Pages

Lebaran 1431 H

Alhamdulillah, tiba juga di bulan Syawal. Sedih karena Ramadhan berakhir, tapi mudah-mudahan berkahnya selalu tercurah sepanjang tahun.

Ini lebaran pertama saya dan suami, plus calon anggota keluarga baru kita di dalem sini :) Tadinya nyaris 4 tahun berturut-turut lebaran sendirian lagi, karena ayah, sebagai building engineer, giliran bertugas di hari raya dan liburnya cuma hari pertama doang. Jadi, daripada cuma bisa pulang 1 hari dengan jadwal padat merayap, diputusin ayah gak usah pulang aja tapi nanti ambil cuti habis lebaran. Sampe H-7, masing-masing dari kita masih mencoba berlapang dada sama keputusan itu, sedih sih..tapi ya udahlah..ayah lagi ikhtiar beribadah buat keluarga kami, saya berusaha jadi istri yang supportive aja, bersabar sama keadaan yang yakin cuma sementara ini.

Tapi hihi, H-5 ayah sms, merengek-rengek pingin pulang lebaran sama kita. Gak tega juga ngebiarin dia lebaran sendirian, kalo saya sih masih ada keluarga. Alhamdulillah, jalannya ada. Harga tiket standar kaya pulang biasa, Lion Air pp dapet harga 715rb (besoknya ngecek malah bisa dapet 650, glek!). Walaupun sambil manyun karena mesti ngeklik first flight di hari kedua, saya berdoa semoga pas malam takbiran ayah pulang gak kena traffic gila-gilaan ke bandung dan masih bisa nyampe rumah sebelum tanggal 1 syawal.

H-2 malem, saya udah nyampe Bandung dengan lancar bebas hambatan, thx God, perjalanan Jkt-Bdg standar 3 jam aja. H-1 saya masih beberes rumah n bikin kastengel sampe malem. Pulang ke bandung alhamdulillah masih bisa bawa baju baru buat mama, papa, sama buat suami hasil hunting di Tn Abang-Pejaten Village-mal Ambassador. Ayah nyampe Soe-hat jam 7 malem dan nyampe rumah setengah 11. Duh, alhamdulillah banget semuanya dilancarin. Padahal kalo inget taun lalu, perjalanan jkt-bdg aja nyampe 5 jam.

Hari H lebaran dilewatin sama kesibukan yang sama; berebutan ke kamar mandi, nyetrika baju lebaran (gak pernah belajar buat nyetrika malemnya deh, heran!), dan milihin kertas koran buat dipake alas. Ibu-ibu mah biasa kebagian pergi terakhir, soalnya urusan dapur masih diurusin biar pas pulang sholat siap makan. Tapi jadinya gak pergi bareng ke lapangan bareng ayah, ayah pergi bareng papa duluan. Saya pergi bareng adik jam setengah 7, udah telat..cuma kebagian khutbahnya aja.

Pulang sholat Ied, seperti biasa..ritual salam-salaman dari tetangga ke tetangga. Pas itu masih kecewa sama ayah soalnya gak nungguin pergi sholat bareng, kan ini lebaran pertama kita gitu loh pingin ngerasain jalan bareng suami di hari raya. Begitu nyampe rumah, ayah nyamperin mau salam..mwaaaa...langsung bocor nangis sesenggukan di depan ayah...nangis karena ngerasa banyak banget dosa sebagai istri ke suaminya, nangis karena belum bisa jalanin peran istri sepenuhnya, nangis karena pingin banget jalanin rumah tangga yang normal bisa bareng-bareng dan membangun keluarga sakinah sama-sama, nangis karena setiap saat perasaan campur aduk timbul tenggelam antara khawatir, takut, sedih, seneng yang bikin emosi kadang naik turun gak karuan dalam setiap komunikasi kita. Nangisnya gak kekontrol lah, nyaris meraung-raung kaya macan kalo aja punggungnya gak ditepok-tepok dan ayah gak ikut nitikkin air matanya juga. Satu janji kita berdua, taun depan kita harus udah sama-sama, mau dimanapun itu (amin, ya Allah).

Habis salam-salaman sama ortu, makan lebaran dan nerima beberapa tamu dirumah, kita berangkat kerumah mertua. Salam-salaman lagii, kebetulan lagi banyak sodara ngumpul jadi sekalian pamer perut gendut :D Beres silaturahmi kesana sini, mo nyari pancake es krim tapi gak nemu, jadinya ke BSM makan Sour Sally sekalian beli bahan makanan buat dimasak dirumah. Sengaja cepet-cepet pulang kerumah biar ada waktu buat santai sama-sama sebelum ayah berangkat lagi ke bandara tengah malemnya.

Hari kedua lebaran, ayah udah kembali sibuk kerja sampe malem. Hari-hari berikutnya berlalu kaya biasanya, mampir-mampir sodara, makan, dan euforianya kembali berakhir. Lebaran kali ini, emang gak semeriah seharusnya, tapi Insya Allah membawa berkah buat kita semua. Taun ini juga baru pertama kalinya saya bayar zakat sendiri, berhubung dua taun berturut-turut masih dibayarin mama dan tahun-tahun sebelumnya masih 0 penghasilan. Zakat buat bertiga, sekalian fidyah 13 hari gak puasa kemarin.

Subhanallah, banyak banget yang bisa dipelajari tentang ibadah tahun ini, belajar jadi istri dan ibu sekaligus, juggling jadi single parent sesekali dan belajar hidup mandiri dan prihatin. Kasihan sih sama dede, tapi hal-hal yang dikhawatirkan sebelumnya tentang hidup sendiri alhamdulillah gak terjadi sama sekali. Kuncinya cuma satu: ikhlas aja jalanin semuanya, insya allah selalu ada berkah yang dipetik.

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com