♥ ..Our Daily Rolls.. ♥

Hello 2014 !!


Kyaaaa, masuk bulan dua baru hello! 
Gak ada resolusi ah. 
Terlalu banyak maunya, pusing

Liat-liat taun 2013 kemarin aahh, mulai ngurusin terrible two, sibling rivalry, mpasi Ali, Arraf masuk sekolah, rutinitas pagi, #Breakfast101 (yang akhirnya terbengkalai karena males bangun pagi), #30DaysBlogChallenge (yang juga terbengkalai di hari ke 14), first host arisan RTdapet peluang kerja, TAMAT PUASA (setelah 3th gak pernah tamat), lulusin toilet training Arraf, dan dua momen jalan-jalan meski gak jauh tapi lumayan menghibur, ke Eco Green Park pertengahan tahun lanjut nutup tahun ke Jogja.

Tahun ini bakalan ada repetisi weaning dan toilet training, bakalan ngehost arisan lagi, dan mudah-mudahan ada kesempatan jalan-jalan lagi, tentunya di dalam nagreg lah, sukur-sukur dapet undian nomer hp ke luar nagreg (pake elf jur Bandung-Garut via Cipatik lewat lingkar luar nagreg)

Ada rencana pribadi yang pasti bakal mengubah pola sehari-hari semuanya, sehingga mungkin posisi kita juga gak ideal lagi... dan terkait rencana itu pula, kayanya lebaran tahun ini kita gak mudik, i'm gonna miss Cuanki so much...  T____T

Mungkin ada peluang lain juga (mudah-mudahan), tapi nampaknya belum sanggup buat handle semuanya bersamaan, tenaga cuuy tenagaaa...

Arraf masuk PG-B tahun ini, artinya dia gak boleh nangis lagi tiap mau masuk kelas minta ibu ikut sekolah. Pengen ikut les mewarnai katanya....

Ada pe-er besar melatih Ali bicara, berkomunikasi sudah bisa, tapi mengeluarkan kata-kata dengan jelas belum...and i wanna make sure about it, udah mau 1.5th juga kaan...

Bener-benerin rumahnya udahan dulu lah ya sementaun ini, bokek banget gilaaaakkk. 

Memulai hidup dengan konsumsi kangen water, ahahahah #korbaniklan. Post about it later...

Taun ini, pengen deh sekali-sekali rayain momen-momen spesial, ulang tahun atau anniversary mungkin...kan udah setengah dasawarsaaa ;) 

Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan (QS Al Insyirah), maka apapun obstacles yang akan ditemui di tahun ke depan, semoga datang bersama solusinya. Aamiin.


Read More

Raport Arraf PG-Semester I

Sebenernya waktu rapotan ini kita gak ada yang ke sekolah, sudah keburu mudik liburan ke Bandung. Jadi baru diambil dua minggu setelah masuk sekolah lagi.

Hihi, nggak tau mesti komen apa. Gak ada ekspektasi apa-apa juga sih dari hasil evaluasi selama satu semester ini. Beberapa yang dapet nilai C mungkin jadi pe-er orangtuanya buat lebih perhatian lagi. 

Oh iya, nilai C itu artinya mampu dengan bantuan, sedangkan B artinya mampu tanpa bantuan. Alhamdulillah gak ada yang A (mampu melebihi program) sih, artinya normal-normal aja kan anak saya hehehe.

Bagian Perkembangan Nilai-Nilai Agama dan Moral, C semua. Hihi. Agak kesentil ya ortunya, soalnya ini kan basic keimanan gitu, nampak gak diajarin di rumah (padahal emang gak rajin emaknya) :(

Bagian Motorik (kasar dan halus), hampir seimbang B dan C nya. Beberapa perlu perhatian dalam keseimbangan tubuh (keliatan kurang gerak nih anak), trus menggunting kertas sesuai pola. Ini sebetulnya kemajuan sih, soalnya kalo di rumah gerakin menggunting tutup-buka aja suka susah. 

Bagian Kognitif (pengetahuan umum, bentuk dan pola), B semua. Arraf seneng maen tebak-tebakan panjang-pendek mana, walo kadang dari dua crayon, untuk bikin crayon yang pendek dia patahin dulu salah satu crayonnya -___- 

Bagian Bahasa, seimbang juga B dan C nya. Untuk hafalan lagu emang gak terlalu cepet nerapnya, suka ngarang lirik sendiri atau ganti suka-suka dia. 

Bagian Sosial-Emosional, proudly i admit, banyakan C nya :D . Ini konsisten banget lah gak di rumah gak di sekolah, ego dia masih tinggi. Gak mau berbagi, susah antri, dan masih sering main sendiri. Saya suka sedih sih, ngajarin yang kaya gini kudu pake ilmu parenting tingkat advance sementara saya seringkali ngeles gak ada waktu buat belajar, buat sabar ngadepin anak sendiri. Huhu, what did i expect yaaa...introspeksi banget deh. 

Kolom sisanya adalah kolom multiple intellegences, yang sebetulnya saya juga kurang paham, nantilah cari tau lebih banyak lagi soal ini *tuh kan, maless*. Intinya Arraf masih harus perhatian di segi kecerdasan spiritual, kecerdasan body-kinestetic, kecerdasan musical ritmik, dan kecerdasan interpersonal. Sounds they're produced the right brain ya? kurang stimulasi nih....pe-er lagiiii.

Untuk ekstrakurikuler, hurrah...bahasa Arab dan mengajinya B, sementara bahasa Inggris C, gak tau kok bisa gitu, perasaan di rumah kita gak pake bahasa arab deh :))

Pesan-pesan bu guru :
Lebih senang sekolah yaa di semester II dan di rumah lebih sering dibacakan dongeng agar ananda bisa mengikuti aturan. 

Yang gue interpretasikan sebagai, Arraf masih hobi lari-lari keliling kelas, asik main sendiri dan bertingkah laku semaunya sementara bu guru membacakan cerita atau kasih instruksi. You do that too in home, nak. 
   
Read More

Jogja Getaway (2)

Hari ketiga, abis sarapan lanjut packingan karena mau check out. Bener-bener gak ada yang dilakuin selain leyeh-leyeh nonton tv di kamar sambil ngemil. Thanks God kamar segitu pecahnya tapi saya gak mesti beberes ^__^ Di dalem taksi ngobrol sama sopirnya, ditanya dari mana, mau ke mana, kok ga berwisata ke candi-candi, katanya candi Ratu Boko bagus...trus saya jawab enggak deh, takut hujan, anak saya juga takut sama patung-patung. Trus dia nanya lagi, "jadi besok ke Parangtritis nih? kan udah deket dari sini" Duh, bener juga si bapak...pengeeeen mantaaaii, tempat nginep yang selanjutnya ini lokasinya udah di jalan raya Parangtritis, tinggal lurus, kapan lagiii ketemu laut. Tapi mikir, besok pulang, kalo besok pagi ke pantai, kemungkinan besar baju kita basah, baju anak-anak apalagi, kalopun dijemur dari pagi, gak akan kering sebelum check out, wong hari sebelumnya celana yang kena ompol aja dijemurnya semaleman. Yuk mareee, gagal mantai karena rute yang acakadut.

Dari Pop hotel Sangaji naek taksi argo ke jalan Prawirotaman kena tarif 25rb. Ini murah, karena jaraknya lumayan jauh dengan waktu tempuh sekitar 20 menit.

Omah Lawas homestay  (@omahlawas)
Jl. Prawirotaman MG III / 649 Yogyakarta. Phone: (0274) 414122, +62 81802671100
   

Dari review yang saya baca, tempat ini homy banget gak seperti lagi numpang nginep. Ternyata bener sih, suasana rumahannya udah kerasa dari mulai masuk halaman rumah, sofa rotan plus meja dengan majalah-majalah di teras, masuk ke ruang tamu disambut sofa ukir besar dan lampu chandelier mewah, masuk lagi ke dalem, ada meja kerja besar yang berfungsi sebagai meja resepsionis dengan petugas yang ramah dan bersahabat. Melirik ke sebelah resepsionis, ada ruang keluarga dengan sofa empuk dan tv gede di mana (kayanya) anak-anak yang punya rumah lagi pada main PS di situ sambil lesehan gelar karpet dan bantal-bantal.

Bangunan rumah ini guedeeee banget, kalo ngebayangin rumah tradisional Joglo sih enggak, tapi bukan juga rumah modern. Mmmm, gimana ya...rumah mewah ala nenek-kakek gitu deh, tua tapi dirawat dengan amat baik oleh yang punya rumah (atau pembantu yang punya rumah), terlihat dari perabot-perabot klasik yang masih apik, lantai marmer, pijakan tangga lebar dengan pegangan besi gede-gede, chandelier yang menggantung di setiap ruangan, dan sofa-sofa besar buat bersantai keluarga. Di belakang rumah ada paviliun-paviliun kecil dan dapur tempat para petugas tinggal.

Kamarnya sendiri cuma ada lima, tiga di bawah, dua di atas. Saya kebagian kamar Janaka di lantai dua. Kamarnya luaasss, bahkan kepotong sama kasur yang besar pun space kosongnya masih lega. Kebayang ga ranjang tidur yang di papan bagian atas kepala masih ada radio, pemutar kaset pita dan speaker di kiri-kanan, itu model taun berapa ya? lawas banget pastinya, tapi kayu-kayunya masih kuat dan terawat, kasurnya juga empuk dan bersih, bantal-gulingnya juga wangii. Ada lemari baju gede yang satu set dengan meja rias yang kacanya bulat, oh wow...jadul visund. TV tersedia di kamar dan di ruang tengah, tapi bukan LCD tv modern kaya di hotel sih, channelnya pun lokal..tv di kamar ditaro di atas bufet kayu, di sebelahnya disediakan mineral water dua botol, cangkir dua biji, beberapa sachet kopi dan teh berikut gula+krimernya.

