Mar 30, 2010

program bikin anak

[19:11] melodihati_shafira: gmn, dah mulai program lum?
[19:12] smilehobbit: hehehehe enggak ada program sih vi...jalanin aja
[19:12] smilehobbit: malah mungkin baiknya enggak dulu ya klo msh jauhan...kasian dede bayi nya
[19:12] smilehobbit: tp klo jadi alhamdulillah seneng bgt
[19:12] melodihati_shafira: iy bener
[19:13] melodihati_shafira: biar pas ngidamny dh dkt misua
[19:13] smilehobbit: sebenernya sih, klo hamil masih kuat sendiri...
[19:13] smilehobbit: lumayan juga kan, ada coverage kehamilan dr kantor
[19:14] smilehobbit: periksa bs maksimal, lahiran juga dibayarin 
[19:15] melodihati_shafira: hi2 jgn ah, enak dkt misua biar pas ngidam ada yg nyariin ini itu
[19:15] smilehobbit: ya mudah2an anaknya pinter, gak ngidam yg macem2 deh.... *amiin*
[19:15] melodihati_shafira: kl sndri paling tetangga yg nyariin he2
[19:16] smilehobbit: beuh....tetangga darimana aku...tetangga kostan. hehehehe

Life is never be easy.....but it's not that hard, though.....just live it wisely.... :) 

Mar 17, 2010

semoga cepet hamil ya!

Iseng-iseng chat di Omegle gara-gara ngantuk berat di kantor, ada stranger yang masuk, "hi, i'm 19 m, england"............saya sempet tercenung bbrp detik waktu bales "hi, 24 f, ind". hiks, jauh banget....just can't believe it's true i'm 24 now... :(

Ah,gak penting, cuma intro doang...

So, talking about birthday..saya nggak ngitung berapa rasio presentasenya, tapi most of the yesterday wishes says "selamat ultah yaa..semoga cepet dapet baby, banyak  momongan, cepet hamil....".

Yes, so the baby really does matter. Now. Tahun 2010. At my 24th age.

Padahal, tahun lalu wishesnya masih pure-pure aja, "semoga sukses", "sehat selalu dan bahagia", dan all the best lainnya...gak ada sama sekali nyerempet kawin, apalagi baby. Sekarang...hampir setiap wish yang mampir via fb, sms atau telepon memanjatkan doa yang sama: go get the baby soon!!

Emangnya gampang ngejadiin anak! Ha? coba gw tanya...emangnya cuman tinggal guling-guling bareng suami, trus besok2nya perut lo buncit gitu aja??

Sumpah. Malah napsu jadinya. Er..saya lebay ya?

Itu doa yang baik, tentunya..anywy thank you gitu loh didoain yang baik-baik, didoain dapet  rezeki (anak juga rezeki toh?) dan didoain jadi keluarga yang lengkap terdiri dari ayah, ibu dan anak-anak yang lucu dan sholeh. Tapi sedih juga, kok jarang ya dapet wishes yang mendoakan saya secara personal, ucapan-ucapan semoga sukses, bahagia, makmur, jaya, sentosa dsb udah cuman jadi embel-embel kecil di balik 'big wish' yang itu.



Mungkin sekarang sudah bukan waktunya egois lagi. Sekarang waktunya satu doa untuk sepaket; saya, suami, dan (calon) anak-anak. Tapi, yang berulang tahun bukannya cuma saya ya? yg umurnya 24 tanggal 12 Maret 2010 di keluarga bukannya cuma saya ya? jadi, boleh dong kalo saya minta didoain buat saya pribadi...minta doa buat saya sebagai individu aja deh..yang hari itu memang butuh didoakan.

