Pages

semoga cepet hamil ya!

Iseng-iseng chat di Omegle gara-gara ngantuk berat di kantor, ada stranger yang masuk, "hi, i'm 19 m, england"............saya sempet tercenung bbrp detik waktu bales "hi, 24 f, ind". hiks, jauh banget....just can't believe it's true i'm 24 now... :(

Ah,gak penting, cuma intro doang...

So, talking about birthday..saya nggak ngitung berapa rasio presentasenya, tapi most of the yesterday wishes says "selamat ultah yaa..semoga cepet dapet baby, banyak  momongan, cepet hamil....".

Yes, so the baby really does matter. Now. Tahun 2010. At my 24th age.

Padahal, tahun lalu wishesnya masih pure-pure aja, "semoga sukses", "sehat selalu dan bahagia", dan all the best lainnya...gak ada sama sekali nyerempet kawin, apalagi baby. Sekarang...hampir setiap wish yang mampir via fb, sms atau telepon memanjatkan doa yang sama: go get the baby soon!!

Emangnya gampang ngejadiin anak! Ha? coba gw tanya...emangnya cuman tinggal guling-guling bareng suami, trus besok2nya perut lo buncit gitu aja??

Sumpah. Malah napsu jadinya. Er..saya lebay ya?

Itu doa yang baik, tentunya..anywy thank you gitu loh didoain yang baik-baik, didoain dapet  rezeki (anak juga rezeki toh?) dan didoain jadi keluarga yang lengkap terdiri dari ayah, ibu dan anak-anak yang lucu dan sholeh. Tapi sedih juga, kok jarang ya dapet wishes yang mendoakan saya secara personal, ucapan-ucapan semoga sukses, bahagia, makmur, jaya, sentosa dsb udah cuman jadi embel-embel kecil di balik 'big wish' yang itu.



Mungkin sekarang sudah bukan waktunya egois lagi. Sekarang waktunya satu doa untuk sepaket; saya, suami, dan (calon) anak-anak. Tapi, yang berulang tahun bukannya cuma saya ya? yg umurnya 24 tanggal 12 Maret 2010 di keluarga bukannya cuma saya ya? jadi, boleh dong kalo saya minta didoain buat saya pribadi...minta doa buat saya sebagai individu aja deh..yang hari itu memang butuh didoakan.

Lagian, kenapa sih yang baru kawin selalu ditagih-tagih punya anak (topik mulai bergeser yaa). Rasanya mereka belum puas kalo liat saya belum punya anak, belum afdol gitu jadi keluarga. Lah, nagih anak gak sama kaya nagih utang, yang bisa diusahain pelunasan dalam jangka waktu tertentu. Ya saya sih gak tau ya susah apa enggaknya bikin anak, belum ngerasa ngoyo atau gimana...tapi sampai saat ini buktinya belum jadi anak ya apa mau dikata.

"rezeki sih emang Dia yang nentuin, tapi kamu juga usaha dong, Rel..." kata seorang teman yang tengah hamil muda waktu dicurhati masalah saya di atas. Saya bilang, saya bukannya gak usaha, tapi memang gak ngoyo bikin anak. Walaupun suami sering bilang 'punya baby lucu kayanya ya, say', saya gak ngerasa diburu-buru, suami juga gak pake lembur bikin anak, ya biasa ajalaaah..sedikasihnya, dikasih alhamdulillah, belum dikasih ya sabar...gak ada tuntutan juga, gak ada rengekan dari ortu minta cucu, tenang ajalah..sabar, kalem...

Jackpotnya lagi, ini temen dicurhatin malah makin menjadi-jadi ngenye' nya.. Kebetulan, minggu lalu saya cek ke dokter tentang keluhan anyang-anyangan saya selama dua minggu terakhir. Dokternya bilang, untuk menghindari infeksi tsb salah satunya adalah segera membersihkan diri setelah selesai berhubungan (adult talk ini ya, red) alias jangan menunda-nunda buat pipis selesai 'itu'. Membasuh diri sesegera mungkin akan meminimalisasi kemungkinan kuman yang menyebar dan kebersihan tetap harus dijaga.

"Oh, elo langsung pipis kalo udah selesei itu?" tanya si teman "hihihi pantes aja susah hamil...kalo abis gituan ya mending langsung tidur aja, gak usah pipis segala..biar spermanya masuk ke tuba falopi..." dsb dsb...saya nguap gak jelas. "ya terserah siy, kalo lo kaya gitu terus ya gak bakal hamil-hamil" katanya plus emoticons ngakak menjengkelkan.

Beuh...daripada daripada ya, saya sih mending berobat sampe selesei dulu, sehatin dulu ini badan..bukankah pencegahan itu juga termasuk persiapan dalam menyambut kedatangan baby? jadi ya jangan protes kalo saya gak hamil-hamil, jangan nanya-nanya kalo saya belum beranak, dan jangan berasumsi yang enggak-enggak kalo di bulan ketiga pernikahan saya, nggak ada tanda-tanda kehamilan....

Ayo doong..buat semuanya normal aja. Tujuan saya menikah kan bikin hidup jadi lebih baik, mengharapkan ridha atas komitmen yang saya jalani dengan seseorang, menghalalkan terbukanya hijab, dan pingin hidup dengan tenang. Ya, pingin tenang...tanpa dirongrong tuntutan ini itu.

Ngurusin keinginan berdua yang sejibun aja udah repot bok, apalagi ditambah wishlist dari orang-orang yaaa... Kalo pada waktunya saya udah isi saya pasti bilang kok, gak bakal ditutup-tutupin...tapi saya juga nggak perlu woro-woro kan kalo kami selalu berusaha tiap hari biar punya baby???

Please deh...daripada nanya-nanya terus, situ aja yang hamil, gimana? lama-lama jengkel juga lhooo ditanyain begituan mulu...

No comments:

Post a Comment

 

Blog Template by BloggerCandy.com