Pages

Catatan (telat) Lebaran 1435H

Mau ikut postingan lebaran tapi kayanya telaatt betuull...
Tapi mau cerita sedikit aja deh buat arsip *duile kaya bakal dicari-cari* 

Lebaran tahun ini kita nggak mudiiikk.... 
Pertama kali lebaran di rantau, lebaran sendiri, eh berempat, eh berlima ajaa... 
Rasanya yaa...hhmm, Ya melloooww...

Terutama kalo liat postingan teman-teman socmed yang berfoto sama keluarga besar, kayanya rameee, seruuu, makan besar, makan enak, dan ngumpul heboh. Gitu juga pas mamah bbm foto keluarga besar, yaahh gitu deeh...iri-iri gimana gituu

Tapiiii, tetep hepi ending doong. Karena banyak yang bisa disyukuri dari berlebaran sendiri.

Berkah pertama, Alhamdulillah, ayah tiba-tiba dapet hidayah inisiatif ngajakin bebenah rumah. Dimulai dari angkut-angkutin "beban" sisa renovasi terakhir. Pasir dikarung-karungin, batu bata diberesin, halaman yang nyaris jadi hutan lindung dibabat habis trus tutup pake paving block. Plus, ngecat depan rumah yang udah buluk banget selama 2th dari sejak pindah..yang ngecat ya ayah sendiri, dibantu (baca: direcokin) anak-anak. Di dalem juga gue beberes barang useless, dapet sekardus gede dan beberapa karung sampah rongsokan.. Setelah semua diangkut, rasanya sih idup lebih efisien aja gitu dengan tidak menyimpan "sampah" di rumah.      

Berkah paling jackpot ya gue jadi bisa bikin masakan lebaran, meskipun ala-ala dan bolak-balik nyontek resep, tanya sana-sini. Lumayaann....menu lebaran sederhana bisa juga tersaji, biar tetep kerasa suasana lebarannya.
ketupat, rendang, sambel goreng ati, mac schotel, kerupuk udang, thai tea, fruit salad
Siapa yang nyangka gue bisa bikin rendang, haha...seumur-umur ga kepikiran bikin rendang sendiri karena males rumit. Udah nyimpen kontak Sederhana terdekat buat mesen rendang 2kg buat lebaran, udah survey warung-warung yang bisa dipesen bikin lontong sayur. Pokoknya udah siap pesen semua deh...

Sampe akhirnya H-7 kepikiran buat masak sendiri aja. Dimulai dengan niat, dilanjut beli tabloid Saji edisi spesial resep-resep lebaran, trus nyusun menu sendiri yang kira-kira bahannya gampang dan masaknya bisa sambil nyambi-nyambi yang lain.. 

Tapi rata-rata sih menu lebaran mah bisa nyambi ya, soalnya daging direbus, hati sapi direbus, ketupat direbus, sementara itu jadi bisa potong-potong kentang, bumbu, goreng kerupuk, dsb. 

Ya jadilah menu seperti di atas. Ready dari malam takbiran. Hari H cuma bikin fruit salad sama iced thai tea. Alhamdulillah yah, cucok...nggak gagal lah, karena toh ludes-ludes aja *yaiyalaaah gak masak lagi sampe tiga hari kedepan :p 

Berkah lain juga kita jadi bisa silaturahmi sama tetangga-tetangga di sini. Aslinya sih komplek sepiii banget karena rata-rata ya perantauan juga. Tapi di gang ini ada beberapa orang tua yang jadi host mudik keluarga besarnya dan beberapa tetangga yang baru mudik sehabis sholat Ied. Jadi masih bisa keliling salam-salaman, icip-icipan kue.        

Tadinya sih pengen silaturahmi juga ke temen-temen gue di sini, tapi nggak jodoh waktunya. Ya udahlah hari lebaran kita puter-puter aja, eh masih sempet tidur siang ding ngecas badan yang beberapa hari terakhir dibawa begadang. Bangun tidur nyari bakso buat makan sore, unfortunately yah si Bakso Sumsum favorit tidak melayani pembelian umum, cuma terima pesenan, dan Bakso Cak Kar fenomenal juga tutup huhu penasaran deh akhirnya nyangkut di Bakso Cak Man yang udah pastilah buka.    

