Sep 30, 2010

Dokter yang mana...?

Kalau mau cari opini tentang beberapa dokter kandungan di Bandung, testimonialnya ada disini. Beberapa dokter yang disebut memang kesohor, karena keseniorannya atau memang kualitasnya yang bagus nanganin kehamilan. Entah ya, kalau denger kata obgyn atau dokter kandungan, yang terlintas pasiennya semua ibu-ibu hamil, padahal gak juga ya...segala hal yang berhubungan dengan obstetri dan ginekologi (sesuai namanya), bisa dikonsultasikan sama dokter kandungan entah itu tentang masalah reproduksi, keputihan, kesuburan atau penyakit kelamin (eh kalo ini apa ke spesialis kulit dan kelamin ya?).

Okey, mungkin bisa di sum-up kalau dokter kandungan yang dimaksud disini adalah yang oke nanganin kehamilan dan persalinan.

Buat saya, pemilihan dokter tetap ini gak terlalu menyulitkan. Selain karena dokter juga sifatnya cocok-cocokan, yang sukses sama beberapa orang bukan berarti sukses juga buat saya. Syarat khusus gak ada, saya cuma mau dokter yang informatif dan gak sok pinter. Secara ini kehamilan pertama, wajar kalo masih pelanga-pelongo, that's why dokter yang mau menjelaskan detail sejelas-jelasnya pasti saya pilih..juga kalau diajak diskusi dia mau mendengarkan even itu keluhan selebay apapun.

Syarat dari ayah cuma bilang dokternya cewe, muslim...bukan apa-apa, ini cuma buat kenyamanan aja berhubung saya pake jilbab jadi gak risih kalau 'diliat-liat' sama cewe lagi. Walau banyak yang bilang kalau obgyn bagus banyakan cowok karena lebih sabar dan lebih rasional...sedangkan obgyn cewe biasanya lebih galak karena ngerasa punya pengalaman udah pernah hamil juga jadi kadang suka menganggap remeh suatu keluhan lebay bumil. Ya gapapalah, seenggaknya kalo sama dokter cewe gak kagok tiap periksa *masa sih depan dokter masih malu-malu juga*.

Ya udah, preferensi semakin mengerucut ke dokter cewe. Waktu pertama kali tau hamil, langsung periksa ke Hermina dengan pertimbangan obgyn disini banyak jadi bisa pilih-pilih, tapi ujungnya gak milih-milih juga, siapa aja yang ada saat itu. Pertama kali ke dr Tita Husniawati, SpOG, ceritanya begini...jutek, kurang informatif dan agak galak.

Kurang memuaskan sama dokter yang pertama, kontrol selanjutnya ngincer dr Anna akibat denger banyak rekomendasi dari bumil-bumil lain, tapi dr Anna lagi bertugas ke luar kota, adanya dr Tina Dewi Judistiani, SpOG. Dr Tina ini masih muda, dosen FK Unpad juga dan jauuuhhh lebih informatif dan komunikatif dibanding dr Tita. Baru ngeh seudahnya, kalo dr Tina ini juga dokternya teh Dinni *pantesan berasa familiar pas disebut namanya*. Sebenernya sih udah cukup puas sama dr Tina, tapi tetep mau coba dulu dokter lain mumpung masih bisa ganti-ganti.

Kontrol ketiga, akhirnya berjodoh sama dr Anna Fachruriyah, SpOG. Bener kata orang-orang, ibu dokter ini udah agak tua tapi ramahnya luar biasa, beliau juga humoris jadi kitanya santai, gak deg-degan. Sayangnya, jadwal prakteknya suka gak matching...sama-sama hari Sabtu, tapi sore-sore setelah dr Tina. Sedangkan kan kalo ayah pulang, pinginnya cepet-cepet nengok dede dari pagi dan sabtu sore tuh suka dipake jalan-jalan atau lagi dimana gitu.