Lagian, kenapa sih yang baru kawin selalu ditagih-tagih punya anak (topik mulai bergeser yaa). Rasanya mereka belum puas kalo liat saya belum punya anak, belum afdol gitu jadi keluarga. Lah, nagih anak gak sama kaya nagih utang, yang bisa diusahain pelunasan dalam jangka waktu tertentu. Ya saya sih gak tau ya susah apa enggaknya bikin anak, belum ngerasa ngoyo atau gimana...tapi sampai saat ini buktinya belum jadi anak ya apa mau dikata.

"rezeki sih emang Dia yang nentuin, tapi kamu juga usaha dong, Rel..." kata seorang teman yang tengah hamil muda waktu dicurhati masalah saya di atas. Saya bilang, saya bukannya gak usaha, tapi memang gak ngoyo bikin anak. Walaupun suami sering bilang 'punya baby lucu kayanya ya, say', saya gak ngerasa diburu-buru, suami juga gak pake lembur bikin anak, ya biasa ajalaaah..sedikasihnya, dikasih alhamdulillah, belum dikasih ya sabar...gak ada tuntutan juga, gak ada rengekan dari ortu minta cucu, tenang ajalah..sabar, kalem...

Jackpotnya lagi, ini temen dicurhatin malah makin menjadi-jadi ngenye' nya.. Kebetulan, minggu lalu saya cek ke dokter tentang keluhan anyang-anyangan saya selama dua minggu terakhir. Dokternya bilang, untuk menghindari infeksi tsb salah satunya adalah segera membersihkan diri setelah selesai berhubungan (adult talk ini ya, red) alias jangan menunda-nunda buat pipis selesai 'itu'. Membasuh diri sesegera mungkin akan meminimalisasi kemungkinan kuman yang menyebar dan kebersihan tetap harus dijaga.

"Oh, elo langsung pipis kalo udah selesei itu?" tanya si teman "hihihi pantes aja susah hamil...kalo abis gituan ya mending langsung tidur aja, gak usah pipis segala..biar spermanya masuk ke tuba falopi..." dsb dsb...saya nguap gak jelas. "ya terserah siy, kalo lo kaya gitu terus ya gak bakal hamil-hamil" katanya plus emoticons ngakak menjengkelkan.

Beuh...daripada daripada ya, saya sih mending berobat sampe selesei dulu, sehatin dulu ini badan..bukankah pencegahan itu juga termasuk persiapan dalam menyambut kedatangan baby? jadi ya jangan protes kalo saya gak hamil-hamil, jangan nanya-nanya kalo saya belum beranak, dan jangan berasumsi yang enggak-enggak kalo di bulan ketiga pernikahan saya, nggak ada tanda-tanda kehamilan....

Ayo doong..buat semuanya normal aja. Tujuan saya menikah kan bikin hidup jadi lebih baik, mengharapkan ridha atas komitmen yang saya jalani dengan seseorang, menghalalkan terbukanya hijab, dan pingin hidup dengan tenang. Ya, pingin tenang...tanpa dirongrong tuntutan ini itu.

Ngurusin keinginan berdua yang sejibun aja udah repot bok, apalagi ditambah wishlist dari orang-orang yaaa... Kalo pada waktunya saya udah isi saya pasti bilang kok, gak bakal ditutup-tutupin...tapi saya juga nggak perlu woro-woro kan kalo kami selalu berusaha tiap hari biar punya baby???

Please deh...daripada nanya-nanya terus, situ aja yang hamil, gimana? lama-lama jengkel juga lhooo ditanyain begituan mulu...

Mar 12, 2010

Dear God, it's 24th...


Fresh air... fresh idea... fresh talent... fresh energy... i wish u to have a... special sunday.. marvellous monday... tasty tuesday... wonderful wednesday... thankful thursday... friendly friday... successful saturday...

Mar 4, 2010

PAPA.... Baca Keras-keras Ya, Supaya JESSICA Bisa Dengar


"PAPA.... Baca Keras-keras Ya, Supaya JESSICA Bisa Dengar"

Agustus 26, 2006 pada 6:19 am (Hikmah)

Pada suatu malam Budi, seorang eksekutif sukses, seperti biasanya sibuk memperhatikan berkas-berkas pekerjaan kantor yang dibawanya pulang ke rumah, karena keesokan harinya ada rapat umum yang sangat penting dengan para pemegang saham.

