Jun 30, 2010

ngidam....

Mengidam biasanya indentik dengan keinginan makanan atau benda tertentu. Keinginan ini sebenarnya wajar saja asal tidak berlebihan. Para suami mungkin sedikit direpotkan karena sibuk memenuhi keinginan Ibu. Pastikan Ibu tetap mengkonsumsi makanan sehat walaupun sedang ngidam.
Baru inget, belum pernah posting soal ngidam-ngidaman ini. Padahal hampir setiap ketemu ibu-ibu atau bapak-bapak pasti ditanyain ngidam apa, dan pasti saya bingung jawabnya. Karena ngidamnya beda-beda, eh atau itu bukan ngidam ya? abis macem-macem maunya, kalo ngidam kan maunya satu macem aja, yang aneh-aneh, kalo saya sih kayanya enggak ya....gak satu macem maksudnya.
Tanda-tanda ngidam adalah nafsu makan menurun, merasa mual, dan muntah, namun beberapa bulan kemudian nafsu makan membaik kembali.
Ohhh...ini sih iyaa...terbukti waktu awal-awal kehamilan trimester pertama (disaat belum tau hamil). Beuh, bawaannya eneg dan gak doyan makan ini itu. Makan dikit langsung gak minat, siangnya pingin makan anu, malemnya udah gak lagi. Pagi-pagi sih, walaupun gak parah, morning sick tetep ada kaya mual sama pusing. Tapi gak pernah sampe muntah. Dihitung-hitung sampe 4 bulan kehamilan, baru 2x muntah...itu juga karena batuk-batuk pas lagi makan. Soal mual yang menggila ini, saya siasatin sama makan jeruk manis tiap hari. Jeruk mandarin, jeruk shantang gitu kan manis-manis, sehari bisa makan 3-4 biji di kantor maupun di rumah. Pernah dibeliin jeruk sunkist sama mama, gak suka, soalnya asem.

Tapi kalo sharing sama ibu-ibu lain, kayanya morning sick saya paling normal deh, gak neko-neko.

Dulu tuh maunya makan yang seger-seger aja kaya es krim, es buah, cendol, es kelapa, yang kaya gitu-gitu deh...bahkan malem-malem nekat pergi ke pasar sendirian cuma pingin makan alpukat sama lengkeng. Abis itu alpukatnya dapet tapi mentah, gak jadi dimakan. Tapi sih, gak ada satu jenis makanan spesifik yang dipengenin banget, gak tau ya, kalopun hari ini kepengen banget makan sesuatu, besoknya udah gak ngoyo lagi. Syukur deh...ribet banget kalo sampe kaya gitu...

Selain makanan tertentu, ada Ibu hamil yang mengalami PICA atau keinginanan makan benda-benda yang bukan makanan,misalnya kelupasan cat dinding, tanah liat, atau sabun cuci. Ini sebaiknya jangan dituruti.
Woaaaaooo....ini sih bahaya banget ya. Alhamdulillah deh gak aneh-aneh. Hiii ngeri...

Setelah lewat masa-masa jeruk tiap hari itu, kesini-sininya gak pernah rese lagi sama makanan. Buah-buahan juga udah mulai variatif, gak jeruk lagi. Emang sih masih gak doyan makan nasi, paling sekali sehari aja, sisanya ngemil semua masuk. Snack, kue, buah, ubi kukus, cheese stick, biscuit, keripik, kerupuk, apa aja dimakan kok....murahan lah pokoknya :D

Jadi yah....flat-flat aja sih cerita ngidam saya mah. Gak macem-macem. Jauh-jauh deh mitos soal ibu hamil yang doyan mangga muda, asem, atau pingin jambu air tetangga. Si dede pinter banget gak nyusahin emak bapaknya. Makan mangga sih sekarang hampir tiap hari, itu juga karena mangga punya serat yang bagus buat kehamilan, bukan karena ngidam, wong gak suka buah yang asem-asem kok...