Ternyata jalanan di kota sih sepi dan lancar bangeett, yang tadinya gue kira Malang bakal macet abis karena jadi tujuan mudik. Cuma beberapa titik aja yang padat merayap misal di kampung-kampung atau jalur mudik. Selain itu juga toko-toko ato tempat makan malah banyak yang tutup ini entah ya mungkin di sini orang cari uang nggak segiat di kota metropolitan yang mau lebaran kek, mau lagi ada demo kek, jualan tetep jalan demi pemasukan.  

Hari kedua lebaran, kita jalan-jalan ke Surabaya pake kereta api Penataran Ekspress jam 5 subuh. Kenapa nyubuh? karena kereta ekspress cuma ada 2 jadwal, subuh dan sore. Syukurlah anak-anak mau diangkut subuh-subuh karena semangat mau naik kereta ke Surabaya.

turun kereta muka bantal
Nyampe stasiun Gubeng jam 7 pagi, gejeee....untung gue udah bekel macschotel dan apel buat sarapan dulu di Alfamart sambil ngopi-ngopi. Sebenernya ke Sby ini gak ngapa-ngapain sih, berhubung gak tau jalan juga dan gak ada siapa-siapa yang bisa dikunjungin, jadi ya niat main aja thawaf dari mal ke mal yang gampang. Hasilnya seharian ngebolang,  jadi tau Grand City sama Tunjungan Plaza (yang cuma kuat ampe TP-3 aja), tau taman Bungkul yang dapet penghargaan UNESCO, liat taman-taman kota lain yang bagus banget jadi gak berasa kalo Sby itu puanasnya luar biasa. Seriously dulu gue underestimate Sby, yang kebayang adalah panas, panas, dan dolly. Bu Risma emang hebat banget bisa nyulap Surabaya jadi sebagus ini.     

Pulang dari Sby jam 7 malem, nyampe rumah lagi jam 9an...tepar to the max. Tapi seneng liat anak-anak seneng cerita naek kereta, naek bis, dan pulang bawa oleh-oleh mainan hasil diskonan Toys Kingdom.

Besok-besokannya kita nyantai aja dirumah menikmati liburan, nunggu-nunggu kabar kapan si bakso kesayangan buka karena ternyata ampe hari Jumat pun Malang masih sepi-sepi aja, tempat makan masih sedikit yang buka dan sport center tempat berenang anak-anakpun belum beraktivitas lagi. Nampaknya trend taman kota udah merambah kemana-mana ya, tepuk tangan buat para walikota yang hebat. Sekarang Malang juga punya taman kota yang ada fasilitas playground outdoor, sand-like area, jogging track, bahkan yang ada watersplashnya, free. Lumayan buat ngajak main jauh-jauh dari playground mall yang sejamnya mihil, parkirnya mihil.

Emang ya, liburan itu kalo dinikmati kerasa sebentar. Karena akhirnya yaahh, back to routines dan fokus kembali beralih ke persiapan anak ketiga.... Ctd.

Merbabu Family Park
Me and babies and bump
Taman Trunojoyo, depan stasiun kota

Random Post #123

Berhubung gak yakin bisa konsisten posting tiap bulan, cerita tentang kehamilan ketiga ini direkap aja dalam random post sekarang. Meski kurang terkonsep due to tight schedule sebagai ibu negara alias banyak cucian, tapi kalo dilewat kan sayang ya setidaknya ada sedikit dokumentasi buat third utun.

DSOG fave baru
Seperti yang pernah ditulis bahwa kita baru ngecek kandungan pas usianya udah 13w..berarti pertemuan saya dengan DSOG juga gak bakal lama-lama amat dong (mudah-mudahan gak ada pertemuan insidental karena kasus khusus).

Trus berdasarkan pengalaman yang Alhamdulillah lancar aja sebelumnya, saya balik kontrol ke Melati Husada, tapi sekarang nyoba ke dr.Maria Ulfa, SpOG. Pertimbangannya, dokter ini reputasinya juga sama baiknya sama dokter yang dulu, konon katanya beliau emang sengaja dikader sama dr. Nuke, dan dr.Nuke sendiri sekarang buka prakteknya di rumah, masih dengan no booking minimal 2 minggu sebelumnya. Bagi yang hamil ketiga mah yang penting dokternya enak lah karena (mungkin) kali ini saya nggak akan bawel karena awam tapi lebih karena kekurangan pengalaman yang sudah-sudah.  