Ketika ia sedang asyik menyeleksi dokumen kantor tersebut, Putrinya Jessica datang mendekatinya, berdiri tepat disampingnya, sambil memegang buku cerita baru. Buku itu
bergambar seorang peri kecil yang imut, sangat menarik perhatian Jessica, “Pa liat”! Jessica berusaha menarik perhatian ayahnya.

Budi menengok ke arahnya, sambil menurunkan kacamatanya, kalimat yang keluar hanyalah kalimat basa-basi “Wah,. buku baru ya Jes?”,

“Ya papa” Jessica berseri-seri karena merasa ada tanggapan dari ayahnya.

“Bacain Jessi dong Pa” pinta Jessica lembut, “Wah papa sedang sibuk sekali,
jangan sekarang deh” sanggah Budi dengan cepat.

Lalu ia segera mengalihkan perhatiannya pada kertas-kertas yang berserakkan didepannya, dengan serius.

Jessica bengong sejenak, namun ia belum menyerah. Dengan suara lembut dan sedikit manja ia kembali merayu “pa, mama bilang papa mau baca untuk Jessi” Budi mulai agak kesal, “Jes papa sibuk, sekarang Jessi suruh mama baca ya”

“Pa, mama cibuk terus, papa liat gambarnya lucu-lucu”,

“Lain kali Jessica, sana! papa lagi banyak kerjaan” Budi berusaha memusatkan perhatiannya pada lembar-lembar kertas tadi, menit demi menit berlalu, Jessica menarik nafas panjang dan tetap disitu, berdiri ditempatnya penuh harap, dan tiba-tiba ia mulai lagi.

“Pa,.. gambarnya bagus, papa pasti suka”, “Jessica, PAPA BILANG, LAIN KALI!!” kata Budi membentaknya dengan keras, Kali ini Budi berhasil, semangat Jessica kecil
terkulai, hampir menangis, matanya berkaca-kaca dan ia bergeser menjauhi ayahnya
“Iya pa,. lain kali ya pa?”

Ia masih sempat mendekati ayahnya dan sambil menyentuh lembut tangan ayahnya ia menaruh buku cerita di pangkuan sang Ayah.

“Pa kalau papa ada waktu, papa baca keras-keras ya pa, supaya Jessica bisa denger”.

Hari demi hari telah berlalu, tanpa terasa dua pekan telah berlalu namun permintaan Jessica kecil tidak pernah terpenuhi, buku cerita Peri Imut, belum pernah dibacakan bagi dirinya.

Hingga suatu sore terdengar suara hentakan keras “Buukk!!” beberapa tetangga melaporkan dengan histeris bahwa Jessica kecil terlindas kendaraan seorang pemuda mabuk yang melajukan kendaraannya dengan kencang didepan rumah Budi.

Tubuh Jessica mungil terhentak beberapa meter, dalam keadaan yang begitu panik ambulance didatangkan secepatnya, selama perjalanan menuju rumah sakit, Jessica kecil sempat berkata dengan begitu lirih

“Jessi takut Pa, Jessi takut Ma, Jessi sayang papa mama” darah segar terus keluar dari mulutnya hingga ia tidak tertolong lagi ketika sesampainya di rumah sakit terdekat.

Kejadian hari itu begitu mengguncangkan hati nurani Budi, Tidak ada lagi
waktu tersisa untuk memenuhi sebuah janji. Kini yang ada hanyalah penyesalan. Permintaan sang buah hati yang sangat sederhana,.. pun tidak terpenuhi.