Yang unik palingan saya suka kepengenan, kalo orang Sunda bilang kabitaan. Ngeliat orang dijalan krauk krauk makan keripik pedes, langsung pingin beli, ngeliat orang makan bakso, pingin makan, liat cooler box es krim pingin makan es, liat tukang rujak pingin makan rujak. Ribetnya kalo lagi di bus, mas-mas di sebelah makan keripik tempe kayanya enak banget. Duuh, gak tahan pengen minta tapi malu...soalnya perutnya masih belum buncit, kalo gak percaya saya hamil gimana. Jadinya cuma nelen ludah aja sambil elus-elus perut.

Nyampe dirumah keinginan itu udah ilang lagi. Hihihihi.

Kata orang sih kaya gitu juga termasuk ngidam juga, tapi menurut saya sih enggak ah....temen-temen deket juga gak ngeliat saya rese pingin makan siang dimana, atau makan apa. Syukur Alhamdulillah deh, kehamilan ini gak ada keluhan yang berarti. Yang penting apa yang saya makan, dede senang, ibu tenang....hee.

Santai aja, gak nyampe uring-uringan juga kalo pingin sesuatu, kalo gak ada ya seneng, kalo gak ada ya udah. Lagian gak usah terlalu diturutin juga sih kalo menurut saya, dalih 'bawaan orok' sih bisa diada-adain, kali aja bawaan emak itu mah. Impulsive kan beda ya sama ngidam...?? :)

Pemeriksaan Ultrasonografi (USG)

*salah satu kegiatan paling favorit tiap berkunjung ke DSOG ;)

Pemeriksaan ultrasonografi

Ada dua scan utama yang ditawarkan kepada ibu hamil, yaitu:

1. Scan pada kehamilan 12 minggu .
2. Scan pada kehamilan 20 minggu ( anomaly scan) untuk mendeteksi kelainan.

Beberapa dokter akan menawarkan keduanya. Tapi melakukan scan pada kehamilan 20 minggu saja dianggap cukup. Selebihnya, Ibu dapat melakukan sejumlah scan sesuai keinginan Ibu.

Kebanyakan scan kehamilan  dilakukan dengan menggunakan ultrasound. Sejenis jeli dioleskan ke perut Ibu, kemudian sebuah alat kecil bernama transducer  digerakan  diatas kulit perut yang sudah diolesi jeli. Proses ini mengirimkan gambar bayi Ibu dalam rahim ke layar monitor.

Biasanya sebelum di scan, Ibu diminta minum untuk mengisi penuh kandung kemih. Cara ini membantu mendorong uterus Ibu kedepan sehingga menghasilkan gambar yang jelas.

Jenis USG

USG Awal Kehamilan


Pemeriksaan USG di awal kehamilan penting dilakukan bila Ibu mengalami nyeri, perdarahan, atau pernah mengalami keguguran atau kehamilan ectopic pada kehamilan 6-10 minggu.

Karena di awal kehamilan ukuran bayi Ibu masih sangat kecil, maka scan dilakukan dengan alat khusus melalui vagina. Walaupun proses ini tidak rumit, wajar bila Ibu takut dan khawatir menjalaninya.

Supaya Ibu lebih siap , sebelum di scan tanyakan pada dokter bagaimana proses scan tersebut. Biasanya kalau sudah tahu, Ibu akan lebih siap dan tidak takut lagi.

Dating scan (menetapkan tanggal scan)

Scan  ini dilakukan pada kehamilan 6 sampai 12 minggu. Kebanyakan rumah sakit menawarkan scan ini untuk mengetahui beberapa hal  penting, seperti:
  • Usia bayi Ibu
  • Apakah terdapat lebih dari satu bayi
  • Memeriksa detak jantung bayi
  • Apakah ada kelainan yang jelas.
  • Apakah ovarium Ibu dalam kondisi yang sehat
Proses scan ini hanya berlangsung sekitar 10 menit. Tapi, Siapa yang tidak bahagia, melihat ‘tingkah’ bayi dalam kandungan lewat layar monitor. Print out hasil USG yang Ibu bawa pulang bisa Ibu pamerkan pada teman atau kerabat tercinta.

