Pages

Des'10 : melahirkan...

Kheseus di bulan Desember ini, bulan bersejarah, saya mau bagi postingan jadi beberapa bagian..all about birth, baby, and us :)

Setelah dua kali PD di 36-37w yang menghasilkan kemungkinan 50-50 buat lahiran normal dan sc,saya dateng lagi kontrol pas 38w5d (4/12). Tadinya saya pikir minggu ini bakal PD lagi berhubung tinggal ngitung hari aja, tapi ternyata periksa gak nyampe 15 menit karena dr Tina cuma periksa volume ketuban dan posisi bayi yang alhamdulillah, semua bagus dan normal. Trus saya sampein bahwa minggu ini sering banget pipis bisa sampe 8 kali sehari dan sering keluar cairan berlendir gitu, kirain dokternya bakal panik apa nyuruh buru-buru periksa gitu tapi dengan tenangnya dokter bilang 'bu, pokoknya cairan ketuban itu ciri2nya hangat, gak bisa ditahan dan baunya kaya rebusan daging..kalo udah keluar itu, segera ke RS ya..kemungkinan minggu-minggu ini'.

Oke, berarti signs of labor yang mesti saya tunggu adalah: pecah ketuban, keluar lendir campur flek/darah atau udah mules per 15 menit sekali.

Besoknya hari minggu (5/12), mulesnya mulai menyakitkan rasanya pingin tendang-tendang barang. si Ayah yang lagi siap-siap mo balik ke Malang malah nangis sambil usap-usap perut saya, katanya takut ibu keburu melahirkan dia gak sempet nemenin. Pas udah agak mendingan mulesnya, saya courage ayah buat tetep kerja biarpun seninnya hari kejepit krn selasanya libur Tahun Baru Islam (sebelumnya dia sempet mau bolos hari senin itu), biar nanti bolosnya pas dede udah lahir aja jadi agak lamaan. Hari itu saya beresin packing barang yang mo dibawa ke RS, 1 tas keperluan dede,2 tas keperluan saya. Agak telat sih emang hare gene baru beberes, tapi dari kemaren emang ada aja yang belum lengkap kaya breastpump belum disteril lah, diaper belum beli, dsb. Tapi hari ini semua udah packed siap ambil kalo sewaktu-waktu mau ke RS.

Hari seninnya (6/12) siang-siang gitu lendir yang keluar makin banyak, bukan keputihan biasa, tapi bening dan selalu disertai pingin pipis. Pernah baca di buku Ayahbunda kalo fase persiapan kelahiran itu ditandai dengan keluarnya lendir (mucus plug) yang sebelumnya menyumbat jalan lahir. Udah sms bidan Reni sama dr Tina juga, jawaban keduanya sama: mungkin ketuban pecah bu, segera dicek ke RS saja. Tapi entah kenapa feeling saya waktu itu belum waktunya, jadi agak bandel juga sih males ke RS (males kalo disuruh balik lagi). Masih agak positif thinking juga mungkin ini lendir keputihan kaya biasa waktu hamil tua,lagipula dirumah lagi gak ada sapa-sapa jadi ya udah, tunda niat ke RS sementara sibuk nanya sana sini soal signs of labor. Malemnya masih bisa ngerumpi sampe tengah malem sama nenek yang udah lama gak ketemu,haha hihi sama sodara yang juga lagi berkunjung kerumah.

Selasa pagi (7/12),pas bangun tidur sekitar jam 10an, pas liat CD kok berasa basah banget kaya abis ngompol tapi gak tembus ke baju atau sprei. Udah gak ada lendirnya, basah blas aja gitu dari depan sampe belakang. Sniff-sniff gak berbau apa-apa juga. Waktu nanya mama n nenek itu ketuban apa bukan kata nenek iya. Deg. Apa ini pecah ketuban? kok gak ada yang ngalir-ngalir gimana gitu paginya trus gak mules-mules amat juga. Ya udah akhirnya diputuskan hari itu cek ke RS, tapi kata mama mending langsung bawa barang aja barangkali disuruh langsung rawat jadi gak perlu bolak balik. Sempet sms suami hari ini mau cek ke RS, mungkin ayah bisa siap2.