Ya udah, masuk bulan ke-empat, gak ganti-ganti dokter lagi sampe sekarang kita putusin dr Tina jadi dokter tetap. Insya Allah recommended doctor karena dari beberapa referensi, beliau pro asix, IMD dan encourage buat lahiran normal. Dr Tina ini sebenernya agak judes sama perawat-perawatnya, terutama kalo perawatnya agak lelet atau telmi gitu dia suka grumpy sendiri...bukan tipe yang banyak senyum gitu. Tapi kalo ke pasien sih enggak, dia tetep baik dan suka ngajak ngobrol kesana kemari sampe waktu kontrol bisa lebih lama dari biasanya. Dr Tina cuma praktek di Hermina Pasteur doang, even Hermina Arcamanik pun dia gak praktek, macetnya gak keburu katanya. Ya mungkin karena kesehariannya dia juga ngajar ya, jadi gak punya banyak waktu buat praktek disana-sini. Oh ya, jackpotnya lagi..dr Tina ngasih hasil USG nya 2 lembar..berasa seneng aja bisa ngumpulin hasil USG dede banyak-banyak, horee!!

Obgyn lain yang pernah saya coba itu dr Widyastuti di Kimia Farma dan Melinda Hospital (juga praktek di Hermina). Ini juga recommended doctor dari saya, keliatannya udah pengalaman banget terbukti dari tempat prakteknya aja ada empat RS. Walaupun agak cepet sih, tapi dr Wied ini clear banget ngejelasin apa-apanya. Cuma karena ogah ngantri lama di KF dan ogah bayar mahal di Melinda :p dr Wied dijadiin dokter cadangan buat second opinion aja..


Obgyn lain gender dan lain kota yang recommended lagi adalah dr Ridwan di Kemang Medical Care. RUM banget dan luar biasa informatif dan friendly abis (ngalah-ngalahin para obgyn cewe diatas). Andaikan saya gak prefer dokter cewe, saya pasti jadiin ni dokter tetap. Berhubung dia cowo dan prakteknya di Jakarta ya ga ada alesan juga harus periksa ke dia. Palingan kalau urgent perlu ke obgyn, ya dokter ini jadi tujuan pertama secara tempat praktenya juga depan kantor persis.

28w4d pregnancy...

Dede bayi on board! Kontrol kali ini penuh kejutan *well, setiap kontrol juga dede selalu mengejutkan kami sih* karena selain pertumbuhannya pesat banget, minggu kemarin juga udah masuk ke 28w. Alhamdulillah, udah 7 bulan...lagi masa bulet-buletnya ni perut, dede juga lagi lincah-lincahnya nendangin perut ibu terus ;)

Di usia kehamilan 28w ini, bentuk perut sebenernya udah sering gak karuan, kadang benjol kiri, kadang benjol kanan..kadang malah atasnya kosong atau dede ke bawah nendang-nendang bladder..ouch ini yang bikin bolak-balik ke toilet buat pipis, capeeee...mana udah susah jongkok di toilet pula @__@

Surpraaaiiiss! karena BB ibu udah 50.2kg ajaaa..!! waaaww...rekor terbesar seumur hidup nih...

dr Tina tetep ceria kaya biasanya, dan dede bayi melengkapi keceriaan hari itu, setiap dikejar alat usg dia lari-lari jadi susah banget nangkep gambarnya. Dede umur 28w4d, so happy to see the movements. Jenis kelaminnya kembali dikonfirmasi dan ditunjukin lebih jelas, karena umur segini bagian-bagian kelaminnya udah terbentuk meskipun kecil.

Minggu sebelumnya waktu di KMC, posisi dede kepalanya masih di atas sedangkan minggu ini kepalanya lagi di bawah, jadi untuk posisi dr Tina bilang gak ada masalah. Masalahnya adalah, EFW dede 1278gr, lebih besar dari seharusnya umur segitu yang 1100gr. Cuma kelebihan 1 ons sih, tapi sekalinya besar, bayi punya kecenderungan lebih membesar lagi kesananya. Yaahh..takut juga ya dede gendut di dalem. Dr Tina nyaranin buat mengurangi makanan yang bikin tambah besar kaya gula-gulaan dan sejenisnya.

Emang sih, selama hamil suka banget makan es krim, es cendol, es teller dan es-es segar lainnya. Habis pas jaman-jamannya mual itu rasanya seger banget kalo makan es dan buah-buahan, dan ternyata beberapa buah juga punya kandungan gula yang tinggi, jadi yaa..no wonder sih kalo dede bisa gede. Kalo minuman sweetened gitu enggak sih kayanya, gak banyak minum teh botol semacamnya gitu..minuman lain selain air putih paling cuma Pulpy Orange dan Pocari Sweat. Juaranya sih tentunya yoghurt. Hampir seminggu sekali minum yoghurt cair maupun frozen, frekuensinya sama kaya air kelapa ijo/kelapa muda. Tapi fro-yo kan no sugar ya..harusnya sih gak bikin gendut *begging for excuse banget*