Jadwal prakteknya juga siang, lebih efektif dan efisien kalo pergi kontrol bawa anak-anak ataupun harus sendirian. Ternyata iiihh yaaa....dr.Maria ini menyenangkan banget, komunikasinya lancar jayaa, saya bisa curhat lama tentang dua kehamilan sebelumnya, kasus-kasus yang dihadapi dan dia nanggapin semuanya dengan santai dan tenang. Termasuk juga membebaskan mau minum vitamin apa aja yang ada, karena menurut dia vitamin yang didapat secara alami sudah cukup, gak usah dilebih-lebihkan. Minum susu juga ya kalo suka silakan kalo engga, gapapa. Dia menaruh perhatian atas beberapa kekhawatiran saya, termasuk ada riwayat UDT, tapi juga menenangkan bahwa selama dalam pantauan semua akan baik-baik aja. Trus berulangkali dia meyakinkan saya meskipun ini kehamilan ketiga dengan jarak hanya 2tahun-2tahun, everything is fine, tetap bisa melahirkan normal dan tidak ada kendala yang serius atas keluhan-keluhan selama ini selain kecapean aja.  

So, this is her. Udah gak mesti ganti-ganti dokter lagi deh kalo gitu...

Another him.
Anak-anak saya kebetulan gak pernah malu-malu nunjukkin gendernya, hihi...selalu ketahuan dari usia 4 bulanan dan gak berubah sampe lahir. Yang ini juga di 18w udah mamerin 'monas'nya meskipun baru setitik, baru pas 22w keliatan lebih jelas lagi dan lebih yakin.

Heu, yaa..gimana yaa..akibat dadakan juga kita jadinya gak sempet memprogram kehamilan anak cewe dari awal, padahal dulu udah diniatin kalo dikasih rezeki anak ketiga mau diprogram aja biar gak penasaran. Sekarang apa ya, gak bisa berkata-kata jugaaa.. 

Seneng ya tentulah seneng, karena yakin Allah pasti udah menakar semuanya buat saya, emang kebayang lah gue bakal sebawel apa kalo punya anak cewe, jadi mungkin ini yang terbaik yang saya sanggupin. Antara khawatir gimana ngurus tiga calon pemimpin keluarga, tapi juga mellow mikirin kalo gak ada anak cewe, nanti gue siapa yang ngurus di hari tua huhuhu.

Que sera sera. Ya takdirnya mungkin udah gitu ya, wallohualam, berusaha aja, apapun itu juga pasti udah ketakar sama Allah.          

Apa kabar kakak-kakak?
Waktu disounding udah gak boleh lagi main kuda-kudaan di punggung ibu, gak boleh loncat-loncatan di perut ibu karena isinya ada dede bayi, kelihatannya sih mereka excited dan nurut-nurut aja. Biasanya kalo Ali mulai naik ke perut ibu, Arraf ngingetin  "de, jangan de, ibunya sakit...kasian" trus Alinya nurut aja gitu turun lagi sambil membeo "ibu, takit...bayi (ibunya sakit, ada bayinya)"

Kayanya anak seumuran kakak Arraf (3.5y) udah cukup ideal yah kalo punya adik lagi. Udah bisa diajak ngobrol dan cerita tentang bayi. Tiap kontrol dia antusias banget dan bercerita sendiri lewat hasil USG, trus dia nanyain foto kakak waktu di dalem perut ibu mana. Trus dia kepikiran aja gitu bahwa di perut ibu ada lubangnya tempat keluar dede bayi. Trus mungkin sering liat gambar atau tayangan ibu hamil dengan ilustrasi bayi di dalem kandungan, dia jadi suka ngarang-ngarang cerita di dalem perut bayinya lagi nungging, lagi jungkir balik, lagi bobo ngorok, dll....  

Suatu saat dia ngingetin saya, "ibu..jangan lupa minum susu ya. Minum Engmum (anmum)" :')

Sedangkan kakak Ali (22m), yah gitu deh..ngikut-ngikut aja gimana kakaknya. Tapi dia udah bisa bedain antara bayi sama dirinya sendiri, dia nyontohin kalo bayi tuh jalannya merangkak, nangisnya oek-oek, trus yang suka ngompol itu bayi.

Nanti jarak Ali ke adiknya sih pas 2th, masih lebih tua dari Arraf ke Ali. Bedanya dulu Arraf udah lancar ngomong jadi bisa ngasih pengertian lewat komunikasi verbal, sedangkan Ali saat ini belum terlalu fasih ngomong tapi secara sikap dia cepet ngerti dan cukup mandiri.