Abis mandi, bersih2, makan siang, sekitar jam setengah 1 baru berangkat ke RS gak pake panik, soalnya gak ngerasa mules hebat apa gimana trus gak ada cairan yang keluar lagi. Nyampe RS jam 2, langsung bilang ke administrasi kalo saya mau cek ketuban dan udah mendekati due date. Dari situ saya dianter ke ruang persiapan di lt.2, cek kondisi dan rekam jantung dede. Jantung dede waktu itu agak lemah, kata bidannya dia lagi bobo jadi mesti dibangunin pake bel yang ditempel ke perut, belnya cukup kenceng karena begitu dipencet dede langsung melonjak gitu di dalem.

Sampe akhirnya sama bidan di PD, ketauan lah kalo saya udah bukaan 2. Maak, tegangnya bukan main. Saya langsung sms suami buat segera cari tiket pesawat kesini, emang sepanjang saya dirawat itu barang yang selalu dipegang adalah hp...bukannya mo sok eksis atau sok sibuk, tapi emang perlu banget buat saling ngabarin sama suami.

Bolak-balik dicek sama bidan dari mulai wawancara riwayat kesehatan suami-istri,rekam jantung dede sama cek kondisi ibu. Sambil nunggu, dilakukan pembersihan kaya pee dan pup (dikuras), cukur rambut kemaluan, trus disuruh ganti baju batik dari RS. Sekitar jam 3 lewat, salah satu bidan yang ngecek ngabarin kalo dia udah update dr Tina soal kondisi saya dan berdasarkan rekam medis, kemungkinan 50-50 itu makin cenderung ke SC (utamanya karena badan saya mungil,panggul sempit relatif). Saya sih udah pasrah mau apapun caranya yang penting dede keluar dengan sehat dan selamat, tapi mama masih kekeuh kira-kira ada kemungkinan usaha buat jalan normal dulu nggak.

Akhirnya jam 4-an, instruksi dari dr Tina buat mulai di-induksi. Kenapa langsung induksi, gak disuruh jalan-jalan atau ngapain dulu buat nunggu bukaan kaya proses persalinan normal biasanya, karena ternyata cairan tadi pagi itu memang rembesan ketuban takutnya makin banyak sementara dede posisinya belum kebawah betul. Dipindahin dari ruang persiapan ke ruang bersalin, trus dipasang infusan, fungsinya buat memancing bukaan n mengatur jarak mulesnya. Kata bidannya, ini partus percobaan dulu bisa normal apa enggak, kalo ternyata induksi ini berhasil mancing bukaan semakin maju, partus normal bisa dilakukan. Kalo udah abis max 2 labu tapi bukaannya gak nambah, ya mau gak mau SC.

Jam 5, masih bisa update twitter, nonton tv, makan, pipis, sms ngabarin temen2 minta doa. Di ruang partus sendirian, soalnya mama lagi balik dulu kerumah sementara mama mertua belum nyampe RS. Si ayah udah di bandara Juanda, lagi nyari tiket paling cepet buat kesini. Cek terakhir sama bidan, udah maju ke bukaan 4-5 dan mulesnya mulai bikin kelojotan. Buru-buru sms ayah bisi keburu gak bisa ngabarin lagi, saya ada di lt.2 sementara nanti dirawat di lt.4 kamar 409.

Jam 6 habis magrib, mama mertua udah dateng trus ngusapin punggung sementara saya udah mule kelojotan gak karuan. Para nakes udah mulai banyak berdatangan siapin peralatan dll, rame banget deh..beneran kaya persiapan mau SC. Gak lama kemudian mama dateng lagi ke RS, gantian ngusapin punggung. Bukaan diatas 5 itu mulesnya luar biasa, macam gabungan antara mules haid dan mules pingin BAB, tapi tambah sakit-sakitnya. Pingin nungging gak bisa, mau rada lincah juga tangan keiket sama infus, bener-bener cuma bisa balik kiri sama terlentang aja.