Kali ini gak dikasih vitamin lagi, soalnya Folamil Genio bulan lalu masih utuh gara-gara keseling minum obat batuk jadi suka gak sempet minum vitaminnya, berasa kejar tayang aja gitu habis minum ini minum itu. Jadi sisa vitaminnya dihabiskan dulu buat 2 minggu ke depan. Oh ya, mulai sekarang kontrolnya rutin 2 minggu sekali buat liat perkembangan posisi dede dan kondisi panggul ibu juga (buat hal ini ayah mesem-mesem seneng, karena bisa lebih sering liat dede meskipun harus pulang lebih sering -- err, kalo yang ini ibunya yang seneng).

Habis USG, disuntik vaksin Tetanus dulu buat menghindari bayinya terkena tetanus. Jadi inget, dulu temen-temen sebelum nikah pada suntik TT, saya enggak...pas hamil, bumil-bumil lainnya ngomongin soal vaksin juga..saya masih enggak...akhirnya kena suntik juga sekarang. Satu kali bulan ini, bulan depan satu kali lagi. Habis suntik sih gak sakit ato apa, tapi malemnya baru kerasa pegeeeel banget tangannya..bukan sakit, pegel.

Biaya kontrol kali ini sekitar 180rb. Dokter 100rb, USG 55rb, suntik vaksin 20rb.

Hari itu lengkap. Ayah-ibu bahagia, dede tumbuh sehat.

Tapii..karena masih penasaran sama muka dede sekalian cari second opinion, besok paginya kita appointment sama dr Widyastuti lagi, kali ini di Melinda Hospital *trauma banget sama antrian Kimia Farma yang ajegile lamanya*. Bela-belain dateng jam 7 sebagai pasien pertama, dr Widyastuti ngecek dede lagi...waaa dede disini lebih besar lagi, 1500kg dengan umur kandungan 30-31w! iya mungkin kalo umurnya segitu sih, berat dede cukup ya. Dan guess what..posisinya sekarang melintang alias sungseeenggg... aaahhh...dedeeee...gagal lagi diambil 3d karena posisinya ngebalik. Dede malu-malu, gak pernah mau ngeliatin mukanya nih...ayah sama ibu kan penasaraaaann...*nangis*


Buat mengatasi sungsang ini, diajarin knee-chest position kaya posisi sujud waktu sholat gitu, tapi dadanya nempel ke lantai, pipinya nengok kiri/kanan, lalu kaki dan tangan dibuka lebar-lebar. Disarankan melakukan itu setiap habis sholat atu 5x sehari selama 2 menit. Maksimal sih, sampe usia kehamilan 35w kalo dedenya udah bisa muter balikin kepalanya kebawah, proses kelahiran insya allah bisa normal. Tapi kalau sampe 35w dedenya masih sungsang yah..gak ada jalan lain selain c-section... Masih cukup waktu buat muter-muterin dede, semoga bisa normal..amiin.

Biaya kontrol di Melinda menghabiskan 150rb buat konsultasi aja. Ini kayanya USG nya gak dicharge, tapi kalau jadi 3d biayanya bisa nambah 200-300rb. Kalo 4d disini harganya 1.4juta *sayang banget mending beli stroller*.

Sekian cerita kehamilan 28w. Postingan tentang belanja habis periksa ada di sini, postingan tentang penetapan dokter ada di sini.

Sep 17, 2010

Inhalasi 8 jam di KMC

Jadi, sehabis banyak kegiatan pas liburan lebaran kemarin tuh pleus cuaca belakangan yang semakin memburuk pleus lagi kamar yang baru direnovasi jadi masih harus bebersih dan beberes, mulailah batuk-batuk alergi dan asmanya terpicu buat kambuh. Hari selasa (14/9) masuk kantor, masih cuma batuk-batuk doang, tapi malemnya pas balik ke kost batuknya makin menjadi dan muntah…  semua yang dimakan hari itu dimuntahin semua, makin malem muntah lagi…sampe gak tau lagi apa yang mau dikeluarin saking udah abisnya.