Scan Nuchal Translucency

Scan ini dilakukan untuk mengetahui apakah bayi Ibu mengalami  Down’s Syndrome atau kelainan  kromosom  lainnya. Biasanya scan ini dilakukan pada wanita hamil beresiko tinggi atau berusia di atas 35 tahun.

Saat paling baik melakukan scan ini antara usia kehamilan 11 sampai 14 minggu. Beberapa  rumah sakit tidak melakukan scan jenis ini. Tapi bila Ibu mau, Ibu bisa meminta dokter melakukannya.

Bila hasil scan menunjukkan kemungkinan tertentu, maka Ibu harus melakukan pemeriksaan lanjutan, seperti pemeriksaan amniosintesis (cairan ketuban) untuk memastikan kesehatan bayi. Untuk kondisi ini, Ibu dan suami tentu perlu berkonsultasi pada dokter.

Scan di Trimester ke-2

Seperti halnya kenyamanan yang Ibu rasakan di kehamilan trimester ke-2,  scan pada  kehamilan 18 sampai 21 minggu ini juga jadi hal paling menggembirakan. Seru rasanya melihat melihat bayi Ibu yang sudah berkembang pesat di layar monitor. Ibu juga sudah bisa tahu jenis kelaminnya.

Pemeriksaan ini hanya 15 sampai 20 menit. Pihak  rumah sakit  biasanya mengizinkan Ibu mencetak foto-foto bayi dari pemeriksaan tersebut.

Pada pemeriksaan ini, dokter akan memantau:
  • Kepala bayi Ibu, apakah ada masalah pada otak atau bibir sumbing.
  • Tulang belakang dan perut  bayi lurus dan berkembang dengan baik.
  • Ukuran dan bentuk jantung bayi Ibu.
  • Melihat sejumlah cairan ketuban (amniotic fluid) tertelan bayi – tampak seperti gelembung hitam dalam perutnya.
  • Ginjal dan kandung kemih bayi.
  • Perkembangan tangan dan kaki bayi Ibu.
  • Plasenta, tali ari-ari (umbilical cord) dan cairan ketuban (amniotic fluid).
  • Ukuran kepala, perut dang tulang  tumbuh dengan baik.
Dari pemeriksaan ini, bila ada masalah, dokter akan membicarakannya pada Ibu untuk pemeriksaan lanjutan.

USG Pertumbuhan (Growth scan)

USG Pertumbuhan ini dilakukan hanya bila ada kekhawatiran pada tumbuh kembang bayi untuk memastikan bayi Ibu tumbuh sehat.

USG 3D dan 4D
Ibu bisa meminta dokter Ibu mengenai USG 3D. Berbeda dari USG biasa yang hanya menunjukkan gambar 2 dimensi dari bayi Ibu, pada USG 3D bayi Ibu akan terlihat lebih jelas. Bagian yang bisa dilihat melalui USG 3D juga lebih luas.

Ibu juga bisa bertanya pada dokter untuk merekam hasil USG 3Dnya ke dalam CD. Hal ini lebih mudah dilihat nanti di rumah daripada sebelumnya ketika IBU hanya bisa membawa pulang foto hasil USG. Rekaman USG 3D ini yang disebut sebagai USG 4D.

Jun 21, 2010

go shopping yet...?

Orang bilang saat ini terlalu dini buat belanja-belanji, pamali, roh-nya aja belum berwujud, gimana kalau ada apa-apa di tengah jalan nanti...?

Hmm...begitu tau saya hamil di umur 7 minggu, referensi yang paling banyak dibaca di internet adalah soal kehamilan, kelahiran dan tentunya..all-those-complicated-complete-baby stuff. 

Selewat 3 bulan, saya mulai join forum ibu-ibu sana sini, tanya-tanya keperluan baby pasca lahiran atopun persiapan buat melahirkan. Ngumpulin baby-needs-list, browsing2 harga produk, breastpump, botol ASI, baby box, stroller, somehow jadi makin tertarik dan lama-lama jadi hobi, bahkan udah jadi bookmark setiap hari buat di browse.