Ini Janaka Room, rate 350rb/night
Kamar mandinya juga besar, lagi-lagi meski gak mewah, tapi fasilitas lengkap, ada wastafel dengan cermin dan tempat sikat gigi, gantungan jemuran, tisu roll, kloset duduk yang bersih, shower plus bath tub oval di sudut ruangan, lengkap dengan toilettriesnya. Gak apa-apa deh gak bisa ke pantai, at least bisa seneng-seneng sama anak-anak berendam berempat di bath tub hangat sambil main air.

Gue rasa pemilik rumah ini sudah memikirkan sedemikian rupa tata ruang, posisi kamar tidur dan kamar mandi, ventilasi dan pencahayaan sehingga semuanya tertata rapi dan apik. Di ruang tengah lantai atas juga ada dua set meja-kursi makan dan dua set sofa + tv. Dari balkon, bisa memandang halaman belakang yang hijau-hijau sambil intip homestay sebelah.

 
Nyampe kamar anak-anak langsung bergelimpangan guling-guling di kasur, di lantai, ngaca, trus bolak balik keluar kamar mencet-mencetin dispenser yang disediakan di beberapa sudut ruangan. Sesuai banget sama taglinenya, Singgah di Omah Lawas, serasa di Rumah Sendiri.

Bisa ditebak, abis cape-capean eksplor tempat baru, pada tidur siang lamaaa makinlah gak ada kesempatan buat jalan-jalan T___T emang harus ikhlas, beginilah kalo liburan sama anak, ganggu rutinitasnya juga kasian takut malah rungsing makin rewel. Sorenya abis pada jebur-jeburan mandi, jajan cemilan ke depan, nongkrong di taman sambil nunggu ayah pulang.

ini view taman belakang dari balkon atas
Menjelang malam, gorden-gorden udah ditutup, chandelier berkilauan ini ngasih cahaya kuning yang hangat dan temaram eerr tapi kok saya ngerasa agak keueung ya, aduh please terjemahkan keueung dalam bahasa Indonesia. Mungkin juga karena saat itu sepiiii banget, anak-anak nonton tv di kamar, saya jalan-jalan di ruang tengah tanpa arti, cuma ada dua kamar yang occupied, di bawah juga udah gak ada kegiatan yang punya rumah, cuma si resepsionis dan beberapa pelayan yang ngobrol. Sempet iseng browsing juga, jangan-jangan pernah ada traveler yang punya pengalaman horor di rumah ini atau di daerah sini, ternyata gak nemu satupun cerita gak ngenakin.

Setelah magrib ada rombongan keluarga yang baru dateng, nempatin kamar bawah. Baru deh kerasa rame, banyak suara ngobrol, denting piring sendok di ruang makan bawah juga bikin suasana mencair biasa lagi. Yah, mungkin bawaan rumah gede aja kali yah kalo orangnya dikit kerasa sepi...di mari rumahnya cuma seuprit siii jadi kesana-kesini mentok hehe.

Overall menyenangkan sih stay di sini, petugasnya helpful, fasilitas memadai dan semua berfungsi dengan baik, dijamin bersih trus nyaman. Mungkin cucoknya buat yang ada rencana ke Parangtritis atau Kotagede tapi gak mau terlalu jauh dari pusat kota. Sebenernya ke arah Parangtritis juga banyak penginapan-penginapan nyaman dengan harga murah, tapi ya menjauhi kota.

Oh ya, sarapan di sini bukan buffet, melainkan pilih dari menu yang tersedia. Ada nasi gudeg, nasi goreng dan roti bakar. Sudah plus teh atau kopi. Nggak istimewa sih, tapi buat ganjel perut mah lumayan aja.

Tips : jangan sungkan buat nanya apa boleh sarapan buat 3pax (kalo sama anak-anak), kayanya sih bisa...trus gak usah nyetok aqua botol buat di kamar karena dispenser tersedia di sudut-sudut rumah.

Makan malem terakhir di Jogja kita jalan kaki ke ViaVia Cafe, di Prawirotaman I. Sepanjang Prawirotaman I ini berjejer tempat nginep dan cafe-cafe bernuansa western, harga standar 300-400rb tapi cukup memadai buat istirahat atau naro ransel. Jalan Prawirotaman ini disebut international village karena banyak bule-bule yang pada stay di sini, entah alasannya apa (dekat pantai, mungkin?) jadi suasana sepanjang jalan ini kurang lebih mirip sama Kuta Bali.

ViaVia Traveler's Cafe (@ViaViaJogja)
Jl. Prawirotaman 30, Jogjakarta. Phone: +62 274 386557
Open every day 8.30 am - 11 pm

Tau ViaVia ini dari TUM, andalan banget deh cari info tempat asik buat keluarga. Trus pas browsing ternyata ViaVia Reiscafe ini  mmm semacam jaringan cafe global yang lokasinya ada di beberapa negara di tiap benua, reiscafe sendiri bahasa Belanda artinya cafe jalan-jalan (atau kurang lebih itu) karena memang ide awalnya berasal dari para traveler Belgia yang mengkhawatirkan dampak turisme massal terhadap lingkungan dan terkikisnya budaya lokal. Mereka lalu mengembangkan konsep sebuah tempat dimana para traveler bisa ketemu satu sama lain untuk bertukar pengalaman, saling bercerita dan menggali informasi sambil menikmati sajian dan suasana lokal tergantung di mana ViaVia tsb berada. No such thing as junkfood. Setiap ViaVia menyajikan local delicacies yang bahan-bahannya diambil dari pertanian/peternakan lokal juga, jadi setiap traveler yang mampir akan punya pengalaman lokal yang bisa dishare sama traveler lain. Mbulet, ya gitu deh :D Saat ini ViaVia sudah ada di 4 benua. Di Asia baru ada di Chengdu, China dan Jogja, Indonesia. Kenapa Jogja, bukan Bali? di webnya dijawab "buka di Jogja saja sudah sulit" ya, ya, membaca aja aku sulit, apalagi buka cafe... :))) 

Dengan tagline "ViaVia's are meeting places for world travelers. They are intersection between East and West, North and South", yang ada di bayangan saya tadinya semacam cafe-cafe ala Eropa yang berisi meja-meja panjang, botol-botol bir, riuh obrolan dan haha hihi para backpacker dari berbagai bangsa ngumpul di situ.

Sounds nice kalo buat nongkrong sendiri, tapi children friendly gak? karena ragu-ragu inilah akhirnya saya kontak twitter, nanya apakah boleh bawa toddler makan di tempat dan apa ambiancenya cukup friendly buat anak-anak, trus dijawab "of course you can bring toddler to dining in, you can bring his own meal but we also have kids menu". Oh, syukurlah..aman.

Tinggal jalan kaki 15 menit dari Prawirotaman III, ViaVia ini tempatnya friendly menyenangkan. Begitu masuk mau cari kursi di atas, dikasih tau waitressnya kalo di ruangan sebelah ada kids room dan no-smoking area. Wiihh, beneraaann...ada semacam playground kecil berkarpet, dindingnya digantung papan tulis beserta kapur warna-warni, ada box-box mainan binatang, masak-masakan, balok, trus kotak kecil berisi pensil warna dan spidol untuk menggambar atau mewarnai. Kertas coloringnya dikasih menyusul beserta list menu for kids, ada mashed potato with sausages and carrots, nasi goreng sayur, dan dua menu lainnya saya lupa. Price around 22-45rb.

play area

coloring (emaknya)
Arraf sama Ali coba menu mashed potato with sausages, sementara saya pesen pasta penne saus jamur, ayah pesen nasi goreng seafood + sunny side egg...

porsi paling besar punya saya
Harga makan-minum berkisar antara 15-100rb, it's okay kalo mau bawa makan atau minum lain sendiri, gak dilarang dikeluarin kok. A lil bit pricey sih makan di sini tapi lumayan kok porsi besar dan rasa enak-enak aja pas lagi laper. Meskipun begitu, pulangnya saya tetep mampir ke bakso solo tenda ;p      

Di sebelah area makan+main, ada deretan barang-barang handicraft yang dijual seperti sulaman, stuff daur ulang, tas-tas kain, kaos, rempah-rempah dan aromatic set. Semua ini diambil dari home industry lokal, jadi ViaVia itu selain jaringan cafe dan guesthouse, dia juga semacam pihak yang mengkampanyekan dan memberdayakan pengrajin lokal di daerah masing-masing. Di depannya ada rak-rak buku yang bisa dibaca, juga ada yang dijual. Ada buku resep masakan yang dijual di cafe ini, kapan-kapan deh bisa beli ol juga kok.

Recommended buat yang pengen punya pengalaman seru di Jogja, terutama karena gak bakal nemuin tempat kaya gini lagi di kota-kota lainnya di Indonesia :)

Tips : bring your own mineral water, biar masih bisa nongkrong meskipun makanan udah habis.
Oh iya satu lagi, bagi yang mau liat-liat dulu menunya bisa di download di sini.

Habis sarapan besok paginya, kita packing siap-siap pulang, ternyata oleh-oleh dari workshop ada satu ransel besar dan satu modul tebel yang artinya sekarang bawaan jadi ada tiga, pleus gak tau deh kok tiga-tiganya bisa penuh -___- baju cucian dan barang yang udah gak kepake dipack di satu ransel, dikirim via JNE dengan tarif 180rb aja doong untuk 7kg, aack sungguh muahaall....padahal ini minta diambil di JNE Malang bukan dianter ke rumah *bangkrut pagi-pagi*.

