Pages

long distance part 3 : Jakarta - Malang


To truly love something, you must first give it a chance to fail. If it survives, it is going to be stronger than ever. Distance is pure proof of this, and forever we will love if we survive.
Jadi, libur paskah kemarin, saya nganter suami pindahan ke tempat tinggal barunya. Kota Malang. Kota di Jawa Timur dengan hawa yang sangat tidak 'njowo, tapi malah mirip 'mbandung -- adem , semilir dan agak semriwing kalo tidur gak pake selimut. Lokasinya masih di Kabupaten Malang sih, belum nyampe kota-nya banget..but it's much more more better than Surabaya yang puanasnya aje gile *dan mungkin saya gak akan mengizinkan suami buat kerja disana...ogah!*

Brak brik bruk, mendadak traveling menjelang long wiken memang gak ada untungnya, tiket melambung, seat juga rebutan. Sukur-sukur, H-2 sebelum berangkat,dapet Mandala corporate rate. Tiket balik Lion Air Surabaya-Jakarta sudah dipesen duluan tempo hari, mengingat kalo kepenuhan saya emoh banget mesti pake bis atau kereta balik sendirian.

Untung masih ada si untung (Alhamdulillah, ya Allah...masih dilancarkan jalannya), nyampe disana bisa mampir dulu ke rumah sodara jauh suami, numpang nginep sekalian ditemenin cari kost sabtu paginya. Sementara saya hangover berat dari mulai nyampe hari Jumat, indikasi fatigue dan migren berat. Malam sebelumnya abis lembur di kantor sampe jam 2 pagi dan gak berani tidur senyampenya di kost...takut bablas. Alhasil, di Mandala kepala saya keleyengan banget pleuuss...suara mesin Mandala yang berdenging bikin pengeng di kuping. Perfect torture.

Sabtu sore, baru mulai pindahan ke kost yang baru. Kamarnya paling 4x3-an, kamar mandi luar, ada kasur, lemari, meja-kursi. Harganya cuma 200rb, sepertiganya harga kost saya di Jakarta. Demi kenyamanan tidur malam harinya, sore itu juga kami langsung ke kota buat beli perabotan, perlengkapan bersih-bersih, piring-gelas, tissue, pengharum ruangan, kapur barus, dsb. Lanjut makan malem di BeBeQu, entah jalan apa. Cukup 50rb saja buat nasi hainan, bebek peking panggang satu porsi buat berdua plus sayur sawi putih sama lemon hangat...

I always enjoy taking care of my family, me and hubby. Doing household works with him, amaze me about how great us can be as a family... Kamar yang tadinya lembap dan berdebu, sudah bersih, harum dan siap dihuni. Kalau sudah memastikan keperluan dan perabotan sehari-hari sudah cukup representatif dan dia sudah cukup nyaman dengan kamar barunya....baru deh, tenang rasanya mo balik ke Jakarta.

So, inilah kami. Rumah tangga sepanjang Malang-Jakarta. Bayangan bisa tinggal bareng nampaknya masih mimpi belaka.. Terus terang, saya gak pernah excited sama keputusan kaya begini. Kalau waktu pacaran gak bisa protes pacar mo kerja kemana aja, sekarang juga gak ada bedanya. Bedanya hanya dulu dia melakukannya untuk diri sendiri dan orangtuanya, sekarang dia melakukannya untuk saya, keluarga kecil kami.

Saya juga gak tega lihat muka suami yang girang dapet kerjaan disana, jobdesk yang lain daripada yang biasanya dia kerjakan, waktu kerja yang lebih fix dan kesempatan yang lebih besar buat mengembangkan dirinya. Waktu dia minta pendapat saya tentang tawaran ini, saya gak kuasa bilang 'enggak' walopun perut mendadak mules, pingin mukul-mukul tembok, nangis meraung-raung. For his own good, saya ikhlas. Kita jalanin dengan ikhlas. Mudah-mudahan lewat pintu yang ini, bisa dibukakan pintu lainnya ke depan.

Berat untuk bilang bahwa kami senang seperti ini, tapi juga gak mudah bagi kami untuk mengeluh. Belum saatnya mengeluh, atau bahkan tidak pernah ada kesempatan buat mengeluh.

1 comment:

  1. wah wah..semangat va..demi keluarga Kecil yg bahagia..hehe...
    wiet baru balik ke duri stlh 3 mggu di bdg...kangenn suami c..tapi malah pengen balik lagi ajaa ke bandung...hiks..g bersyukur kah aK??

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com