Masih segar terbayang dalam ingatan budi tangan mungil anaknya yang memohon kepadanya untuk membacakan sebuah cerita,
kini sentuhan itu terasa sangat berarti sekali,
“,…papa baca keras-keras ya Pa, supaya Jessica bisa denger” kata-kata Jessi terngiang-ngiang kembali.

Sore itu setelah segalanya telah berlalu, yang tersisa hanya keheningan dan kesunyian hati, canda dan riang Jessica kecil tidak akan terdengar lagi,

Budi mulai membuka buku cerita peri imut yang diambilnya perlahan dari onggokan mainan Jessica di pojok ruangan. Bukunya sudah tidak baru lagi, sampulnya sudah usang dan koyak. Beberapa coretan tak berbentuk menghiasi lembar-lembar halamannya seperti sebuah kenangan indah dari Jessica kecil. Budi menguatkan hati, dengan mata yang berkaca-kaca ia membuka halaman pertama dan membacanya dengan sura keras, tampak sekali ia berusaha membacanya dengan keras, Ia terus membacanya dengan
keras-keras halaman demi halaman, dengan berlinang air mata.

“Jessi dengar papa baca ya” selang beberapa kata,.. hatinya memohon lagi “Jessi papa mohon ampun nak”

“papa sayang Jessi” Seakan setiap kata dalam bacaan itu begitu menggores lubuk hatinya, tak kuasa menahan itu Budi bersujut dan menangis,..
memohon satu kesempatan lagi untuk mencintai.

Seseorang yang mengasihi selalu mengalikan kesenangan dan membagi kesedihan kita, Ia selalu memberi PERHATIAN kepada kita karena ia peduli kepada kita.

ADAKAH “PERHATIAN TERBAIK” ITU BEGITU MAHAL BAGI MEREKA ?

BERILAH “PERHATIAN TERBAIK” WALAUPUN ITU HANYA SEKALI

Bukankah Kesempatan untuk memberi perhatian kepada orang-orang yang kita cintai itu sangat berharga ?

DO IT NOW

Berilah “PERHATIAN TERBAIK” bagi mereka yang kita cintai.

LAKUKAN SEKARANG !! KARENA HANYA ADA SATU KESEMPATAN UNTUK MEMPERHATIKAN DENGAN HATI KITA

Kisah ini pernah di Tulis dalam MAJALAH HATI BARU Vol. 3 No. 11, April 2001

Sumber : Sentuhan 9 menit Anthony Harton
Ekaypotter

Mar 2, 2010

fulltime 'W'

Ternyata saya nggak pernah suka kerja. Padahal saya baru 2 tahun jadi wanita karir, waktu yang belum cukup menempa seseorang jadi apa-apa, masih anak bawang banget. Dan saya sudah mengalami kehilangan feeling untuk mengerjakan itu. Mengerjakan kerja. Pekerjaan. Bekerja.

Umur saya masih kelewat muda untuk mengajukan pensiun dini tentunya. Bahkan teman-teman saya masih banyak yang berkutat dengan kampus. Tua di kampus. Sedangkan rekan-rekan di kantor rata-rata pada masa middle ages. Masa kemapanan. Sukses cicil ini cicil itu, beli sana beli sini.

Sumpah. Saya tidak merasakan enjoy-nya bekerja. Waktu single juga saya gak rajin-rajin amat kerja. Biasa aja. Lebih suka menulis (tapi tidak untuk bekerja apalagi dipaksa menulis), lebih suka memasak (bikin kreasi masakan buat disajikan ke orang-orang). Apalagi setelah menikah, rasanya feeling buat melepaskan pekerjaan kuat banget. Saya lebih bertekad jadi istri yang hebat dibanding jadi karyawan teladan. Ah, entahlah...sebut saya tidak punya ambisi atau tidak punya keinginan.

Saya punya keinginan kok; jadi full time housewife.