Ya bener kan kalo pagi ini kita ke Parangtritis, manalah mungkin bisa segera dipacking. Jam 10 baru checkout dari Omah Lawas menuju ke Keraton udah janjian sama salah satu abdi dalem disitu, tapi mendadak batal karena dia lagi ada acara akhirnya kita turun di Taman Sari / Water Castle / Istana Putri / Pemandian Putri Raja  dengan gembolan masing-masing anak di depan, ransel di belakang.

Taman Sari ini dulunya adalah tempat peristirahatan dan pemandian para selir Raja. Singkat aja deh, lengkapnya bisa browsing kemudian, jadi yang selintas saya denger dari guide sebelah, baginda Raja Jogja biasa bersantai-santai di sini sambil memandangi selir-selirnya mandi di kolam yang katanya airnya harum kembang setaman, lalu Raja boleh memilih dengan siapa dia ingin beristirahat, selir yang terpilih, akan naik dari kolam menuju tempat berhias, jika sudah selesai, ia akan melambaikan tangannya ke jendela tanda ia siap, lalu pindah ke ruangan peristirahatan bersama sang Raja.      

Agak enek memang dengernya, terutama kalo membayangkan perasaan Kanjeng Ratu di Istana, ah ya sutralah ya, Raja sekarang monogami kok *lhaaa, trus apa hubungannya?*

Pokoknya Taman Sari ini indah kok, bahkan sudah ratusan tahun lamanya, atmosfir kemewahan berendam di kolam bening dan wangi bunga masih bikin merinding. Dengan hawa panas Jogja yang menyengat, rasanya pengen nyebur aja gitu. Selain kolam-kolam juga ada mesjid di bawah tanah yang (katanya) baguuuss banget, sayang saya gak sempet nyusurin lebih lama lagi, udah keburu laper.

Ini pinjem dari Jogjes.com fotonya, biar ada gambaran...jepretan gue fotonya ga ada yang bener :|


Lalu kita ngebecak balik arah ke jalan Tirtodipuran, maksi di kedai bu Ageng, konon ini punyanya Butet Kertaredjasa. Menu di sini homemade traditional, masakannya semacam nasi rames, nasi campur, pecel, ayam panggang, bakwan jagung, telor gudeg, mendoan, ikan asin kapas, seperti yang ada di kebanyakan meja makan rumah lah.


menunya saya zoom deh
nasi campur ayam suwir
Dari segi porsi besar dan mengenyangkan, rasa juga enak dan otentik cita rasa Jawa, kecuali satu, bubur durian, err...enak kok sebenernya kalo buat pecinta duren, rasanya lekoh duren banget. Berhubung saya anti-duren yah sesuap langsung mual, begitupun yang terjadi saat nyoba the famous pancake durian tempo hari sebelumnya. Emang ga bisa dipaksa sih ya...
bubur durian lekoh 
Beres makan, pake becak yang sama menuju Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, too baaaad, kita lupa kalo keraton cuma buka sampe jam 1, tadi kelamaan maksi, telat deh. Bengang-bengong, akhirnya pake becak lain keliling-keliling kompleks keraton yang katanya 4 hektaran itu (menurut mas becak). Mampir ke alun-alun yang ada pohon Beringin kembar, konon, hanya yang berhati bersihlah yang bisa melewati jalan di antara kedua pohon ini dengan lurus sambil mata tertutup. Kalo kata mas becaknya, perasaan kita jalan udah lurus padahal belok gak nyampe ke tengah-tengah pohon. Banyak orang nyoba disitu, sampe ada penyewaan penutup mata segala, beberapa ada yang emang belok, beberapa ada juga yang berhasil...ayah nyoba sekali belok, kedua kalinya lurus. Ya wallohua'lam deh beneran hatinya bersih atau pake feeling.


Abis dari alun-alun ke rumah mmm, apa yaa...semacam rumah peninggalan Sultan ke berapa gitu, yang dipergunakan sebagai tempat kerajinan batik. Lupa nama rumahnya, di foto juga gak ke captured (dan malas googling). Pokoknya di sini kita bisa liat proses pelukisan batik dari mulai dibuat pola, diwarnai, sampai dikeringkan.
lumayan lah tiga jam dapet selembar batik
Batik-batik yang dijual di sini juga gak ada yang murah, selembar ada yang ratusan ribu, bahkan yang udah jadi kemeja bisa sejuta. No wonder sih ya setelah liat cara pembuatannya gak mudah dan butuh ketelitian tinggi. Ibaratnya kita beli nilai, baik itu kreativitas maupun histori motif batik tsb, bukan semata-mata beli kain. Tapi di sini kita nggak belanja lah tentunya ya, numpang megang-megang aja sambil ngopi. Oh iya, di halamannya juga ada Kereta Kuda bersejarah yang konon ditawar miliaranpun, keraton nggak ngasih.

Keluar dari rumah batik agak sorean, gerimis mulai turun. Kita putusin buat langsung ke halte Transjogja terdekat aja mau ke Taman Pintar, eh ternyata rutenya agak muter jadi nyampe Taman Pintar jam 3-an, lagi-lagi gak jodoh. Akhirnya kita jalan kaki aja nyusurin sepanjang jalan situ, mampir ke Benteng Vraderburg, leyeh-leyeh lesehan di teras lebar, mengistirahatkan bahu dari ransel yang entah kenapa kok masih berat aja sambil numpang ngecas handphone. Anak-anak sih seneng aja lari-larian kesana kemari, gangguin pelancong lain, masuk-masuk ke ruangan museum sambil ribut. Di sini ada kedai kopi yang suasananya kolonial banget, Indische Koffie.
Add caption
Kita berangkat lagi sekitar jam 5 sore, too early for dinner, akhirnya jalan kaki mau beli oleh-oleh bakpia pathuk buat di kantor ayah dan di rumah. Kalo hasil googling, ada 5 bakpia enak di Jogja ;
1. Bakpia Merlino, Jl. Pakuningratan (barat Dagadu)
2. Bakpia 75, Jl. KS. Tubun
3. Bakpia Bu Sri, Jl. KS. Tubun
4. Bakpia Kurnia Sari, Jl. Glagahsari
5. Bakpia 25, Jl. KS. Tubun (barat malioboro)

Lokasi terdekat adalah Bakpia 25 di jalan KS Tubun, liat di googlemaps sih gak gitu jauh tapi ya namapun jalan kaki, tetep aja pegel. Toko oleh-oleh ini emang padat pengunjung, tapi juga padat makanan enak-enak. Yang menggiurkan buat saya cuma bakpia dengan segala varian rasanya. Makanan lain seperti dodol/jenang, keripik, yaa..di Malang juga ada kan, sedangkan pia dan bakpia meskipun serupa tapi beda bentuk dan rasanya *iya gitu? sotoy aja gue..*

Harga bakpia 25 Rp.30rb (isi 20) dan 25rb (isi 15), kalo isian rasa ada kacang hijau, keju, coklat, dan aneka rasa/mix. Sempet ada tester bakpia fresh dari mbaknya, masih hangat dan legiiittt banget pas digigit.

Sesungguhnya memang berat menyusuri keramaian dengan luggage di bahu dan gendong anak, even sudah pake ransel gunung dan carrier oke demi kenyamanan, ya tetep aja nyampe titik lelah. Lupakan gaya turis ala Lisa Namuri dan bubye effort terlihat kece di foto-foto, a simple jeans, t-shirt and slipper is the comfort way. Kalaulah handsfree, baru bisa jeprat jepret, seringnya kita udah terlalu lelah buat ngeluarin kamera dari saku sekalipun. Mungkin saya akan mendengar beberapa saran dan pertanyaan, kenapa gak jalan-jalannya dari kemarin aja sik? atau mungkin tenyata ada loker penitipan di suatu tempat, entah malioboro atau stasiun yaitulah kita gak tau. Tapi kalo ditanya enjoy gak? ENJOY. Ciyus bukan pencitraan.

Tujuan terakhir sebelum pulang adalah Mirota Batik, di malioboro, seberangnya pasar Beringharjo. Femes banget ya tempat ini, katanya sih karena lengkap banget koleksi batiknya dan murah-murah. Iyakah?

Ada tiga lantai di Mirota Batik ini, lantai pertama isinya baju, kemeja, dress, kain, sarung, buat cewe, cowo, anak-anak, orang tua, ada semua. Lantai dua isinya barang-barang handicraft dan tradisional, dari gantungan kunci ampe centong nasi, saking banyaknya item di sini ampe pusing, skip sajalah. Lantai tiga sebenernya gak ada apa-apa, cuma toilet, mushola dan ruang pertunjukan yang sering dipake buat pementasan teater atau lakon drama.Malem itu juga lagi ada show, dari tampilan para pemainnya sih kayanya tokoh pewayangan gitu. Dari info mas-mas penjaga barang di bawah, kalo mau nonton bayar 50rb, kalo mau makan di sana nambah lagi bayarnya. Oh iya, pemilik Mirota Batik dan House of Raminten itu sama, yaitu sosok berkebaya yang mukanya ada di segala penjuru toko.

Random fact : kata ayah yang nyobain toilet di sini, agak seram karena airnya berubah warna! ahahaha, gak tau sih ya deskripsi akuratnya gimana, saya sendiri kan gak masuk ke toilet tapi katanya airnya asalnya warna putih kaya susu trus lama-lama jadi bening, saya bilang mungkin itu efek buih air aja yang terlalu deres tapi ayah sebagai penggemar kisah-kisah supranatural ya yakin aja kalo itu bukan efek buih. Belum lagi ada piring clay yang ditaroin kembang-kembangan menambah 'aroma' seram si toilet. Kira-kira, wajah bu Raminten ada juga gak ya di dalem toilet? kalo iya, buang air sambil diliatin si ibu kan agak merinding juga yak? hihi.