Hari rabu paginya, pergi ke Kemang Medical Care (KMC) di depan kantor, untung banget deh ada RSIA deket sini..niat mau minta obat bantuk dan cek bebi cek ke obgyn setempat. Asalnya kebagian dr.Diah Sartika Sari, SPOG udah sampe ditensi dan ditimbang, buku kesehatannya ketinggalan di kantor tapi pas balik lagi, dr Diah nya udah pergi karena ada yang lahiran di Gandaria. Obgyn lain yang ada saat itu Cuma dr. Ridwan, SPOG…err..ragu-ragu karena pantangan ayah soal obgyn cowok sih, tapi ya berhubung urgent banget dan udah gak kuat batuk-batuk ya sutralah…itu juga udah dapet wejangan-wejangan via sms berkali-kali dari si ayah, “yang diperiksain batuknya aja ya, bu”, hadeuh.

I highly recommend dr. Ridwan ini buat para ibu-ibu yang mau konsul ke obgyn di KMC. Beliau sabar gila, sopan dan RUM (rational use of medicine), konsultasinya juga santai dan bisa nanya apa aja. Selain karena KMC juga gak ngantri ya, dokternya juga encourage buat terus nanya-nanya kalau masih ada pertanyaan yang mengganjal, penting atau gak penting, yang berkaitan sama penyakit sekarang atau enggak, dokternya sabar menjawab dan menjelaskan se-clear mungkin. Dia detail, padahal cuma nelusurin dari buku kesehatan saya yang Hermina, tapi dia bisa nerusin diagnosanya dan ngasih suggestion untuk proses kelahiran normal dengan penanganan asma yang baik.

Nyesel juga, kenapa gak minta di USG. Kemarin dede cuma dicek detak jantungnya pake Doppler, aiihh…pergerakannya aktif banget sampe dokternya ketawa-ketawa karena lewat alat Doppler itu, detak jantung dan gerakan dede jelassss banget kedengeran setiap single movingnya. Akhirnya saya dirujuk ke internist untuk penanganan asma-nya. Dia gak kasih obat, malah nyuruh nerusin obat batuk hitam atau Fluimucyl yang sebelumnya saya konsumsi. Buat konsultasi doang, KMC nge-charge saya dengan harga 255ribu *kalo di Hermina ini udah sama obat buat sebulan* :p

Sorenya, pulang kantor saya balik lagi ke KMC, ketemu internist dr.Rudy Putranto, SpPD sesuai appointment sebelumnya. Begitu diperiksa paru-paru depan belakang, dokternya keliatan khawatir banget dan merujuk saya buat di-inhalasi 15 menit di UGD. Denger kata UGD udah agak merinding ya, maklum..udah ada kali 10 taun yang lalu terakhir masuk UGD (karena serangan asma juga). Agak lebay seeh waktu bilang ke suster, sama susternya dibawain kursi roda, ‘takut ibu kecapean’ katanya.

UGD KMC menurut saya kurang responsif. Udah tau ada pasien lagi serangan asma, bukannya sigap ini lama banget nyiap-nyiapin nebulizer, obat, dll nya. Kalo lagi parah-parah banget saya pasti udah ngejengkang kejer kali…ini perawatnya cowok, santai banget nyiapin obat sambil sempet ngobrol segala. Begitu siap semua, dipasanglah masker inhalasi yang isinya ventolin, NaCl sama satu lagi apa gitu, masing-masing 1 ampul. Tujuannya melegakan pernafasan dan supaya dahaknya juga bisa keluar jadi gak bikin nafas bunyi lagi.


15 menit lewat, dokternya ngecek nanya gimana kondisinya. So far saat itu tenggorokannya udah gak terlalu meradang tapi dahaknya masih belum bisa keluar, sementara badan udah lemes n gemeteran banget akibat efek nebulizer. Dokternya nyuruh berhenti di nebulize sementara dipasang selang oksigen ke hidung. Beberapa menit kemudian dicek lagi, suhu badan malah makin ningkat ke 37 DC. Baik dokter Rudy atau dokter Sorida (dokter UGDnya) bolak balik ngecek dan nanya-nanya apa ada keluarga yang mau dihubungi buat nemenin di RS. Aaah sedih banget kalo ditanya kaya gini, sejauh mata menerawang, saya gak tau siapa yang mau saya hubungi. Temen-temen kantor jelas udah pada pulang, rumahnya jauh-jauh dan kebanyakan berkeluarga. Sobat-sobat kuliah ada yang masih kerja, ada yang cuti, ada yang gak bales sms  Bingung. Dokternya juga sama bingungnya sama saya sambil geleng-geleng kepala. Suami? Orang tua? Semuanya di luar kota? Ibu hamil sendirian di sini? *oh please…stop torturing me with those questions