Mungkin pekerjaan selama ini belum membuat saya puas. Entah itu lingkungan, jabatan, atau gaji per bulan. Yang jelas, hingga detik ini saya pun masih belum tahu kenapa saya masih bertahan bekerja. Untuk cari uang mungkin? Bisa jadi...karena kebanyakan uang gaji saya hanya transit sebentar di rekening, lalu ludes. Belanja, traveling, atau sekadar makan-makan enak.

Jadi ingat waktu mau menikah, dari awal bertekad untuk menyisihkan sekian rupiah untuk tabungan pesta. Kalo nggak salah, jumlahnya setengah dari free money (free untuk dikonsumsi setelah dikurangi kost, transport dan makan). Tapi ujung-ujungnya tetep aja, ya nabung, ya persiapan juga. Jadi setiap gajian langsung dipake buat DP ini itu, bayar ini bayar itu. Dalam 5 bulan begitu terus, alhasil setelah menikah benar-benar nggak pegang uang sama sekali. Pegangan satu-satunya cuma angpao, itupun mulai dikeruk perlahan-lahan.

Atau saya cari eksistensi? Mungkin juga. Dengan bekerja, saya bisa punya banyak teman, punya pergaulan, tau info ini itu, bisa online setiap hari, gratis, hardware gratis, maintenance gratis, tisu, telepon, air minum, semua gratis..tis... Saya eksis. Saya pegang jobdesk. Saya melakukan suatu pekerjaan, meskipun tidak bisa disebut karya otentik dari saya, tapi saya mengerjakan sesuatu. Dan orang lain melihat pekerjaan saya, mau hasilnya cacian atau pujian sekalipun. Orang telah menilai pekerjaan saya. Saya dibayar untuk sesuatu yang saya kerjakan. Saya profesional. Saya eksis, saya ada.

Tapiiii...long weekend kemarin, 3 hari untuk selamanya...saya mengerjakan peran sebagai full time housewife, bangun pagi, belanja ke pasar bareng suami, masak makan siang, masak cemilan buat nonton dvd, nyiapin keperluan berdua. And i found the unexplainable excitement on it!

Mengurus keluarga itu menyenangkan. Walaupun hanya ada suami dan saya.

Dan dorongan buat jadi fulltime housewife ini makin menjadi-jadi ketika menghadapi lagi hari Senin. Senin kelabu, selalu datang ke kantor dengan muka bantal. Masih gak rela ninggalin rumah, ninggalin suami. Masih gak percaya bahwa OMG...this is real monday....dan menggebu-gebu kangen datangnya weekend.
 
Saya bisa memutuskan untuk cabut bulan depan, seiring habisnya masa kontrak kerja. Say bye to this office, forever. Duh, entahlah..saya belum sanggup pulang kerumah dengan tangan kosong. Saya tidak di-doktrin untuk itu...keluarga saya gak bakal mau dengar saya menganggur. Dan itu nyata. Mama mendengar jeritan hati saya. Kata mama, jangan sampe salah satu dari kita gak kerja karena ingin bersama, di jaman yang serba materalistis ini, itu bunuh diri. D'oh!  *sepertinya keputusan saya menikah sudah sangat tepat*
 
Mana yang lebih super: fulltime Working atau fulltime Wife???
 
Bisa dicari solusi mungkin, suami saya pindah kerja dan kita bangun keluarga kecil kita disini. Setiap hari ketemu, bisa antar-jemput, dan saya bisa masak tiap hari. Oh no, jangan-jangan alasannya cuma karena Long Distance Marriage? jangan sampe deh. Jarak kota itu cuma hitungan angka, lubang di hati lebarnya tak terhitung. 
 
Dan inilah saya..voila....tahan 12 jam di kantor dan kembali ke kamar berukuran 3x3 dengan status jomblo hilang arah.

Hari Pertama

Ini puasa hari pertama kami. Dimulai dari sahur yang mepet karena tidur kemalaman dengan menu seadanya.  Puasa itu sederhana, nak. Menaha...