Cukup lama ngubek-ngubek lantai satu Mirota Batik ini, sayangnya terlalu crowded dengan banyaknya pengunjung dan display yang terlalu rapat, jadi kalo ada yang mau lewat di gang yang sama, yang satu mesti ngalah mundur keluar dulu. Sama pusingnya sih sebenernya di lantai manapun, apalagi pas disitu Arraf bobo digendong ayah, terpaksa mesti diem di satu tempat yang mana sebenernya ga ada tempat duduk-duduk jadi numpang ke tempat lipetin kain yang ada tulisan "dilarang duduk di sini". Sementara saya hilir mudik sambil gendong Ali yang gak mau diem pengen megang-megang baju tapi kalo diturunin pasti eksplor kesana kemari takut ilang.

Hasil 2 jam di Mirota? Nihil, ahahahaha. Karena akhirnya cuma fokus cari kemeja anak aja buat ke kondangan biar punya baju formal gitu. Dapet batik pelangi buat duo unyil yang stoknya tinggal dikit lagi. Buat emak dan bapaknya cari di tempat lain atau kapan-kapan aja karena mustahil keluar masuk fitting room saat-saat begini.

Pas keluar dari Mirota baru liat ada stand oleh-oleh, yang ternyata jual juga bakpia unyil Raminten, oalah ekspansinya sampe ke bakpia juga nih bu Raminten. Kenapa dinamain bakpia unyil karena emang bite size, isi 20 biji, ada rasa keju dan coklat. Harga 13rb per kotak. Nyobain beli dua kotak, plus permen jahe buat anget-angetan di kereta.

Keluar dari Mirota udah setengah 9, kayanya udah aja deh jalan-jalannya, tinggal beli makan malem aja buat dimakan di kereta. Dari sini kita split, ayah sama kakak beli gudeg sementara saya sama Ali ke mal Malioboro mau ganti popok dan ke toilet. Meeting point di HokBen dalem mal, bungkus bento buat anak-anak sambil duduk-duduk bentar minum ocha dan ngemil katsu.

Dari malioboro, rasanya udah eneg nawar-nawar becak, kita nekatin buat jalan kaki aja sampe stasiun, gak terlalu jauh emang, cuma berat aja :p *keluhannya gak berubah*. Rasanya legaaaa banget bisa duduk nyaman kembali di Malioboro Ekspres, makan, kemudian tidur sampe pagi.

Kapan-kapan mau deh ke Jogja lagi, tentunya dengan itinerary yang lebih teratur. Kalo anak-anak udah gede mah gak akan minta digendong kali yaaah...

Read More

Jogja Getaway (1)

Ih udah lama bangeeeet gak cerita-cerita liburan ke luar kota, terakhir ke Bali jaman jebot waktu masih hamil Ali. Setelah itu ada dua kali rencana berlibur tapi digagalkan sama kerjaan, jadi mencukupkan diri berwisata di dalam kota saja. Oh kalo ke Bandung gak diitung jalan-jalan dong yaa..itu kan namanya balik kampuang.

Ke Jogja inipun sebenernya bukan murni jalan-jalan yang direncanakan, pas ayah ada training di sana aja jadi itung-itung refreshing sebentar. Ya daripada ditinggal bertiga di rumah sama jangkrik...krik krik.

First thing first, browsing tentunya. Mengingat saya terakhir kesana tahun 2004 itupun event kampus, setelah itu gak pernah ngelirik-lirik Jogja lagi sebagai destinasi wisata. Jadi cukup blank juga browsing kali ini, baca-bacain blog orang, web, forum jalan-jalan, forum emak-emak, nanya-nanya ke Dina sama Vivin yang domisili di Jogja, liat peta buat nyocokin jarak, dll tapi saya realistis juga sih, gak berharap banyak bisa kesana-sini dalam tempo sekian hari, kan ayah juga workshop full day selama dua hari. Waktu luangnya cuma malem manalah bisa jauh-jauh, jadi ya ngapalin tempat-tempat yang deket aja dulu..namapun liburan nebeng, go show aja deh.

Target packing, kebutuhan berempat selama empat hari harus fit di dua backpack. Karena sekarang anaknya udah dua, jadi cukup rempongnya depan-belakang saja, sebisa mungkin handsfree. Boba dan Sleepywrap mendadak dicuci H-1, gambling sama matahari yang gak bisa ditebak kemunculannya, sama gamblingnya mau bawa baju adem atau anget mengingat Jogja panas tapi sekarang musim hujan...at the end, Alhamdulillah packing lancar, cukup, gak salah bawa kostum.

Tapi kejadian tiap mau traveling terulang lagi. Tiga hari sebelum berangkat, Arraf mendadak batuk-batuk, suaranya sampe serak, ditambah muntah-muntah tiap habis makan. Tiap kali batuk nangis sambil bilang sakit..sakit..tapi ditanya mana yang sakit gak bisa bilang. Demam sampe 39 derajat on/off. Sempet ngira sariawan atau radang tenggorokan, tapi ternyata masih mau makan buah dan air putih meski gak mau makan nasi. Batuknya mengkhawatirkan, keder juga, jadi berangkat gak yaa..gimana kalo disana sakitnya tambah parah, gimana kalo di jalan muntah gak berhenti, dll..dll.  H-1 ingusnya mulai keluar..oh, okay...batpil mungkin..dan kita tetep berangkat. Semoga gue gak dijudge ibu tega.

Rencana naik bus Selasa malam pun batal biar Arraf punya waktu cukup istirahat dan emaknya ada kesempatan buat bongkar-packing ransel. Berangkat pake kereta Rabu paginya, dan seperti yang diduga, Arraf langsung sumringah naik kereta, mukanya gak berhenti senyum, loncat-loncat, bolak-balik jalan di gerbong, semua yang dilihat dari jendela disebut...kok yaaa lupa aja gitu sama sakitnya.

Meluncur dari stasiun Malang Kota Baru jam 8 pagi, Malioboro Ekspress ini dinginnya pake banget, udah berkaos kaki dan berjaket masih aja menggigil. PT.KAI aji mumpung deh, pagi-pagi gini selimut disewain dengan harga 5rb, belakangan kita tahu pas kereta pulang, selimut dibagikan cuma-cuma. Harga tiketnya sendiri 125rb dewasa, 10rb anak-anak. No snack.

Nyampe stasiun Tugu Jogja jam 3.15 sore, langsung diserbu sama tukang becak dan sopir taksi. Mau sok-sokan kalem tetep aja keliatan turis sih ya soalnya planga-plongo. Kita naik becak motor tujuan Pop Hotel yang kalo liat di peta cuma lewat satu perempatan aja dari stasiun kena harga 15rb hasil nawar dari 25rb.


tadinya mau post foto kita di stasiun tapi bagusan ini lah daripada muka bantal
Pop Hotel
Jl. A.M. Sangaji, Kav. 16-18, Jetis, 55000 Yogyakarta

Waktu tempuhnya sekitar 15 menit dari stasiun Tugu, atau kalo dari monumen Tugu bisa jalan kaki 5 menit aja, hyaampuun, trus lupa gak foto-foto di Tugu :'(

Kalo boleh pilih hotel sendiri sih kayanya gak bakal nginep di sini, soalnya meski cuma seperempat jam ke Malioboro tapi kan costly, ngebecak aja pp udah 30rb, jalan kaki ya gempor juga apalagi sambil gendong anak, tapi udah dibookingin kamar di sini sama kantor ya terima beres aja deh.

Sesuai konsepnya si Pop hotel ini interiornya minimalis banget, emang traveler's hotel sih, dari luar aja kelihatan bangungan persegi standar yang ornamennya hanya kotak-kotak jendela dengan kusen warna-warni, sekat antara lobby dan resto cuma pake partisi aneka warna bahkan tempat makannya semi outdoor, sebagian besar kursi yang terbuat dari rotan sintetis lokasinya di pelataran deket pemandangan taman.



Kamarnya juga gak terlalu besar, pasedek-sedek kalo orang Sunda bilang, gak tau juga kalo ada kelas lain yang lebih gede. Kasurnya sih lega, kita berempat masih leluasa guling-gulingan. Tambahan satu sofabed di samping kasur, cukuplah kalo mau sekamar tiga orang dewasa. Di samping sofabed ada wastafel dan perlengkapannya (mineral water 2 botol, dua gelas kumur). Di depannya ada ruangan setengah lingkaran berpintu kaca yaitu kamar mandi, dengan kloset duduk, tisu rol, dan shower hot and cold. Tersedia juga deposit box (yang sebelum check out dimainin anak-anak trus akhirnya locked), gak ada lemari tapi ada gantungan baju.

toilettriesnya cuma ini, tapi handuk dapet dua kok ;D 
Sarapannya juga gak kalah minimalis, haha..nasi kucing bok, menu sarapan dua hari naskuc telur, naskuc ayam, bubur kacang hijau, dan bubur ketan hitam. Snacknya roti bun polos, tanpa tersedia olesan apapun. Minum cuma ada teh sama kopi, tapi disediain fresh milk juga di jar kecil.


Saya pribadi sih suka-suka aja sama Pop, sepanjang gak bayar sendiri :p tapi ayah rada ngomel gegara menu sarapannya mengecewakan, anak-anak juga bosen kayanya bolak-balik di kamar yang cuma segitu-gitunya, sesi paling menyenangkan buat mereka ya pas mandi aja hujan-hujanan di bawah shower.  

Must try : ada tukang tahu crispy enak di perempatan jalan ke arah Tugu, yang jual orang Tasik. Di perempatan selanjutnya (jl Mangkubumi) ada kedai eskrim legendaris Tiptop.

Standar lah kalo traveling tujuan pertama yang dicari adalah supermarket buat beli-beli cemilan, popok, toilettries. Dari malioboro kita ngebecak lagi ke Kotabaru, mau makan malem di Raminten.