Bukan apa-apa sih, bukan juga mo mendahului takdir, tapi berhubung hasil browsing menunjukkan bahwa barang-barang bayi itu gak murah sama sekali dan produk KW tidak se-aman produk ori macam tas LV palsu saya, mulailah terobsesi buat nge-list semuanya dari sekarang, termasuk cari penawaran yang paling murah dan hunting sodara ato temen yang mau lungsuran :D

To be honest, tradisi belanja dimulai umur 7 bulan itu menurut saya lumayan ngedadak. Perut udah buncit, udah saatnya bedrest, masih harus mondar-mandir hunting. Emang sih, duitnya dikumpulin dulu aja dari sekarang, nanti belinya. Tapi siapa yang tau harga 3 bulan ke depan udah naik? atau lowest price yang saya dapet sekarang gak di dapetin lagi di ntar-ntar?
Wallahu a'lam lah yaa...sebenernya 'pamali' ini muncul karena usia kehamilan trimester pertama masih rawan dan masih panjang perjalanannya, sedangkan kalau udah 7 bulan, bayi sudah berbentuk bayi, sudah mau keluar, hampir dipastikan nantinya ada yang lahir. Jadi kalau belanja di trimester pertama dan ternyata takdir menghendaki lain, rasanya akan mubazir..makanya dibilang pamali.

Tapi yaahh...ikhtiar dan berdoa aja lah ya. Semoga kalopun nyicil dari sekarang, gak akan mubazir nantinya. Insya Allah anakku lahir (amiin), dan kalaupun Allah berkata lain, mudah-mudahan cepet dikasih gantinya jadi barang-barang itu gak mubazir lagi :)

Mungkin, beli barang-barang bayi itu harus dicicil sedikit demi sedikit layaknya nyicil barang seserahan dulu, tapi yang ini jauh lebih complicated dan berbudget besar....dulu sih bisa nego sama diri sendiri gak nyari barang yg kelewatan, tapi buat baby? ah...kyny apapun bisa diusahain kok....
*Ibu yang gak sabar belanja buat dede...

Jun 19, 2010

we're walking 6 months....




I love being married... It's so great to find that one special person you want to annoy for the rest of your life....

I love my spouse. I love my marriage. I love my life. Everything's wonderful since you have a special person in your whole days of your life. I miss the day we felt the love in the air. I miss the day when he said "will you be my wife?". I miss the day when we bound each other, saying "yes i do and i believe my life in you".

I love you. With all the love we made. Here's the baby bump, to complete our life. To be the one, one that you love, one that i love, and one that love us. 

Happy 6 mos anniversary..... 

Jun 13, 2010

13w3d pregnancy...


Horeee...ketemu lagi dede bayi!!
Periksa kali ini gak dianter ayah dede, soalnya baru 2 minggu yang lalu pulang...ongkos bulan ini menggila...jadi cukup ketemu sama ibu aja ya, nak...bulan depan ketemu lagi sama ayah ;)

Udah 2x periksa, tapi tiap kali periksa selalu dengan perasaan excited tapi deg-degan. Dede bayi kondisinya gmn ya, apa dia sehat-sehat aja, gimana kalo tiba-tiba rahimnya kosong, dede ilang...blablabla...Begitu juga dengan periksa kali ini, tambah mellow karena duduk sendirian di waiting room Hermina sementara kiri-kanan berpasang-pasangan, huhuhu... Tapi yang gak bikin bosen nunggu disitu adalah pemandangan anak2 kecil lari-larian, aura bahagia newly parents yang gendong anaknya, macem-macem muka bayi, macem-macem kelakukan anak kecil jadi hiburan lucu selagi gelisah nunggu.