Sepanjang di RS, saya emang gak berhenti bawel nge-tweet n update status facebook. Cuma itu satu2nya media pemberi kabar buat siapa aja yang baca sementara bingung mau nelepon/sms siapa. Update terus sih ke suami, tapi malah bikin ayah khawatir dan ujug-ujug mau pulang aja nemenin di RS. Tatat yang lagi di Lamongan bolak-balik nanya kondisi dan mengerahkan bala bantuan siapa aja yang bisa nemenin saya di RS. Untungnya, om yang di Bekasi alert sama status facebook dan dateng ke RS sekitar jam 9-an buat nemenin yah lumayan.

Terakhir ngecek, dr. Rudy nyaranin buat dirawat aja dan dimasukin obat lewat infus. Haaa tidaakk! Gak pernah kebayang bakal diinfus seumur-umur, apalagi dalam kondisi hamil begini, takut ada efek ke dede bayi. Akhirnya diperiksa dulu denyut nadi dan tekanan darahnya, Alhamdulillah masih bagus jadi kata dokternya di-observasi dulu aja sampe 4 jam masih dengan selang oksigen, kalo masih belum baikan terpaksa nginep di RS karena beliau juga gak ngiklasin saya pulang sendirian di kostan.

Sambil ditemenin ngobrol, dibeliin makan malem n bolak-balik dicek denyut nadi sama susternya, ayah berkali-kali nanyain update kondisi setiap waktu. Mama di bandung udah sempet nelepon karena dikabarin sama om. Akhirnya, sekitar jam 12 malem, observasi selesai, dahak mulai encer sekaligus juga ingus dan selang oksigen bisa dilepas. Dr Rida ngasih resep obat batuk, obat radang sama antibiotik gak lupa surat istirahat 2 hari sampe weekend, err..sebenernya sih kalo di kostan bosen istirahat 2 hari..

Disuruh pulang ke Bandung sama mama, tapi males banget nanti balik ke Jakartanya lagi udah kena arus balik lebaran. Diajak ikut ke rumah om, agak males juga soalnya belum siapin apa-apa buat nginep. Jadi, habis itu saya balik ke kostan, lanjutin tidur dan besoknya istirahat sehari ajah dimana hari itu bolak balik ke toilet buat buang dahak *obat batuknya pengencer dahak yang bikin batuknya makin banyak dan dahak keluar banyak juga*

Kebanyakan batuk, sakit juga sih ke perut, pinggang dan dada…tapi dede bayi masih aktif bergerak teratur….semoga dede gak apa-apa ya, nak.

Oh ya, buat konsul spesialis di KMC ini semuanya seharga 255rb, kecuali dokter umum harganya 150rb. Kalau biaya inhalasi tanpa obat 85rb. Total seharian kemarin itu saya habis kurleb 1 juta *semoga Avrist bisa cepet-cepet nyairin duitnya*.

Sep 15, 2010

Lebaran 1431 H

Alhamdulillah, tiba juga di bulan Syawal. Sedih karena Ramadhan berakhir, tapi mudah-mudahan berkahnya selalu tercurah sepanjang tahun.

Ini lebaran pertama saya dan suami, plus calon anggota keluarga baru kita di dalem sini :) Tadinya nyaris 4 tahun berturut-turut lebaran sendirian lagi, karena ayah, sebagai building engineer, giliran bertugas di hari raya dan liburnya cuma hari pertama doang. Jadi, daripada cuma bisa pulang 1 hari dengan jadwal padat merayap, diputusin ayah gak usah pulang aja tapi nanti ambil cuti habis lebaran. Sampe H-7, masing-masing dari kita masih mencoba berlapang dada sama keputusan itu, sedih sih..tapi ya udahlah..ayah lagi ikhtiar beribadah buat keluarga kami, saya berusaha jadi istri yang supportive aja, bersabar sama keadaan yang yakin cuma sementara ini.

Tapi hihi, H-5 ayah sms, merengek-rengek pingin pulang lebaran sama kita. Gak tega juga ngebiarin dia lebaran sendirian, kalo saya sih masih ada keluarga. Alhamdulillah, jalannya ada. Harga tiket standar kaya pulang biasa, Lion Air pp dapet harga 715rb (besoknya ngecek malah bisa dapet 650, glek!). Walaupun sambil manyun karena mesti ngeklik first flight di hari kedua, saya berdoa semoga pas malam takbiran ayah pulang gak kena traffic gila-gilaan ke bandung dan masih bisa nyampe rumah sebelum tanggal 1 syawal.