House of Raminten
Jl. FM Noto No.7, Kotabaru, Jogja

Pokoknya Raminten ini ngehip banget, karena tempat dan suasananya unik, njawani nyeleneh.  Kalo siang-siang sih keliatannya dia bertempat di halaman rumah besar gitu, trus dibikin pendopo-pendopo kayu beberapa lantai, taro meja-meja lesehan dengan kursi bantal ala jepang (tatami). Pernah baca dari satu travelers blog, di sini random banget dari mulai barang, suasana maupun penyajian menu. Meski konsepnya tradisional, ada tv modern supergede di ruang tunggu, iyes bok, pake antriaann, ada kandang kuda (tapi saya gak nemu kandang kudanya dimana), trus ada penampakan ibu-ibu tua pake kebaya dan kain tradisional jawa dengan raut muka dingin nongkrong di atas tangga, mungkin itu jimat penglaris, heheh *suudzon* gak tau ya mungkin itu ownernya, Ibu Raminten?

Bukan, kok. Owner Raminten ini bapak-bapak bernama Hamzah HS. Berarti laki, bukan? cuman kayanya Pak Hamzah ini seneng berpenampilan unik pake kebaya, jarik, selendang dan sanggulan. Alasannya ya mbuh, seneng aja kali. Oh ya, nggak pernah lupa pula khasnya kacamata bulat yang melorot dari hidung.

Trus para pramusajinya juga pake baju tradisional jawa, mbakmbaknya pake kain dan kemben, masmasnya pake kain, atasnya (harusnya) bertelanjang dada cuma ditutup rompi hitam, tapi yang saya liat kemarin ga ada sih yang berani menantang angin gitu, hampir semua pada pake kaos daleman putih, mungkin dilakukan atas komplenan pelanggan yang geli liat pelayan saji-sajiin makanan tapi bulu ketek kemana-mana, iieewwww... kalo si mbak yang melayani meja saya dia pake bolero lagi sih, jadi nggak terlalu terbuka, atau barangkali si mbak ada bekas kerokan di punggungnya *hobinya suudzon*

Pas kebetulan kita dapet meja di lantai dua, pojokan menuju mushola...dengan ornamen kayu-kayu warna gelap, lampu temaram dan wangi sajen bunga melati di berbagai penjuru, ngerasa agak spooky juga pandang-pandangan sama ayah..padahal di lantai bawah tampak meriah dengan lampu kelap kelip, rame suara orang ngobrol, di atas juga sih, cuma karena kita dapet pojokan aja dan meja sebelah kosong jadi agak sepi.

Menunya unik-unik juga, sampe harus nanya dulu ke mbaknya maksud makanan ini gimana. Sayang lupa capture menu tapi intinya bermacam-macam makanan jawa kaya sego kucing, sego gudeg, rawon, sop Raminten, dll, pilihan minumannya juga banyak gak mentok di teh sama jus doang, es-esan gitu banyak, namanya aneh-aneh kaya es melonkolis, soklat susu, jamu-jamuan kaya kunir asem, jahe ada juga. Berhubung bocah dua-duanya bobo, jadi kita cuma mesen sop Raminten+nasi, sego gudeg, jeruk panas sama serehlemon, plus mendoan seporsi.

ngambil dari 
Yang unik lainnya adalah cara penyajian minuman di tempat ini, paling cetar dan fenomenal adalah sajian soklat-susu Raminten. Saya pinjem dari Injie.com fotonya :

agak-agak cabul gimana gitu yak?
Kalo soal rasa makanan sih biasaaa, tapi porsinya gedeeee...cobain pesen bakso uleg (bakso + sambel uleg), porsinya cukup buat berdua pake mangkok super jumbo. Atau pesen dawet jumbo, gelasnya aja lebih lebar dari diameter piring makan :)) atau serehlemon yang saya pesen kemarin, gelasnya aja lebih tinggi dari dagu jadi nyeruputnya harus diangkat. Harganya yang paling juara, sego kucing cuma 1000 rupiah, sop isi daging tetelan 8rb, gudeg lengkap pake ayam telor 18rb, mendoan seporsi isi empat potongannya lebar-lebar 6rb, minuman dari mulai 3rb-an udah pake gelas gede. Total makan berdua 52rb, kenyang banget buat makan malem.

Sebenernya masih pengen nongkrong agak lamaan, ngemil-ngemil bakso atau es campur apalah, tapi kasian anak-anak tepar di gendongan sejak pulang dari Malioboro tadi, kita makan aja mereka gak bergeming. Akhirnya balik ke hotel aja jalan kaki walo agak jauh tapi lumayan sih jadi tau pemandangan kota.

Kalo nyari tempat makan child-friendly sih, Raminten kayanya kurang, soalnya jarak antar meja dempet-dempet, gak ada space buat main-main, trus bisa jadi too noisy bagi beberapa anak yang gak suka crowd. Saya lupa di sini no smoking area atau enggak soalnya tempatnya semi outdoor jadi masih ada udara lah gak sumpek-sumpek amat cuma tetep malesin aja kalo ada yang ngerokok.

Tips : cobain ke sini saat siang dan saat malam, siapa tau kerasa beda suasananya...

Hari kedua di Jogja, agak waste sebenernya...karena saya gak kemana-mana sesiangan sampe sore. Diem aja di hotel nonton film, bobo siang, browsing ini itu tapi gak pergi-pergi juga. Niatnya mau ke Taman Pintar, tapi anak-anak sulit sekali dikondisikan ya susah mandi lah susah makan, trus jam 12 yang harusnya berangkat malah pada bobo sampe jam 3 sementara Taman Pintar buka sampe jam 4 sore. Terus terang saya rada gugup kalo harus bawa dua anak jalan-jalan di tempat yang asing, rewel sih gak bakal, tapi takut ilang, takut bobo di jalan, takut gak kepegang lah intinya. Tapi tetep nyesel sih, kalo diberani-beraniin mungkin Arraf juga ga akan bobo kan banyak yang bisa diliat di sana. Akkhh...menyesaalll.

Jadinya saya sama anak-anak baru keluar hotel jam 4 sore janjian sama ayah di J.Co mal Malioboro, plis deh ya ujung-ujungnya ngemall, tapi yang ini dimaklumin aja yah, di Malang gak ada J.Co soalnya jadi rada ndeso gitu lah bungkus buat cemilan di kamar :p Lanjut nyusurin sepanjang Malioboro, keluar masuk toko batik, cuma buat nyari daster tapi ogah ngeluarin duit gede, ya cuma daster gituuu...sambil pasang kuping dari obrolan pelancong lain soal toko sebelah lebih murah, batiknya bagus, batiknya butut, akhirnya dapet lah di satu toko beberapa daster dan kemeja batik buat ayah.

Lanjut cari makan malem tapi gak bisa jauh-jauh, gak tau kenapa Arraf lagi pengen digendong terus gak mau turun jalan, jadi udahlah di jalan Dagen ada lesehan Raos Eco sebelahan sama gudeg Yuk Djum. Berhubung saya lebih ngiler sama bakso gerobakan pinggir jalan, jadi yang makan di Raos Eco cuma ayah aja, saya numpang makan bakso sama beli minum. Konon di Raos Eco itu makanan enaknya kering kentang, tapi pas kesitu malah gak keingetan jadi ayah cuma makan bebek pedas. Gudegnya Yuk Djum dibungkus buat di hotel ajah.

Enak sih gudeg Yuk Djum, semuanya dimasak well done alias bumbu meresap dan empuk sampe ke dalem-dalem, cuma karena saya bukan penggemar fanatik makanan manis, jadinya sedikit giung. Nangka manis, telor manis, ayam manis, kreceknya agak pedes tapi tetep dominan manis yah kurang seru makannya manis manja grup semua. Eh iya kemarin tuh ayamnya kehabisan, tinggal ada ayam suwir...jadi yang seharusnya harga 27rb sekotak, dapet diskon jadi 17rb. Katanya ada lagi ya yang lebih enak dari Yuk Djum, tapi gak nyoba..masa makan gudeg terus.

Enaknya abis tepar begini selonjoran di kasur trus tidur sampe pagi tapi anak-anak malem malah seger, loncat-loncatan, turun naik kasur, mencet-mencet deposit box, tiktok tiktok saklar lampu, manalah berani kita ninggal tidur, takutnya pada gelundung dari ranjang. Kalo di rumah kita tinggal tidur juga mereka paling banter kejungkel dari kasur 30cm, nangis dikit trus berantem-beranteman lagi. Larut malem baru deh mau pada diem selimutan, berakhir bangun siang di pagi harinya. Ctd.
Read More

It's Three and counting....

Arrayyan A. Arraf (071210)

Arraf is Three and still counting...insya Allah.
98cm, 13kg.

Udah bisa apa yaaa... Aahh, alhamdulillah aja atas semua milestone dari nol ke satu, satu ke dua, dan dua ke tiga.

Umur segini udah enak ya, bisa diajak ngobrol, udah bisa dikasih pengertian dan balik mengerti, udah bisa bersepakat, udah bisa bercerita dari yang dialami maupun memahami cerita bergambar.

Weaning selesai, lepas botol sudah, toilet training lulus, apetite stabil...

Ahh, nggak bisa ngomong apa-apa lagi selain Alhamdulillah ya Allah...semoga doa kami untuk anak-anak kami terkabul.
I love you, dearest son.... *kecup sebanyak-banyaknya* 
Read More

Toilet Time!



Saya selalu menunda-nunda kapan Arraf mau serius ditoilet-training, awalnya toleransi momen saat dia baru selesai weaning, trus punya adik, trus lepas botol. Selanjutnya tiap kali mau mulai selalu mikir ribetnya duluan. Jutaan alesan jadi tameng, anaknya belum siap, kasian kalo bobo keganggu, takut ribet di jalan, masih konsen urus Ali, cucian numpuk, ngepel, bau pesing, teruuusss aja ngeles kaya bajaj.