Soal weaning atau tandem, belum mutusin enaknya gimana. Apakah weaning dulu, atau toilet training dulu, keduanya sama-sama challenging. Ali udah jarang nen sih sekarang-sekarang, hanya kalo mau bobo siang-malem aja. Kadangpun bobo dikelonin ayah juga bisa, baru tengah malemnya nyariin nen, atau kalo awalnya nen, malemya kebangun digendong ayah bobo lagi, atau blas gak bangun-bangun sampe pagi.

Ah, semoga toddler-blues dulu gak kejadian lagi sekarang...kalo diinget-inget lagi berasa bersalaaahh banget. They're just babies, mudah-mudahan bisa lebih bijak lagi jadi seorang ibu.

Keluarga + sosial 
Ya terus terang aja sejujurnya rada sungkan mau woro-woro hamil ke temen-temen, kok ya basi aja gitu si rella hamil lagi, yaelah subur, hahah...dan iya gitu persis komentar mereka, antara lain "subur banget, ceu..", "emang gak kb ya?", "emang sengaja direncanain rapet-rapet rel?", atau "dulu KB apa? ooh pantes kebobolan..."

Tapi secara gak langsung juga dari status-status BBM, atau postingan di sosmed, khalayak akhirnya tau juga dan beberapa nanya langsung...nah lebih enak jawabnya kalo gini hihi. Ada sih yang berupa nyinyiran semacam "ya ampuun, kerjaan lu..gak ada yg lain ya selain bikin anak mulu?" atau "indonesia udah padet ciin, nambah-nambah penduduk ajaa". Ya udah. Aku rapopo. 

Bagian yang paling susah adalah ngasih tau ortu sendiri, ortu ya, bukan mertua....banyak galaunya, terutama kalo menyangkut harapan dan kekecewaan. Mau gimana ngasih taunya, gimana atur kata-katanya, gimana jawabnya, trus gimana nyikapinnya kalo responnya begini begitu. Agak lucu sih ya mengingat biasanya kabar punya cucu itu adalah kabar menggembirakan, sementara lidah dan tangan saya kelu tiap kali mau bilang baik lewat telepon atau bbm. Cuma kan gak mungkin disimpen lama-lama juga, cepat atau lambat keluarga harus jadi yang paling tau daripada pihak lain.

Ya memang seperti yang diduga respon pertama sangat dingin, ini saya paham betul alasannya, cukup bikin sedih dan kepikiran terus sih.. Syukurlah ke sini-sininya suasana mulai mencair dan udah hepi ending.  


Kalo tetangga-tetangga sini berhubung mereka menyaksikan langsung hidup saya kaya gimana...yah, bisik-bisik aja paling "kasian ya kakaknya masih pada kecil-kecil..". Kok peduli banget ya gue sama omongan orang? hehe...ya sebisa mungkin saya berusaha gak terlalu ansos, suatu saat saya pasti butuh bantuan mereka, jadi meski jarang keluar rumah ya jangan sampe lah tetangga baru tau setelah perut saya udah gendut banget. Cukup kasih tau satu tetangga aja kok, sorenya juga udah menyebar sampe ujung blok, as simple as that ;p


What is it like having three kids? Asli lah gak kebayang juga kaya gimana...

Kita mah berusaha jalanin semua ini dengan santai dan nggak banyak memikirkan yang berat-beratnya aja... *walo teteup kepikiran*

But mostly kita pikirin yang seneng-senengnya aja :
Rumah ntar jadi rame...
Tiga bujang loncat-loncatan di kasur...  
Bikin kamar buat bertiga
Meja makan kursinya harus lima
Satu PG, satu TK, satu SD.... *yang ini puyeng*
Dan akhirnya, 5-6th ke depan....
Kita udah bisa punya sofa buat leyeh-leyeh
Kasur rapi selalu...
Bobo nyenyak tiap malem...
Nontonin anak-anak lanang yang maen bola di tengah rumah sambil selonjoran..

Baca-baca Having Three Kids atau 3 Children and It di kala senggang cukup menghibur dan lumayan ngasih clue sedikit-sedikit. Seenggaknya gak ngerasa terlalu complicated sendiri lah..ada jutaan ibu lain yang sama-sama galau juga punya anak tiga.

Sekarang lagi latihan masak stok temen nasi biar gak kebiasaan grasa-grusu tiap jam makan, amateur in da kitchen. Doakan sayaaahh...

 

Blog Template by BloggerCandy.com