Lewat jam 7an, Indonesia vs Thailand udah mulai di tv. Masih bisa liat tapi pikiran udah siweur. Ayah sms katanya udah landing di bandara, kemungkinan sebelum jam 10 udah nyampe ke Bdg. Liat labu infus udah mo abis, kalo sampe abis trus ayah belum dateng, saya bakal mulai dioperasi n kita gak sempet ketemu buat saling menguatkan. Atau, versi optimisnya..saya udah keburu brojol, ayah gak akan sempet mendampingi :(

Jam setengah 8,pas bukaan 6,lagi ditahan-tahan sama bidan buat gak ngeden duluan, tiba-tiba ayah muncul sambil senyum...ajaib efeknya kuat banget sampe lagi mules berat gitu saya masih bisa nyengir lebar, susternya sampe nengok ke belakang n tanya "itu suami ibu?". Ayah langsung gantiin mama ngusapin punggung sambil bisikin kata-kata yang menguatkan (jujur gue lupa karena ingatan udah 10% saat itu).

Sampe bukaan 7-8, ini fase luar biasa...bidannya ngingetin kalo keinginan buat ngeden itu akan makin besar di saat-saat sekarang, tapi tetep gak boleh ngeden dulu..kalo mules banget tarik nafas biar bayinya gak kekurangan oksigen. Beneerr, frekuensi mules sekarang udah 2-3 menit sekali dan berasa ada lonjakan gitu dari rahim yang mendesak ke daerah jalan lahir yang refleks bikin pingin ngeden aja gitu. Tiap kali mulai ngeden, bidannya buru-buru ngusapin kaki sambil didoain, 'sabar ya buu..tahaan..tarik nafaass..', sementara perawat bolak-balik ngecek detak jantung dede dan mulai nyuruh atur nafas begitu detak jantungnya melemah. Samar-samar ngeliat mama lagi baca quran di kursi sebelah sambil terus mondar mandir di sekitar ruang partus. Mama emang memberanikan diri buat terus diem disitu, sementara mama mertua udah minta izin nunggu diluar karena gak kuat lihat yang melahirkan. Semuanya berasa samar, ya penglihatan, ya pendengaran...kaya melayang-layang aja gitu kebawa mimpi.

Sekitar jam 8-an (atau lewat, gak inget pasti), dr Tina dateng. Periksa, siap-siap semua perlengkapan, dan ngecek lagi bukaan. Syukurlah kata dokternya partus normal bisa dilakukan. Udah bukaan 9, mulai gak sadar diri saking sakitnya. Iya bener sih, kalo dibilang induksi tuh sakit ya memang menyakitkan luar biasa karena kita 'dipaksa' untuk mules dalam jarak waktu yang ditentukan. Pas lagi gini kadang keinginan menyerah pun muncul, ampuun..mau SC aja (tapi gak pernah kesebut, cm ada di pikiran). Alhamdulillah biarpun lagi sakit banget saya gak nyampe lepas kontrol kaya jambak-cakar ato ngomong yang enggak-enggak kaya yang orang sering ceritain. Sambil terus dibisikin 'kata-kata cinta dan doa' dari suami, saya ngucap dzikir dari dalem hati saking gak kuat lagi buat ngomong. Tiap kali nutup mata, suami ngingetin buat tetep sadar n jangan tidur. Begitu juga waktu saya nolak buat miring kiri habis terlentang, karena setiap perubahan posisi timbul lagi pingin ngedennya tapi lagi-lagi diingetin kalo terlentang bayinya takut kecekik. Suami juga berulang kali bilang 'inget dede bu..sebentar lagi kok, sabar ya sayang..' cuup *kening dikecup lama dan efek ajaib itu muncul lagi*