Di depan saya, ada pemandangan menarik. Dua orang bapak baru yang lagi gendong bayinya. Agak canggung sih, tapi keliatan sayang banget. Yang satu lagi melet-meletin lidah ngajak main anaknya, yang satu lagi minumin susu botol sambil nepok-nepok pantat si bayi. Ohh...how i envy them both....huhuhu

Oke, balik ke waitingroom, antrian kali ini hampir sama kaya antrian sebulan lalu waktu antri dr Tina Dewi (harusnya saya balik lagi ke dr Tina, tapi ada perubahan jadwal tiap bulan). Dateng jam 2 siang, dapet antrian no 15 baru dipanggil jam setengah 5 sore. Untung kebagian dr Anna Fachruriah SpOG, katanya dokter ini baik dan humoris, kebetulan deh, ngilangin penasaran dari dulu mau coba ini dokter.

Begitu dateng, memang dokternya oke banget. Lucu, ramah dan sangat informatif. Dan begitu USG, dede bayi lincah banget gerak-gerak, kedua kakinya udah bisa nendang-nendang kecil, tangannya melambai-lambai, kali ini udah gak berselaput kaya bebek lagi. Dan kepalanya udah besaaarrr....

13w3d, panjang 6.81cm
Panjangnya udah 6.81cm. Beratnya gak tau, katanya belum penting kalo sekarang2. Bentuknya sih masih kaya biji kacang besar, masih meringkuk, sayang sekali belum ketauan kelaminnya hihi. Katanya mudah-mudahan kontrol selanjutnya (16w) bayinya lagi ngangkang jadi keliatan ada monasnya apa enggak. 

Umur dede bayi juga berubah lagi kali ini (bingung gw). Perhitungan kemarin harusnya 13w5d, tapi ternyata 13w3d, which is lebih muda 2 hari dan bikin EDD nya juga mundur jadi 15 Desember. 

Ohya, kalo soal gak doyan makan nasi, dokter bilang gpp, masih banyak sumber karbohidrat lain. Terus terang, umumnya ibu-ibu kadang suka mikirnya lurus banget...harus banyak makan nasi, gak boleh minum obat ini itu, gak boleh banyak gerak, dll. Saya sendiri jarang makan nasi, lebih sering mie-mie dan buah. Suka dikata2in sih "rel kok gak makan nasi? nanti bayinya kurang gizi lho". Padahal, dengan umur bayi yang cuma segede gitu, hampir tidak mungkin gizinya tidak tercukupi. Asupannya kan beda sama orang dewasa. Jadi jangan sekali-kali mikir "ini makan buat berdua" deh, kalo gak mau BB nya bengkak banget. Gak mesti juga kok BB naik signifikan, yang penting hamilnya sehat dan bobot bayinya mencukupi.  
Dalam satu bulan, BB saya cuma naik 1kg berkat ngemil dan tidur katanya sih, makan es juga bikin perut buncit dan bayi besar...tapi nyatanya, makan es nya  doang gak bakal ngaruh apa2, yg pengaruh adalah gula-gula di dalam makanannya yang bikin gendut ato enggak (yah, ini mah orang gak hamil juga bikin gendut yaa...)


Sempet khawatir karena perut suka sakit dan nyut-nyutan, belum lagi ada low back pain yang parah. Tapi kata dokter gak ada masalah, pertumbuhan dede bagus banget, sesuai sama umurnya...Alhamdulillah semuanya lengkap, gak kurang satupun.

Obat kali ini adalah Obiplus dan Cal-95, diminum sekali sehari setelah Cavit dan Folamil Genio nya habis. Biaya kontrol standar; dokter 100rb + usg 55rb + obat 119.200 = 274.200. Rencana pingin usg 3d deh bulan depan....meet the parents again ya, honey! ;)

Jun 4, 2010

Kehamilan Minggu 12

Ini adalah minggu terakhir dari trimester 1, tidak terasa 3 bulan kehamilan telah terlewati. 6 more months to go!
by Adhiatma Gunawan
Panjang janin pada minggu ini telah mencapai sekitar 5,5 cm, dengan berat sekitar 15 gram. Hampir semua sistem baik sistem pencernaan maupun sistem pernapasan, sudah makin terbentuk menuju kesempurnaan.