Padahal lepas popok tuh salah satu target persiapan sebelum sekolah, tapi sampe masuk sekolahpun gak lulus-lulus. Bener yee gampangan weaning ternyata daripada TT.

Bukannya gak pernah nyoba sih, cuma kita bingung harus mulai darimana. Kalo ngobrol atau cerita sambil diselipin kata-kata "pipis di kamar mandi" itu udah sering, anaknya juga suka ngulang-ngulang tapi ya mungkin baru sampe tahap hafal di mulut doang, belum ngerti pelaksanaannya.

Lama-lama kok asa boros yah, makin sering ganti popok karena volume urin yang makin banyak, bisa tekor nih kalo Arraf naik size popok. Trus kita liat anaknya udah lancar ngomong, udah paham instruksi-instruksi sederhana, tau bedanya pipis sama pup, tau tempatnya dimana, ya udah deh dicoba aja.

Akhirnya pelan-pelan saya mengurangi frekuensi pemakaian popok sehari-hari, cuma kalo pergi dan tidur malem aja pake, siangnya pake training pants atau clodi tanpa insert, tujuannya biar dia ngerasa gak nyaman saat basah. Trus bawa ke kamar mandi sejam sekali, sesuai teorinya. Giliran di kamar mandi, kita sama-sama bengong...mm, gimana ya..kan saya juga gak ngerti gimana rasanya anak laki-laki "mau pipis". Jadi yang ada saya tungguin aja sambil siap-siap gayung buat cebok. Arraf ya berdiri aja ikutan bengong, "ayo kak, pipis.." dia malah balik natap sambil bingung, "mau pipis nggak?" bengong juga..dua menit, tiga menit.. Ya udah, keluar kamar mandi, safe and dry..tapi begitu pake celana, mbrebes ngompol.

Selama sebulan gitu aja terus kejadiannya berulang-ulang tiap hari. Selama itu juga kalo Arraf ditanya mau pipis atau enggak, dia gak bisa jawab. Ya mungkin dia juga bingung ya, rasanya mau pipis tuh gimana..taunya pipis ya udah basah. Dia frustrasi, gue apalagi...

Oh ya, saya emang gak pake portable potty buat latihan, males belinya..takut pas gak ketauan dipake buat mainan sama adeknya, trus males ngebersihinnya, lalala...kita juga pake wc jongkok di rumah, jadi kalo pake portable potty gitu kayanya gak applicable juga. Pas saya baca-baca lagi, kayanya TT ini lebih banyak diseriusin sama orang-orang bule daripada di sini ya, karena kalo di Indonesia anak-anaknya malah lebih cepet terlatih karena kultur yang lebih sering memakaikan popok kain trus setelah setahun biasanya anaknya dibiarkan tidak memakai popok apapun trus disuruh pipis sendiri, meskipun entah darimana asalnya pohon bisa jadi tempat pipis  -____-

Saya baca-baca lagi mengenai tanda-tanda anak mau pipis, plus dikasih tau ayah kalo kakak udah pegang-pegang-pegang berarti mau pipis. Okeh, kak...eyes on you. Tiap liat Arraf mulai angkat-angkat celana, langsung angkut ke kamar mandi, ditungguin, gak pipis, nyampe darat, ngompol lagi...pokoknya di waktu-waktu di mana gak lagi di kamar mandi, dia pasti ngompol, gak di kasur gak di lantai gak di mana-mana, kecolongan terus.

Pernah kejadian Arraf lagi main trus saya ngacir sebentar ke warung sebelah buat beli bumbu, pas nunggu kembalian, gak lama dia nyusul ke warung celananya udah dilepas trus pahanya kaya berlumuran sesuatu.

Arraf : "Bu, kakaknya kenapa ini, bu?"
Ibu : *terhenyak curiga* "kakak kok ga pake celana? kakak jatuh? coba liat kakinya kenapa?"
Arraf : "kenapa gak pake celana kakaknya nih?" *bau gak sedap mulai menyeruak di warung*
Ibu warung : "ngenge mungkin ya?"
Ibu : "kakak eo?"
Arraf diem. "kenapa kakaknya, bu?"
Trus setelah memastikan 'lumpur' itu berbau tidak sedap yang saya kenal, buru-buru permisi sambil minta maaf sama ibu warung dan satu ibu tetangga yang lagi belanja juga. Sedikit ngomel sambil jalan pulang, "kalo ee itu di kamar mandi dong, kak..bukan keluar"  

Nyampe rumah, entah gimana 'prosesnya' tapi celana udah dimana, dan 'lumpur' juga kemana-mana. Huahuuu kalo inget ngebersihin yang gini-gini suka pengen nangis, ngepel sambil tahan nafas, bolak balik bilas sampe baunya ilang trus rendem cucian. Bikin kotornya gak seberapa, bersihinnya effort banget.

Jadi menurut Arraf, kalimat instruksi "kalo mau pipis, bilang" itu sama dengan pipis (dulu),(baru) bilang. Wajar kalo hasilnya dia selalu bilang kalo udah pipis. Dari dibilangin baik-baik sampe dimarahin hasilnya tetep aja kebobolan...ini udah jalan dua bulan, mulai capek.

Kembali saya colongan makein dia popok siang-siang dengan alesan cucian yang kemaren masih numpuk atau cuma pake hari ini aja lagi ribet, besok dilepas lagi.

Yaudahlah Arraf belum ngerti kayanya, ntar juga bakal ada saatnya dia mau pipis sendiri. Di bawa santai aja sekarang mah. Lagian di sekolah juga diajarin, kali aja trus anaknya pinter, kita tau beres hihi.
 
Tapi tetep deh kita ceritain kalo pipis sama pup itu di kamar mandi, temen-temen di sekolah juga pipis sendiri, yang pake popok itu anak bayi, yang suka ngompol itu kaya bayi..untung ada Ali yang jadi contoh, tiap dia ngompol saya bilang ke Arraf "tuh kak, dede belum bisa pipis ke kamar mandi jadi aja ngompol di kasur..kalo kakak udah bisa jalan ke kamar mandi, kan?"

Arraf sih gak keliatan ngerti atau gimana. Cuma tiap kali Ali ngompol, dia sendiri yang bilang "dede kenapa ngompol, kalo kakak engga ngompol".  

Sebulan kemudian, gak ada hujan gak ada angin, Arraf gak mau lagi pake popok, tiap abis mandi suka kabur kalo mau dipakein popok. Pun kalo pas pake popok, kalo udah lama atau penuh dia lepas sendiri popoknya terus buang ke tempat sampah.

Nah, kesempatan deh. Kita bikin kesepakatan, kalo kakak gak mau pake popok, berarti pipisnya di kamar mandi, pupnya di wc, kalo kakak ngompol kaya bayi, nanti pake popok lagi aja. Oke, anaknya setuju bilang "pipisnya di kamar mandi ya, kalo pipis di celana nanti kaya bayi pake popok".

Gak selalu mulus juga sih urusannya, kali ini metodenya dengan nawarin ke kamar mandi sesering mungkin...kalo iya, dia biasanya ngangguk trus buka celana, ngibrit ke kamar mandi. Kalo udah keliatan ngelamun di pojokan, nempel tembok berarti lagi ngerasa-rasa pengen pup..kalo udah gitu saya tanya, "kakak mau eo ya?" kadang dijawab iya, trus jongkok sendiri di wc sambil main pesawat, manggil saya kalo udah selesai. Kalo dijawab enggak ya udah enggak, ketika dia ngompol atau akhirnya pup di celana T__T, meski gondok, tinggal saya balikin "katanya gak mau pipis, trus sekarang kok pipis di celana?" iya tau sih ya, namapun anak batita belum bisa jawab pertanyaan 'kenapa', jadi Arrafpun cuma mengulang kata-kata saya "kok kakak pipis di celana ya bu...".

Kecuali udah tiga-empat jam gak minta pipis, saya lepas celananya trus anter sampe pintu kamar mandi. Biasanya sih kalo udah di kamar mandi akan tersugesti buat pipis, sebelumnya udah dikasih tau prosedur habis pipis, tititnya dicuci trus pipisnya disiram. Sebenernya kalo ibu-ibu khawatir anaknya nahan pipis, justru kemampuan mengontrol pipis (bowel movement control) itulah indikator dia udah siap di TT. Misal pas dia udah goyang-goyang tapi belum nyampe kamar mandi, dia bisa dibilangin untuk nahan sebentar sementara celananya dilepas jadi gak kebobolan disitu juga.  

Trus kalo soal teknis, saya serahin belajar pipis sama ayah, dan ternyata ini metode paling paling efektif buat Arraf karena dia tinggal meniru ayahnya langsung. Beda kalo saya yang temenin di kamar mandi, ya dua-duanya bengong. Kalo sama sesama lelaki mungkin ada tips n triknya kali ya biar si pipis keluar, let it be men's thingy.

Lama-lama ke sekolah dan tidur siang juga udah bisa dilepas, dibiasakan sebelum tidur atau pulang sekolah pipis dulu ke kama mandi. Kalo malem pada kondisi normal misal nggak lagi sakit atau kedinginan, bisa kering terus semaleman. Pergi-pergian juga dicoba dari jarak dekat dulu baru jarak jauh, biasanya sebelum pergi dipipisin dulu, begitu nyampe tujuan langsung diajak ke kamar mandi buat pipis lagi.

