Pages

33w pregnancy....dan sukses 3D!!!

Ketemu lagi dede bayiii..!!! Hahaha..padahal baru seminggu sebelumnya kontrol ke Hermina.

Jadi, mumpung si ayah sabtu kemarin (30/10) lagi ada di Jakarta dalam rangka bantuin saya pindahan ke Bandung, setelah selesai angkut-angkut dan pickup diberangkatkan ke Bandung, kita mampir dulu ke KMC yang jaraknya cuma 500m dari kostan :D

Ngapain periksa lagi? Selain pingin tau second opinion dari dokter lain ttg perkembangan dede, menghibur ayah juga yang minggu lalu gak bisa ketemu dede begitu juga jadwal kontrol 2 minggu kedepannya. Daan...semoga bisa 3D!!

Oke, KMC ternyata gak sekosong yang saya kira soalnya biasanya kalo kesini pas hari kerja. Sabtu ini banyak ibu hamil dan keluarga yang meriksain anak-anaknya. Antrian dr.Ridwan juga masih 2 orang sebelum saya, dan cukup lama juga nunggunya.. Unfortunately, lamanya nunggu itu berbayar kekecewaan karena dr.Ridwan saat itu gak lagi praktek di ruangan yang ada fasilitas 3d/4d nya. Bete, jelas..karena kata bagian informasi di depan dr.Ridwan bisa 3d hari ini, berarti gue dikecewakan. Akhirnya keluar lagi dari ruang praktek dan nunggu dr.Sherly di jadwal selanjutnya, tapi susternya bilang gak bisa hari ini karena udah ada 17 orang pasien dr.Sherly yang mendaftar.

Nay..gue gak bisa terima. Niat kesini kan memang mau cari second opinion termasuk mau liat versi 3d. Kalo ujung2nya liat 2d juga ya gak perlu kesini, tunggu aja jadwal kontrol di Hermina minggu depan. Dengan muka setengah merah karena pingin nangis en kesel, saya bilang ke susternya saya gak bisa kontrol di hari lain selain hari ini.

Akhirnya, si suster minta kita nunggu dulu sambil bawa masuk lagi buku kesehatan saya ke ruang praktek dr.Ridwan. Sambil nunggu itu, saya browsing2 mau cari RS lain aja yang bisa didatengin macem Sam Marie atau Brawijaya Hospital..si ayah udah nepuk-nepuk punggung nyuruh sabar kalo gak bisa ketemu dede kali ini. Saya kekeuh gak mau sia-siain momen yang udah susah-susah di-arrange.

Tiba-tiba, ruangan praktek di depan saya dibuka dan ada suster yang ganti name tag dokternya dari entah dokter siapa jadi dr.Ridwan. Pindah? Yak. Dr.Ridwan pindah ruangan praktek buat saya!! Horeee!! #pedebanget #biarin
Dengan agak malu, kita masuk lagi ke ruangan, casciscus dikit, oke..mari periksa.

Mwuaaaahhhhaaa...amazing!! Kali ini-kalo gak mo dibilang gagal juga-masih jauh lebih berhasil daripada kegagalan-kegagalan sebelumnya :p Dede sudah besaaarr...sudah pahibut (beribet, Sundanese-red) sama badannya, sama aktivitas pergerakannya sendiri, dan sama tali plasenta yang melintang disana-sini.

Karena kita penasaran sama mukanya,si dokter juga gencar melakukan pengejaran nyari gambar mukanya yang pas. Tapi berhubung dede aktif banget, setiap kali dikejar, dia ngelakuin pergerakan juga...pinter banget ngelesnya *hehe, kaya siapa yaa?* Pertama tali plasenta lewat depan muka, jadi cuma keliatan mata sama idungnya. Sambil nunggu angle yang pas, dokter nyusurin bagian-bagian tubuh yang lain, Alhamdulillah semua perkembangan lengkap, normal dan gak ada masalah. Jari kaki dan tangan kiri-kanan ada 5, besar kepala normal, kelamin juga confirm. Sempet ngintip lagi mukanya dede, kali ini dia lagi ngisep jempol, hihi...lutunaaa...oke, ambil gambar.

Kata dokter, usg 3d memang harus sabar..karena nunggu posisi bayi yang pas baru bisa diambil gambarnya. Emang iya sih, gara-gara dede aktif banget, dokternya sampe stress ngejar-ngejar angle..itung-itung ada kali 15-20 menit buat di usg doang. Dan jackpot-nya berujung pada...dede naikin kakinya ke atas jidat...nutupin muka! Baguuusss... Anakku, kamu ini pemalu atau mau kasih surprise buat ayah sama ibu, nak?? huhuhu.

Yah, perjuangan ini menghasilkan 3 print hasil usg; dede lagi isep jempol, tumit kaki dede, dan gambar muka yg kelewatan plasenta. Cukup hitam putih saja karena kata dokter sayang kalo print warna sementara hasil gambarnya kan gak terlalu bagus. Hmm, baiklaahh..minimal ada yang bisa diinget n diliat, hihi.

Dr.Ridwan, seperti biasa..diem-diem helpful, hehe. Pertanyaan agak lama berputar-putar di tanggal EDD,gara-gara saya lupa HPHT dan kalo diinget-ingetpun, it's really out of my head. Si dokter periksa-periksa hasil usg dari awal, dan nemuin beberapa tanggal yang bisa ditarik. Solusinya adalah, ambil tanggal EDD di kehamilan dibawah 20w..which is sekitar 11-16 Des. Moral of the story: kalo udah nikah dan merencanakan punya anak, jangan pernah kelewat satu bulan pun nyatet tanggal pertama mens dan periodenya, apalagi kalo suka gak teratur :D

Oh ya, karena hasil gambarnya gak gitu bagus, charge yang dikenakan juga bukan charge 3d, tapi charge. Jadi total sama biaya dokter 225rb+usg 150rb = 375rb saja. Kalo harga 3d aslinya disini sekitar 400rb-an. Terima kasiiihh, KMC ^__^

Ya udah lah,cukup ya penasarannya. Karena kalo mo ngusahain 3d juga di Bandung agak susah, apalagi kalo mesti ke Jakarta. Kita tunggu aja, 6 weeks to go, Insya Allah. We're just speechless to express how happy we are with you, dear baby...

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com