Janin sudah mengalami kontraksi pada pencernaannya dan janin sudah dapat memperoleh makanan dari ibunya lewat placenta. Tulang janin telah memiliki sumsum yang berfungsi untuk memproduksi sel-sel darah pada janin. Minggu ini, sel darah putih yang berfungsi untuk kekebalan tubuh bayi, mulai diproduksi oleh sumsum tulang.

Yang tetap penting diingat adalah apa yang ibu hamil konsumsi akan mempengaruhi nutrisi janin. Jadi kalau nutrisi dari makanan tidak cukup, maka perkembangan sistem kekebalan bayi tentunya tak akan maksimal. Lagipula keluhan mual muntah seharusnya sudah berkurang drastis atau bahkan sudah tidak mengganggu lagi, jadi calon moms bisa lebih leluasa dalam memilih makanan.

Tips of the week: Jika selama minggu-minggu sebelumnya Anda kuatir untuk berhubungan dengan pasangan, maka memasuki trimester 2, hal tersebut relatif aman, karena kondisi janin juga semakin stabil.

Jun 1, 2010

15 Boleh & Tidak Bagi Ibu Hamil

Banyak sekali yang ingin diketahui seorang ibu berkaitan dengan kehamilannya. Untuk itu, simak penjelasan dr. Andon Hestiantoro, Sp.OG dari RSUPN Cipto Mangunkusumo, Jakarta, tentang apa saja yang boleh dan tak boleh dilakukan selama kehamilan.

1. MEMAKAI SEPATU HAK TINGGI
Sebaiknya ibu hamil tidak menggunakan sepatu hak tinggi terutama setelah kehamilan melewati usia 7 bulan. Sepatu hak tinggi dapat menimbulkan gangguan keseimbangan tubuh. Harus diketahui, beban kehamilan yang terjadi di daerah perut ditambah dengan peng-gunaan sepatu hak tinggi dapat meningkatkan risiko terjatuh. Akibat terjatuh ini adalah meningkatnya trauma dalam kehamilan.

Penggunaan sepatu hak tinggi juga dapat menyebabkan peregangan pada otot-otot di daerah pinggang. Wanita hamil akan lebih sering mengeluhkan rasa sakit dan pegal pada daerah pinggang (low-back pain). Bahkan jika kehamilan semakin membesar, bisa terjadi trauma pada otot-otot di daerah pinggang tersebut. Selain itu, perubahan sumbu tubuh pun terjadi; tubuh akan lebih condong ke depan, sehingga sebagai kompensasinya, ibu hamil berusaha menegakkan tubuh dengan cara meregangkan otot pinggang dan punggung. Nah, saat hamil beban di bagian depan tubuh semakin membesar, demikian pula regangan otot di daerah pinggang dan punggung. Akibatnya pinggang dan punggung pun terasa sakit.

2. MENGONSUMSI GULA BUATAN ATAU SEJENIS GULA LOW CALORIE
Penggunaan gula sintetis berupa saccharine tidak dianjurkan pada kehamilan, karena gula sintetis itu dapat menembus plasenta dan memasuki sirkulasi janin. Janin dapat berisiko menderita kanker kandung kemih akibat penimbunan gula sintetis tersebut di dalam kandung kemihnya.

3. MEROKOK ATAU PEROKOK PASIF
Merokok selama kehamilan ataupun terkena paparan asap rokok dapat menyebabkan hal buruk terhadap janin seperti keguguran, kematian janin dalam kandungan, janin cacat, pertumbuhan janin terhambat, dan masih banyak lagi. Peraturan di kantor harus tegas untuk melarang karyawan/wati yang merokok berada di dalam ruangan bersama dengan wanita yang sedang hamil. Kondisi buruk janin bahkan dapat terjadi pada ibu hamil yang mengonsumsi rokok meski dengan dosis yang sangat minimal.

