Pages

tinggal dirumah mama

Ha...senangnyaa..akhirnya, suami berani pulang kerumah mama sendirian tanpa saya..setelah sebulan ini kalo kemana-mana ngintil terus, mau makan malem kebawah harus sama saya, mau nyuci motor di depan harus ditungguin...weekend dirumah saya, seharian ngetem di kamar, paling banter nonton tv di atas, kalo dipanggil buat sarapan sama-sama baru mau kebawah, itupun mesti saya tarik-tarik. Ah cupu emang...

Yah, problem in common deh buat penganten baru yang belum punya modal rumah sendiri kaya saya. Tinggal mondar-mandir dari rumah mertua ke mertua. Latihan adaptasi bergantian. Mostly sih saya masih mendominasi untuk merayu suami supaya tetep pulang kerumah mama, meskipun siangnya seharian dirumah mertua.

Mertua sendiri sih nggak pernah maksa buat tinggal bareng mereka. Seminggu sebelum nikah, camer sebetulnya udah nyiapin tempat tinggal di Soreang. Itu sebetulnya rumah keluarga, cuma ditinggalin sama kakak ipar n istrinya, masih banyak kamar kosong. Kamar yang buat kita udah dipasangin wallpaper, ditaro spring bed queen size, tv, lemari. Tapi haduh, kok saya males yah...Soreang bo, jauh aja...susah kemana2, lagipula...hmm, nggak tau ya...tapi sampe saat ini saya masih belum rela meninggalkan "comfort zone", which is, rumah mama tercinta.

Sempet sih, merasakan ketidaknyamanan tinggal dirumah orangtua. Seperti misalnya, mama cukup bawel dengan ngasih tau saya harus melakukan ini itu. "kalo suami dateng, siapin makanannya", "pagi-pagi tuh biasain bangun pagi..biar bisa siapin sarapan suami" dan blablabla kalo..harus...lainnya.

Jengah juga sih...malah kadang saya biarin aja kalo suami masak mie sendiri, atau suruh ngupasin melon buat disajikan ke keluarga. Walaupun mama berbisik-bisik "kamu gimana sih.." saya cuek bebek ajalah. Saya dengan ikhlas senang hati suka kok melayani dia, tapi jangan jadi kebiasaan...nanti dia jadi suami manja, gak mandiri *justifikasi yang beralasan*.

Yah, less or more...rumah mama masih jadi tempat paling menyenangkan kalo pulang. Makan udah dimasakin, cucian dicuciin, kalo perlu apa-apa, si bibi masih siap sedia nan setia meladeni seisi rumah. Memang tinggal berdua akan terasa lebih menyenangkan sih, tapi huuuu....kalo belum ada mesin cuci, kalo belum ada kulkas, kalo belum ada gadget-gadget yang assist pekerjaan RT, mending nabung dulu aja deh...hehehe.        

2 comments:

  1. waaah enaknya masih bisa tinggal ama mama.. kalo aku dari awal terpaksa tinggal berdua en modal awal untuk ngisi rumah emang ga kecil, walopun cuma beli seperlunya aja..itu juga harus belajar masak sekilat mungkin supaya bisa masaki suami..hufff berbahagialah dirimu yang masih bisa bermanja2 ama mama say..:D

    ReplyDelete
  2. waa...kalo boleh milih ya mending langsung tinggal berdua, grace..meskipun susah payah aku mau jalaninnya, cuma karena keadaan gak memungkinkan buat langsung tinggal bareng, jadinya nomaden gini dulu T__T

    ReplyDelete

 

Blog Template by BloggerCandy.com