri dan keleluasaan emaknya buat beraktivitas :) Sejak berani nidurkan Arraf tengkurep, bobonya jadi lebih nyenyak bisa 2-3jam. Sementara itu, saya bisa mandi, makan, mompa, masak, internetan dan kembali ke si kecil pas di mulai 'ehek ehek'.

Intinya, punya anak itu nguji kesabaran banget banget. Salah-salah kita gak sabar, bisa kalap dan ngelakuin hal-hal yang gak waras. Padahal, anak itu amanah yang harus dijaga sebaik-baiknya dan akan dimintai pertanggungjawabannya kelak di akhirat.

Percayalah babyblues ini juga pasti berakhir. Ada masanya kita kembali normal dan terbiasa, semua yang terjadi sangat wajar, jalani aja prosesnya nanti juga bisa ngeliat secara objektif kenapa bisa begitu dan solusinya gimana. Sama halnya menikah, gak ada yang bener-bener siap punya anak sampe akhirnya 'kejadian'..semua lewatin proses dan dari situ kita belajar. Just keep being sane!

1 comment:

  1. baru berkunjung..pembaca baru :)

    sama bgt baby blues nya...
    pengen serba bersih n pengen kita yg lakuin biar terjamin bersihnya...

    bener bgt..ga ada tuh anak tidur ibu tidur..yg ada malah buru2 kerjain yg laen
    hehehe

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com