Sekarang sih udah bisa bilang "bu, kakak mau pipis" trus buka celana ke kamar mandi sendiri, kalo pup masih harus ditanya baru bilang "mau", kalo dibiarin aja wallohualam jadinya. Arraf mungkin tipe anak yang kitanya harus responsif baca gesture dia, memotivasi dia kitanya harus ikut bersemangat, agak jutek sedikit malah sukses karena dia terpacu mikir gimana biar gak dijutekin ibu...beberapa anak lain malah nggak jadi pup atau pee kalo ditanya. Makanya saya gak punya tips sukses nih soal TT, individualis banget soalnya, kenali dari karakter anak masing-masing aja mungkin ya.

Pada beberapa waktu kalo kebobolan ngompol pas tidur dia bakal terperanjat bangun buka celana trus minta cebok ke kamar mandi, kalo masih bisa nahan dia bakal bangunin ayahnya minta dianterin pipis, kecuali kebawa mimpi ya udah deh bablas disitu juga trus pindah ke area kasur yang kosong sambil merem.

Bagusnya sih punya sprei anti ompol itu ya, jadi kalo kena ompol tinggal dilap, ompolnya gak nembus ke kasur. Bisa sih perlak meteran juga dilapis di bawah sprei tapi males deh, panas dan kayanya agak berisik gitu kan plastik. Lagian saya udah pasrah ngikhlasin ini kasur diabuse abis-abisan selama anak masih batita mudah-mudahan ntar ada rezeki lagi beli kasur plus ranjangnya. Tapi janganlah niru gue yang pemalas. Much better pake bed protector itu kok.      

Banyak bacaan-bacaan menarik seputar tips melatih anak ke kamar mandi, Potty training 10113 toilet training tips-nya Dr.Sears , dll. Fave saya dari web Montessori ini, jadi tau konsep utama toilet training dan toilet learning. Salah satunya signs of readiness checklist ini :

Physical Readiness

- Child can stay dry for longer periods of time, or overnight
- Child knows the feelings that signal he/she needs to use the bathroom
- Child can pull down own pants, and pull them up
- Child can get him or herself to the toilet

Mental and Language Readiness

- Child can follow simple directions
- Child can point to wet or soiled clothes and ask to be changed
- Child pays attention to the physical signals even when she is doing something else (a challenge for many children, which is why accidents are so common)
- Child knows the words for using the toilet, and can tell an adult when he/she needs to go
- Child has asked to wear grown-up underwear

Emotional Readiness

- Child seeks privacy when going in diaper
- Child shows interest in using the toilet-may want to put paper in and flush it
- Child shows curiosity at other people’s toilet habits
- Child has decided he/she wants to use the toilet
- Child is not afraid of the toilet

Di beberapa web bahkan ada yang menyediakan chart lucu-lucu sebagai motivasi anaknya, sumpah niat ya...tapi emang harus disiplin dan konsisten sih ngajarin lifeskill begini soalnya pada prosesnya sendiri banyak hal yang dipelajari dan begitu lulus, leganya luar biasa, hal-hal lainpun jadi amat mudah dijalani.

Di sekolah juga TT itu masuk indikator tiap bulan, jadi sekolah pasti udah mikirin gimana caranya ngatur segitu banyak anak ke kamar mandi. Pernah saya intip, jadi sebelum masuk kelas semua rame-rame antri ke toilet dulu, yang udah selesai silakan masuk kelas. Kalo ada anak yang kebelet di tengah-tengah kelas berlangsung, ada tenaga daycare yang siap nganter dan balikin lagi ke kelas, jadi gak ganggu KBM atau bu gurunya bolak balik nganter satu-satu.

Jadi umur 2th8bl, Arraf resmi putus dari Mamypoko. Ada sih momen-momen dia gak tahan trus ngompol, once or twice in a week..tapi prosesnya udah okelah, saya anggap lulus.
Alhamdulillah, another KPI 2013 gue tercapai.
Read More

Cuci, cuci, cuci

Sementara malas berblogging selama dua bulan terakhir, tentu ada hal-hal lain yang lebih menarik dan produktif untuk dilakukan subuh-subuh ketimbang nyalain laptop. Nyuci, misalnya.

Mwahahaha. Sok-sokan super.

Seriously this never-ending laundry piles making us crazy. Bolak-balik kerja bakti nyuci tiap hari, selesei ngejemur liat keranjang udah isi lagi. Rrrrrrrrr. Saking gemesnya, tiap ada waktu luang sebelum mandi atau pas anak-anak tidur disempetin buat nyuci dulu, lima-enam biji pun jadi demi liat keranjang kosong ngademin mata. Till i know my new favorite thing is....

DETERJEN CAIR.  

Selama ini saya biasa nyuci pake deterjen bubuk merek A dengan kekuatan 10 tangan atau merek R anti noda. Sesekali ngucek pake sabun mandi L buat noda-noda sulit kaya di popok kain atau lingkaran kerah kemeja. Bertahun-tahun kombinasinya selalu begitu, karena kalo nyuci pake sabun cream kok berasa lagi cuci piring, lagipula udah gak jaman ya colek-colekan. 

Tapi masalah yang muncul kemudian adalah tangan yang terasa panas dan gatel-gatel, bisa seharian garuk-garuk trus jadi merah bruntusan. Saking panasnya gesekan antara deterjen dan kulit, muncul luka-luka iritasi di sekitar punggung jari dan telapak bawah jempol. Jadi kalo udah kelamaan ngucek, lumayan perih nyut-nyutan. Ini yang bikin males nyuci.

Emang gak pake mesin cuci ya? iyaahahahahaa. Baru ngeh, kayanya problemo ini cuma dialami oleh orang-orang yang nyuci pake tangan. Kalo pake mesin gak masalah deh kayanya. Tapi bagi sebagian ibu-ibu yang punya anak bayi, suka pada nyuci tangan baju-baju anaknya untuk meminimalisir ke-melar-an akibat lilitan di dalem mesin dan untuk menghilangkan noda lebih bersih. Dipersempit lagi, bagi ibu-ibu yang nyuci sendiri deng. Karena kalo asisten yang nyuci, tamat soal. 

Belakangan, dunia cuci-mencuci punya inovasi baru, deterjen cair. Udah agak lama sih, gak tau siapa pioneernya, Rinso kah..? kayanya bukan..karena buat pakaian bayi dari dulu udah ada deterjen cair khusus merek Sleek, Cussons atau Cycles. Bedanya dengan deterjen cair yang ngetrend belakangan, gak ngertiii...tapi yang khusus bayi begini gak terlalu ampuh ngilangin noda pup atau pesing yang memabukkan.

Yang paling saya suka dari deterjen cair ini, dia lebih mudah larut dalam air. Cukup dikucek-kucek dikit airnya sampe berbusa. Jauh lebih nyaman daripada deterjen bubuk yang kalo gak bener-bener larut, sisa deterjennya nempel ke baju dan bikin warna pudar. Trus pemakaiannya juga irit, buat ukuran 1000ml, baru abis sebulan atau sekitar 8-10x nyuci @ember besar. 

Satu lagi tentunya bersahabat di kulit tangan, bebas panas dan gatal. Kalo segi harga kayanya lebih murah deterjen bubuk ya? lupa juga..pokoknya sejak ada yang cair ini, saya gak mau lagi balik ke deterjen bubuk.  

Selama ini ada dua yang udah dicoba, atau setidaknya yang saya tau baru dua ini aja..

Rinso cair. 
Waktu pertama kali make, langsung puas karena ampuh banget ngilangin noda-noda bekas minuman berwarna atau noda pup di clodi. Direndem semaleman juga gak bau, iyes..biasanya saya rendem cucian malem untuk dicuci subuh. Sesi nyuci selanjutnya selalu excited karena nyuci jadi lebih mudah dan cepet, less stress karena gak perlu berulang-ulang ngucek. 

Tekstur Rinso sangat kental, jadi gak perlu banyak-banyak nuang, busanya udah melimpah, satu tutup botol aja udah cukup banget buat 20 pakaian.. Kalo ada noda bandel, oles sedikit pada noda pas lagi ngucek atau rendam khusus di ember terpisah biar baju lain gak kelunturan noda. 

Biasanya saya make yang Rinso cair konsentrat, biar fokus aja nyuci ya nyuci thok, kalo emang mau pake pelembut/pewangi, direndem ntar akhir-akhir. Tapi pernah juga pake Rinso molto ultra cair, biar gak dua kali kerja. Tetep lebih suka yang konsentrat sih...pake pewangi kadang-kadang aja kalo inget. 

Kalo lagi kehabisan tapi kebelet nyuci, beli yang sachetan cuma 1000 tapi cukup buat seember cucian baju anak-anak. Rinso juga punya @MissResik yang setia ngasih pencerahan dunia percucian, semisal menghilangkan noda darah , perawatan pakaian,  solusi pakaian kotor anak-anak, dan aneka tips mencuci dengan mesin juga ada. Bookmark-able banget buat ibu-ibu macem gue yang sering 'dihadiahin' cucian segabrukan dari anak-anak. 

Suka pake banget sama Rinso cair.

So Klin liquid.

Setelah berbulan-bulan setia di pelukan Rinso cair, terlirik si so Klin ini di rak supermarket. Hmm, kalo follower gini performanya sama oke gak ya dengan pendahulunya. Ternyata harganya lebih murah dari Rinso, gak ada salahnya dicoba. 


Kalo kata Indy Barends 2x lebih bersih, 2x cuci lebih banyak, kata saya so Klin sama okenya. Sapu noda bandel, busa banyak, cucian bersih, pluuss...dia wangiiii.. Padahal ini cuma deterjen konsentrat, gak pake tambahan pewangi/softener. Sampe diangkat dari jemuran pun, wanginya gak ilang trus kadang habis disetrika sembari masuk-masukin ke lemari saya cium-ciumin juga baunya tetep enak. 

Kalo dari teksturnya, so Klin lebih cair daripada rinso meski klaimnya 50% konsentrat. so Klin juga tersedia dalam kemasan sachet seribuan, praktis dibawa buat traveling daripada mindahin ke botol kecil.