4. MENGGUNAKAN OBAT ANTINYAMUK
Penggunaan obat antinyamuk, baik dalam bentuk semprot, bakar, listrik maupun oles, tak ada yang aman bagi kesehatan. Obat antinyamuk mengandung bahan kimia aktif yang termasuk golongan pestisida, yang prinsipnya amat berbahaya. Salah satunya, bisa memicu kerusakan saraf. Obat antinyamuk semprot mengandung kerosene yang dapat menyebabkan kerusakan ginjal janin. Obat antinyamuk losion mengandung bahan yang korosif dan dapat diserap kulit sehingga bisa menjadi racun dalam tubuh. Maka itu, tak dianjurkan penggunaannya pada ibu hamil.

Jika ingin aman dari gigitan nyamuk, hilangkan sarangnya seperti rajin menguras, mengubur dan menutup benda agar tidak jadi sarang nyamuk; pakai kasa di setiap ventilasi rumah; pakai kelambu di tempat tidur; taruh tanaman pengusir nyamuk seperti zodia, serai, kayu putih, lavender, dan lainnya. Kalaupun ingin mengoleskan obat antinyamuk, gunakan saja dari tumbuhan alami seperti minyak kayu putih.

5. MENJADI DONOR DARAH
Selama kehamilan, ibu tak dianjurkan menjadi donor darah bagi kepentingan orang lain. Asal tahu saja, ibu hamil cenderung mengalami anemia sehingga perlu darah untuk dirinya sendiri. Donor darah dapat dilakukan kembali setelah masa nifas terlampaui.

Namun pada keadaan istimewa, sebagai persiapan untuk operasi berencana, menjadi donor darah bagi diri sendiri akan diperbolehkan. Misalnya karena kehamilan ibu mengalami plasenta previa. Jika operasi direncanakan pada usia kehamilan 38 minggu, maka di usia kehamilan 32 minggu, ibu hamil dengan kadar hemoglobin berkisar antara 10-12 g/dl, diperbolehkan melakukan donor darah untuk dipergunakan bagi diri sendiri (auto-transfusi). Hingga saatnya dilakukan operasi, darah tersebut disimpan di bank darah.

6. MINUM MINUMAN BERALKOHOL
Kandungan alkohol terbukti dapat menimbulkan kecacatan, baik fisik maupun psikis, bagi janin dalam kandungan. Alkohol dapat menembus plasenta dan masuk ke dalam sirkulasi janin. Karena fungsi organ janin masih muda, maka alkohol akan berada di dalam tubuh janin lebih lama dibandingkan pada tubuh orang dewasa, sehingga dapat menimbulkan kacacatan.

7. MEMAKAI SAFETY-BELT
Seatbelt/safety-belt tetap harus dipergunakan selama ibu hamil mengemudi kendaraan. Seatbelt/safety-belt tidak mengganggu kehamilan karena posisi tali dapat diatur menyilang di bawah perut dan di atas perut atau di dada (sama sekali tidak menekan perut).

8. MENGEMUDIKAN MOBIL
Secara prinsip, wanita hamil boleh mengendarai mobil sendiri, selama kehamilan di trimester pertama dan keduanya tak mengalami masalah berarti. Namun di trimester terakhir, dengan kehamilan yang sudah besar, tentunya akan sulit untuk memegang kemudi dengan aman dan nyaman.

9. NAIK PESAWAT TERBANG
Wanita hamil tak dilarang melakukan perjalanan dengan menggunakan pesawat terbang selama kondisi fisiknya sehat dan tidak ada kelainan dengan kehamilannya. Kelainan yang dimaksud misalnya riwayat kontraksi atau riwayat perdarahan. Bila ada riwayat, dikhawatirkan terjadi perdarahan di pesawat.