H-2 malem, saya udah nyampe Bandung dengan lancar bebas hambatan, thx God, perjalanan Jkt-Bdg standar 3 jam aja. H-1 saya masih beberes rumah n bikin kastengel sampe malem. Pulang ke bandung alhamdulillah masih bisa bawa baju baru buat mama, papa, sama buat suami hasil hunting di Tn Abang-Pejaten Village-mal Ambassador. Ayah nyampe Soe-hat jam 7 malem dan nyampe rumah setengah 11. Duh, alhamdulillah banget semuanya dilancarin. Padahal kalo inget taun lalu, perjalanan jkt-bdg aja nyampe 5 jam.

Hari H lebaran dilewatin sama kesibukan yang sama; berebutan ke kamar mandi, nyetrika baju lebaran (gak pernah belajar buat nyetrika malemnya deh, heran!), dan milihin kertas koran buat dipake alas. Ibu-ibu mah biasa kebagian pergi terakhir, soalnya urusan dapur masih diurusin biar pas pulang sholat siap makan. Tapi jadinya gak pergi bareng ke lapangan bareng ayah, ayah pergi bareng papa duluan. Saya pergi bareng adik jam setengah 7, udah telat..cuma kebagian khutbahnya aja.

Pulang sholat Ied, seperti biasa..ritual salam-salaman dari tetangga ke tetangga. Pas itu masih kecewa sama ayah soalnya gak nungguin pergi sholat bareng, kan ini lebaran pertama kita gitu loh pingin ngerasain jalan bareng suami di hari raya. Begitu nyampe rumah, ayah nyamperin mau salam..mwaaaa...langsung bocor nangis sesenggukan di depan ayah...nangis karena ngerasa banyak banget dosa sebagai istri ke suaminya, nangis karena belum bisa jalanin peran istri sepenuhnya, nangis karena pingin banget jalanin rumah tangga yang normal bisa bareng-bareng dan membangun keluarga sakinah sama-sama, nangis karena setiap saat perasaan campur aduk timbul tenggelam antara khawatir, takut, sedih, seneng yang bikin emosi kadang naik turun gak karuan dalam setiap komunikasi kita. Nangisnya gak kekontrol lah, nyaris meraung-raung kaya macan kalo aja punggungnya gak ditepok-tepok dan ayah gak ikut nitikkin air matanya juga. Satu janji kita berdua, taun depan kita harus udah sama-sama, mau dimanapun itu (amin, ya Allah).

Habis salam-salaman sama ortu, makan lebaran dan nerima beberapa tamu dirumah, kita berangkat kerumah mertua. Salam-salaman lagii, kebetulan lagi banyak sodara ngumpul jadi sekalian pamer perut gendut :D Beres silaturahmi kesana sini, mo nyari pancake es krim tapi gak nemu, jadinya ke BSM makan Sour Sally sekalian beli bahan makanan buat dimasak dirumah. Sengaja cepet-cepet pulang kerumah biar ada waktu buat santai sama-sama sebelum ayah berangkat lagi ke bandara tengah malemnya.

Hari kedua lebaran, ayah udah kembali sibuk kerja sampe malem. Hari-hari berikutnya berlalu kaya biasanya, mampir-mampir sodara, makan, dan euforianya kembali berakhir. Lebaran kali ini, emang gak semeriah seharusnya, tapi Insya Allah membawa berkah buat kita semua. Taun ini juga baru pertama kalinya saya bayar zakat sendiri, berhubung dua taun berturut-turut masih dibayarin mama dan tahun-tahun sebelumnya masih 0 penghasilan. Zakat buat bertiga, sekalian fidyah 13 hari gak puasa kemarin.

Subhanallah, banyak banget yang bisa dipelajari tentang ibadah tahun ini, belajar jadi istri dan ibu sekaligus, juggling jadi single parent sesekali dan belajar hidup mandiri dan prihatin. Kasihan sih sama dede, tapi hal-hal yang dikhawatirkan sebelumnya tentang hidup sendiri alhamdulillah gak terjadi sama sekali. Kuncinya cuma satu: ikhlas aja jalanin semuanya, insya allah selalu ada berkah yang dipetik.