Kira-kira setengah 9 atau entah, partus siap dilakukan. Saya masih inget waktu itu suasananya cukup rame, beberapa suster, bidan, mama, suami ada disitu..tempat bayi juga udah disiapin di sebelah ranjang. Err, kaget kok tiba-tiba ada dokter cowo, ternyata itu DSA nya, risih juga sih sementara saya udah lepas jilbab n ngangkang berat gitu tapi ya sutralah emang ga bisa milih juga DSA nya mo siapa. Begitu semua udah siap, dr Tina mulai bimbing buat ngeden. "yak bu, kalo mulai mules ngeden aja ya"....begitu diinstruksi, sensasi sesuatu turun dari rahim dimulai..inget-inget latihan nafas pas senam hamil, tarik nafas..ngeden...keluarkan 3x. Beberapa kali ngeden, rambut dede udah keliatan keluar, tapi masuk lagi karena nafasnya kurang panjang. IMO, dr Tina professional banget ngejalanin tugasnya,dia gak segan-segan negur suster yang kurang sigap atau bidan yang tindakannya kurang tepat. Kaya misalnya waktu bidannya mo dorong perut dari pinggir ranjang, dr Tina berhenti dulu buat nyuruh bidannya dorong perut dari atas ranjang.

Gak tau lah gimana penampakan saya waktu ngeden itu, pasti jelek banget :p Saya emang agak kepayahan atur nafasnya, sampe dr Tina ambil vakum karena saya udah kehabisan tenaga (tenaga udah kolaps duluan pas induksi). Tapi whatever..ngeden terakhir waktu liat ke bawah, tangan dede udah keliatan diangkat sama dokternya jadi semangat n woooowwww....legaaaaaa banget waktu semuanya udah keluar. Darah yang keluar ngalir hangat ke paha, kaki..perut berasa langsung kempes n semua kelelahan gak kerasa lagi begitu bayinya diangkat n ditaro di atas perut. Ngeluarin tangisan pertamanya. Dede bener-bener nunggu waktu yang tepat buat keluar, pas beberes selesi, pas udah ketemu neneknya, pas ketungguin sama ayahnya. Kalo udah gini emak-bapaknya udah gak bisa nangis lagi, cuma ucap syukur Alhamdulillah semuanya lancar. 21.30 (pas peluit panjang Indonesia vs Thailand menang 2-1).

Habis diperlihatkan, bayinya lalu dibawa sama DSA buat diobservasi tes APGAR dll trus dibawa balik lagi buat IMD. Sementara IMD, dr Tina ngejahit bekas-bekas episiotominya, entah berapa jahitan *gak mo tau* tapi lumayan kerasa juga meskipun udah dibius banyak, tiap kali meringis susternya ngalihin perhatian ke bayi, tapi tetep berasa juga sih...

Beberapa saat setelah partus, semua orang beralih ke ruang bayi..saya dilatih buat bisa pipis, semacam potty training gitu lah sambil tiduran dipasang pispot portable dibawah bokong. Gak keluar juga pipisnya, akhirnya dipancing pake mm apa ya namanya..kaya selang gitu lah dan bisa keluar. Oh yaa..tepat saat itu juga saya mulai menggigil dan gemeteran. Kata susternya itu karena tenaga habis jadi lemes dan kedinginan. 1 jam kemudian, selesei jahit dan orang-orang udah pada balik ke ruang partus, dr Tina pamit pulang sambil nyelametin mama dan saya. How thankful i was to her.

Tengah malem, udah bisa dipindahin ke ruang rawat. Masih pake selang infus yang isinya cairan. Alhamdulillah kamarnya privacy banget n pelayanan dari nakesnya prima. Malem itu saya ma suami sama-sama susah tidur, kangen bayi kita yang ada di ruang observasi bayi... (Cntd)

3 comments:

  1. wew,good joob..asik ya melahirkan.kapan Agra punya adek?:D

    eh eh aku masih inget kata2 pak suamiku pas aku lg mringis2 nahan sakit(baca:teriak2 smbil gigit2)

    "ayo ayang,yg kuat ya,ntar kalo udah ta'beliin kue yg enak n mahal2"

    dan belum dilaksanakan sampe sekarang -_-"

    ReplyDelete
  2. gilee, masih trauma..nunggu Zayyan ber-adik dulu baru aku nyusul :D

    hayooo itu pak hakim coba ditagih udah lewat hari ibu...langsung tunjuk kue paling enak mbak, dua sekaligus!!

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com