Sejak hamil muda sampai usia kehamilan 32 minggu, perjalanan dengan pesawat terbang diperbolehkan bagi wanita hamil-karena tidak akan berdampak bagi ibu maupun janinnya. Tekanan udara di dalam kabin sudah diatur sedemikian rupa sehingga aman untuk ibu yang sedang hamil. Bahkan frekuensi penerbangan pun dapat dilakukan sesering mungkin tanpa menimbulkan bahaya terhadap ibu dan janin. Ibu pun tak perlu mengkhawatirkan alat detektor yang harus dilewati di bagian pemeriksaan penumpang di bandara, karena alat ini tak akan membahayakan janinnya.

Untuk profesi tertentu seperti pramugari, tentu ada peraturan khusus yang mengatur batasan usia kehamilan maksimal sehingga tetap dapat melakukan perjalanan dengan pesawat terbang. Dari sudut pandang ilmu kedokteran, seorang pramugari sebaiknya tidak lagi menjalankan tugasnya di pesawat terbang setelah usia kehamilannya 28 minggu. Hal itu mengingat seorang pramugari harus aktif bekerja melayani penumpang pesawat, sementara ibu hamil perlu banyak waktu untuk beristirahat.

10. MELEWATI KONDISI JALAN YANG BURUK
Kondisi jalan yang buruk memang dapat membuat otot punggung, otot pinggang, otot perut dan otot paha wanita hamil jadi meregang, sehingga ibu jadi mudah lelah. Jika melalui jalan buruk sebaiknya kecepatan kendaraan dikurangi. Selama tak ada benturan, kehamilan tetap aman. Namun, akan lebih baik kalau melalui rute jalan lain yang lebih mulus.

11. MINUM AIR ES
Tak masalah. Kalaupun ada yang mengatakan nanti akan membuat janin jadi gemuk, itu adalah mitos. Kecuali es ini ditambahkan dengan sirop, madu atau gula yang berlebih karena mengandung zat karbohidrat.

12. MAKAN BUAH DURIAN
Selama hamil, ibu tak dianjurkan makan durian karena dapat merangsang timbulnya kontraksi. Jika usia kehamilan masih muda, maka dapat memicu keguguran. Jadi, kalau ibu hamil ngidam durian, ya dengan mencium baunya saja.

13. BANYAK BERJALAN
Jalan merupakan olahraga ringan bagi ibu hamil dan dapat dilakukan setiap pagi sekitar 1/2 jam. Boleh juga jalan-jalan rekreasi ketika berbelanja atau sekadar cuci mata. Ukur saja kemampuan diri. Jika terasa capek, berhenti dan duduklah sejenak. Olahraga jalan bisa menguatkan otot-otot panggul yang diperlukan saat persalinan.

Namun, ibu hamil dengan riwayat perdarahan atau ada kelainan seperti plasenta previa sebaiknya berhati-hati. Terlalu banyak jalan bisa menyebabkan kontraksi dan perdarahan berulang. Karenanya, ibu hamil seperti ini dianjurkan lebih banyak beristirahat. Apalagi jika usia kehamilannya sudah membesar atau 7 bulan ke atas.

14. MENUNGGING AGAR JANIN TAK SUNGSANG
Menungging boleh dilakukan sejak usia kehamilan 32 minggu. Bisa dilakukan selama 5-10 menit, sebanyak 3-4 kali sehari. Posisi ini membantu janin menemukan posisi yang tepat agar tidak sungsang. Jika sungsang tetap terjadi di usia kehamilan 36 minggu, maka posisi itu tak dapat diubah lagi.

15. DIPIJAT
Ibu hamil sering mengeluh sakit punggung, pegal-pegal, dan rasa kaku pada otot-ototnya. Untuk mengurangi keluhan ringan tersebut, ibu boleh dipijat. Namun bukan pijat dengan tekanan yang kuat, melainkan sekadar untuk merelaksasi dan mengurangi rasa sakitnya. Pemijatan sebaiknya tidak dilakukan pada bagian perut dan punggung bawah. Untuk mengurangi rasa pegal di daerah ini, lakukan saja usapan atau elusan. Minta bantuan pasangan untuk melakukannya.

Sumber : Tabloid Nakita-Dedeh Kurniasih.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...