Sep 7, 2010

Membaca hasil Ultrasonografi (USG)

Merasa kebingungan baca hasil USG? Gak sempet nanya-nanya, karena dokter cuma jelasin bagian-bagian pentingnya aja? Hehe. Sama, selain CRL sama EDD, saya gak tau lagi singkatan-singkatan lainnya yang ada di lembar hasil USG itu keterangan tentang apa. Karena penasaran, cari tau sendiri aja deh. Berikut summary-nya :)
(dede bayi 24w5d) yang dibuletin yang suka bingung

GS: Gestasional Sac
Ukuran kantong kehamilan, berupa bulatan hitam. Untuk mengukur usia kehamilan trimester I

CRL: Crown Rump Length
Ukuran jarak dari puncak kepala ke 'ekor' janin. Untuk mengukur usia kehamilan trimester I

BPD: Biparietal Diameter
Ukuran diameter tulang pelipis kiri dan kanan. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III

FL: Femur Length
Ukuran panjang tulang paha janin. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III

HC: Head Circumferensial
Ukuran lingkaran kepala janin. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III

AC: Abdominal Circumferensial
Ukuran lingkaran perut janin, dikombinasikan dengan BPD akan menghasilkan perkiraan berat bayi. Untuk mengukur usia kehamilan trimester II-III

FW: Fetal Weight; EFW: Estimated Fetal Weight
Berat janin

F-HR: Fetal Heart Rate
Frekuensi detang jantung janin

EDD: Esimated Due Date
Tanggal perkiraan kelahiran, dihitung dari HPHT ibu

LMP: Last Menstrual Period alias HPHT

GA: Gestasional Age
Perkiraan umur kehamilan, berdasarkan panjang tungkai lengan, tungkai kaki atau diameter kepala janin. Jika salah satu dari GA menunjukan besaran yang tidak normal, dokter langsung bisa mendeteksinya sebagai kelainan, terutama GA di bagian kepala.

Ini menjelaskan kenapa waktu trimester pertama, dokter concernnya ke heart-beat dan CRL, sedangkan EFW gak dianggap. Begitu masuk trimester kedua, seolah-olah kedua hal itu yang dilupakan dan lebih concern ke FW dan HC. Waktu ditanya panjang dede sekarang berapa, dokter bilang panjangnya sekarang bisa berubah-ubah karena posisi bayi yang juga gak konsisten.

Happy reading, moms! :)

Sep 2, 2010

bacaan ibu-ibu

Ibu hamil wajib membaca. Membaca itu bagian dari mencari tahu. Ingin tahu itu suatu bentuk kepedulian dan rasa sayang sama anak kita. Manusia dititipi amanah mulia berupa seorang anak, salah satu tugasnya dengan mencari tau gimana menjaga amanah itu. Jadi, walaupun segimana malesnya baca, baca soal kehamilan, kelahiran dan baby care itu WAJIB banget!!

Inilah list bacaan saya selama hamil yang cukup rutin dikunjungi:

Internet
http://theurbanmama.com/
Very berry useful source buat mama mama muda yang blanki soal kehamilan, kelahiran dan all baby things. Disini tuh jadi self-posting gitu, setiap membernya bisa posting artikel, tips, resep, product review dan foto sendiri. Tujuannya satu: sharing! dan sharing ini penting banget di jaman informasi serba terbuka kaya begini, supaya kita gak salah-salah kaprah, bisa compare ilmu dan yang pasti baca-baca pengalaman setiap mama dalam membesarkan anak-anaknya patut dibaca buat pengetahuan kita.

Forum disini juga rapiii banget, setiap thread tersusun dalam topik-topik khusus, gak campur-campur, gak ada yang double posting, double thread, atau yang tiba-tiba jualan ditengah-tengah diskusi. Topiknya juga gak cuma tentang ibu, bayi dan anak, tapi juga soal keluarga, financial matters, ada flea marketnya juga. Thumbs up buat mama-mama moderatornya. Oh ya, disini juga banyak banget ketemu mama-mama hebat dari berbagai negara (maksudnya, orang indo yang tinggal di berbagai belahan dunia lain), dari situ kita bisa banyak belajar dari budaya, cerita dan pengalamannya. Sumpah, keren banget ini website!! Twitter: @theurbanmama

http://www.ayahbunda.co.id/
Banyak banget yang bisa dibaca dari sini, terutama artikel-artikelnya. Informasinya juga disajikan menarik, rasional, bahasanya juga ringan dan populer. Kalau mau beli-beli buku terbitan Ayahbunda juga bisa beli online dari sini. Saya sih gak baca dari homepage nya, tapi biasanya googling dulu topik tertentu, dan kalo keluar artikel dari archive dari Ayahbunda ini pasti duluan di klik. Twitter: @Ayahbundaonline


http://www.mommeworld.com 

Nama website ini asalnya iwannabemom.com, nemunya juga emang pas mau merencanakan kehamilan. Website ini diisi sama Dr. Adhiatma Gunawan, SPOG. Artikelnya gaul banget lah, dan cukup lengkap buat newlyweds yang merencanakan kehamilan (pra konsepsi), kehamilan (konsepsi), dan kelahiran. Lucunya, disini juga ada aplikasi ovulation calendar, due date calculator. Twitter: @mommeworld

asiforbaby@yahoogroups.com
Ini satu-satunya daily milis yang saya subscribe, penting banget buat pengetahuan per-ASI-an. Rada-rada berantakan sih, soalnya unmoderated posting dan seringkali ibu-ibu sini males cari arsip milis jadinya double posting atau double thread, yang udah ditanyain ditanya lagi atau pertanyaan printilan yang bisa gugling sendiri tapi karena males, dilempar ke milis. Milis ini diprakarsai sama AIMI, worth to read sih...cuma kudu sabar aja sama banjirnya postingan :D

Berbagai blog ibu-ibu muda
Ini beneran deh, sejak rajin gerilya di internet, rajin pula blogwalking ke blognya ibu-ibu muda yang baru punya anak, yang lagi hamil, ataupun yang punya anak kecil. Really helped by this activity. Kalau dulu pas mo nikah, sebanyak-banyaknya gabung di forum wedding cari temen bride-to-be, sekarang cari temenannya emak-emak dan senangnya temen-temen bride-to-be dulu berlanjut sampe sekarang jadi mom-to-be.

Website-website lainnya, dikunjungi kalau ada topik tertentu yang saya mau tau. (www.infobunda.com, www.infoibu.com, www.mommiesdaily.com)

Majalah
Ayahbunda
Majalahnya buat saya lebih menyenangkan daripada websitenya, soalnya suka ada bonus barang atau majalah Bocil, hehe. Dari majalah beginian pula, suka liat iklan-iklannya, jadi tau produk-produk bayi dan tau ada event mom&baby juga. Kelebihan baca majalah adalah, informasinya bisa di-keep dan dibaca lagi kapan aja, online juga bisa sih, lebih praktis..tapi kelimpungan harus buka komputer dulu. Baca majalah lebih menarik karena gambar jelas dan bisa dibolak-balik sampe sobek :D

Mother&Baby
Majalah ini Indonesian license nya Mother&Baby versi bule yah. Informasinya juga bagus-bagus, beberapa bulan lalu sempet dapet bonus nursing cover (iih lumayaaann) dan tau event Mother&Baby Fair. Saya menolak langganan satu majalah khusus, mending ganti-gantian aja, kalau ada info yang penting, baru beli majalahnya.

Fit Pregnancy
Err..sebenernya gak terlalu sering sih beli majalahnya, tapi kalau baca mah bisa nebeng di Gramed, hehe. Sesuai judulnya juga, majalahnya khusus buat ibu-ibu hamil, soal perawatan kulit selama hamil, prakonsepsi, perkembangan janin, gaya ibu hamil, dsb. Ini juga majalah luar versi Indonesia.

Buku
Hmmm, gak terlalu banyak baca dari buku sih, soalnya suka udah keburu bosen dan tertarik informasi dari sumber lain. Yak, buat saya sih baca various sources bisa lebih berkembang daripada berpegang pada satu sumber.

Satu-satunya buku pegangan dari awal hamil sampe sekarang adalah buku "9 Bulan Yang Menakjubkan" keluaran Ayahbunda. Ini bukan buku karangan siapa berdasarkan ilmu siapa gitu, tapi isinya juga berupa kumpulan informasi tentang kehamilan bulan ke bulan. Setiap kali habis kontrol, cocokin hasilnya sama panduan di buku ini, perkembangan janin dari minggu ke minggu juga dijelasin. Saya cintaaaaa banget sama buku ini, mesen ke sirkulasi Femina mesti nunggu 2 minggu, keliling Gramedia mana-mana gak dapet..akhirnya dapet di Times Bookstore, PV, 100rb.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...