Kalo buat di mesin cuci, saya gak ada pengalaman, tapi deterjen cair ini bisa dipake buat mesin cuci top load trus gak bikin mesin cucinya rusak karena residu seperti pada deterjen bubuk.

Ngomongin tentang busa melimpah, baca-baca dari segi lingkungan, ada pendapat keliru bahwa semakin melimpah busa akan membuat cucian lebih bersih.
Busa dengan luas permukaannya yang besar memang bisa menyerap kotoran debu, tetapi dengan adanya surfaktan, pembersihan sudah dapat dilakukan tanpa perlu adanya busa.Opini yang sengaja dibentuk bahwa busa yang melimpah menunjukkan daya kerja deterjen adalah menyesatkan. Jadi, proses pencucian tidak bergantung ada atau tidaknya busa atau sedikit dan banyaknya busa yang dihasilkan. Kemampuan daya pembersih deterjen ini dapat ditingkatkan jika cucian dipanaskan karena daya kerja enzim dan pemutih akan efektif. Tetapi, mencuci dengan air panas akan menyebabkan warna pakaian memudar. Jadi untuk pakaian berwarna, sebaiknya jangan menggunakan air hangat/panas.
Yah, jadi ada pengetahuan juga ya tentang si busa ini, emang mindsetnya kalo busa sedikit berasa kurang pol. Jadi abaikan pertimbangan banyak-banyakan busa saat memilih deterjen, tapi kalo milih antara deterjen bubuk, cream atau cair...yang cair memang paling tinggi konsentratnya yang berarti kemampuan membersihkannya juga lebih baik.

#bukanpostinganberbayariniyaaaa    
Read More

How Much are You Worth?

Buat stay at home moms, coba deh...kalo ditanya sama orang "ibu bekerja di mana?" atau "ibu pekerjaannya apa?" jangan langsung minder atau merasa bodoh karena 'cuma' di rumah saja. Kalo ada yang bilang sahm tidak berkembang, ahh tergantung individu yaa, pengembangan diri itu luaasss banget, dan bisa dilakukan bisa di mana aja asal kita mau terus belajar.

Sering, kok, baca status-status galau teman yang tadinya bekerja trus jadi sahm, biasanya gak jauh-jauh dari "kangen gajian" atau "bosen di rumah terus." Gak lama kemudian statusnya ganti "enaknyaa siang-siang kruntelan sama anak." Kalo ditanya kok galau, ikhlas gak, jawabnya IKHLAS KOK! DEMI TUHAAAANN. 

Sori, capslock error. Hihihi. 
Been there bangeeetttt. 

Ya manusiawi sih kalo biasa tiap hari dandan cakep pake baju bagus, ketemu banyak orang, ngurusin hal-hal major yang keren, trus tiba-tiba berhenti aja gitu. Dunia mendadak sempit dan berbalik 180 derajat.

Padahal kalo mau pake blazer n heels trus dandan di rumah juga gapapa loh, aturan pakaian kerja kan biasanya dibuat sama employer, nah..berhubung sahm adalah Boss of the boss, kita bisa nentuin mau pake baju dinas apa di tempat kerja kita alias rumah :)) 

Niyat ye, ciin...

Jangan salah, sahm itu pekerja kok, gak cuma dibalas cinta atau dibayar pahala. Capek, kan? Mikir, kan? Diburu juga sama waktu, kan?  Makanya value worth nih di Salary.com,


Tapi mana ada yang mau dibayar 'cuma'1.3 juta, siapa yang mau bayar pula, hehehe. Ya udah, cukup puas dong dengan bayaran cinta? 

Masih gak pede?
Ada 88 jenis pekerjaan yang diakui Negara Indonesia : 

1. Belum / Tidak Bekerja
2. Mengurus Rumah Tangga
3. Pelajar / Mahasiswa
4. Pensiunan
5. Pegawai Negeri Sipil
6. Tentara Nasional Indonesia
7. Kepolisian RI
8. Perdagangan
9. Petani / Pekebun
10. Peternak
11. Nelayan / Perikanan
12. Industri
13. Konstruksi
14. Transportasi
15. Karyawan Swasta
16. Karyawan BUMN
17. Karyawan BUMD
18. Karyawan Honorer
19. Buruh Harian Lepas
20. Buruh Tani / Perkebunan
21. Buruh Nelayan / Perikanan
22. Buruh Peternakan
23. Pembantu Rumah Tangga
24. Tukang Cukur
25. Tukang Listrik
26. Tukang Batu
27. Tukang Kayu
28. Tukang Sol Sepatu
29. Tukang Las / Pandai Besi
30. Tukang Jahit
31. Penata Rambut
32. Penata Rias
33. Penata Busana
34. Mekanik
35. Tukang Gigi
36. Seniman
37. Tabib
38. Paraji
39. Perancang Busana
40. Penterjemah
41. Imam Masjid
42. Pendeta
43. Pastur
44. Wartawan
45. Ustadz / Mubaligh
46. Juru Masak
47. Promotor Acara
48. Anggota DPR-RI
49. Anggota DPD
50. Anggota BPK
51. Presiden
52. Wakil Presiden
53. Anggota Mahkamah Konstitusi
54. Anggota Kabinet / Kementerian
55. Duta Besar
56. Gubernur
57. Wakil Gubernur
58. Bupati
59. Wakil Bupati
60. Walikota
61. Wakil Walikota
62. Anggota DPRD Propinsi
63. Anggota DPRD Kabupaten / Kota
64. Dosen
65. Guru
66. Pilot
67. Pengacara
68. Notaris
69. Arsitek
70. Akuntan
71. Konsultan
72. Dokter
73. Bidan
74. Perawat
75. Apoteker
76. Psikiater / Psikolog
77. Penyiar Televisi
78. Penyiar Radio
79. Pelaut
80. Peneliti
81. Sopir
82. Pialang
83. Paranormal
84. Pedagang
85. Perangkat Desa
86. Kepala Desa
87. Biarawati
88. Wiraswasta

Naahh, jadi sahm nggak sama dengan pengangguran atau pembantu rumah tangga. Karena sejatinya mengerjakan pekerjaan rumah tangga juga butuh keterampilan, butuh mikir, dikejar deadline dan lewatin ribuan kali decision making process.

And i'm officially in. Mau pamer ceritanya...


Boleh kok ditambahin mengurus kebun, mengurus hewan peliharaan, memperbaiki peralatan yang rusak,
kalo spacenya cukup.

Oprah Winfrey bilang "menjadi ibu rumah tangga adalah pekerjaan yang paling sulit di bumi.", dan saya cuma mau nambahin, just chin up yaa ibu-ibuuu...whoever you are, if you put a lot effort into it, all you are worth.

*disclaimer yak, tulisan ini cuma racauan di kala senggang, tidak bermaksud menyinggung siapapun atau diskriminatif terhadap peran setiap individu*
Read More

Selamat Berkurban!

Selamat Hari Raya Kurban!
Semoga semangat berbagi, bersedekah dan taat kepada Alloh senantiasa tumbuh dalam diri kita.

Tapi tahun ini keluarga kami gak berkurban, bad financial management by miss minister..jadi gak sempet menabung kurban, kalo didadak yah ga segampang ngeluarin kertas bon dari dompet *buang tumpukan struk yang tintanya udah luntur*

Senang juga merayakan Idul Adha di rumah sendiri, meski sholat jam 6, remfongnya cuma sedikit gak kaya Idul Fitri, soalnya antrian mandi cuma dua..yang dua lagi bisa nebeng, itupun gak nyampe 10 menit hehe. Trusnya jalan kaki ke mesjid deket banget tinggal luruusss, sekalian bersilaturahmi sama tetangga-tetangga komplek. Surprise waktu selesei gelar sajadah trus duduk sambil mangku Ali, ibu-ibu di sebelah langsung nyapa "mbak, sampeyan yang taun lalu anaknya masih bayi ya?" wiiii, terharu..ya berarti orang-orang sini cukup perhatian dong satu sama lain, padahal mungkin aja sih ada ibu dan bayi lain yang dia liat, tapi pede aja kayanya beneran saya yang dimaksud deh, kan abis itu jadi ngobrol, nyambung silaturahmi meski rumah kita beda blok agak jauh.

Suasananya emang beda sih dengan Idul Fitri, gak ada tontonan khas lebaran, parodi-parodi ketupat atau film warkop di tv. Di rumah pun saya gak nyiapin apa-apa, no ketupat, no opor, no sambel goreng ati, gak bisa bikinnya :)) jadi pagi-pagi habis sholat langsung ngenasgor aja, pake telor.

Berhubung tanggal merah ada di sela-sela hari kerja, hari itu kerjanya cuma leyeh-leyeh aja di kasur, nunggu pembagian daging abis ashar :P sementara itu kita bolak-balik tabloid masak nyari resep olahan kambing. Kepikiran gule, semur atau sate, tapi semua terlalu mainstream, duileee...kalo dapet kiriman juga gak nolak. 

Emang saya gak pernah sengaja beli daging kambing buat dimasak sendiri di rumah, meskipun suka, kalo mau makan kambing pasti beli di Kairo yang tinggal makan aja, gantian kadang beli nasi kebuli, gule, sate, tongseng atau samosa.

Setelah dapet resep yang dicari, abis tuker kupon daging cuss ke pasar beli bahan-bahan, gak lupa beli buah buat seger-segernya.

Dapet dong: salam-sereh, bawang merah-putih, ketumbar, kemiri, jeruk nipis, bumbu pecel, tusuk sate, cabe rawit, cabe merah, tomat, jahe + semangka satu kepala, mangga sekilo. Hahaha, penting yaaakk ditulis....fyi, mangga udah mulai musim tapi masih mahal cin..  

Mau masak apa? Yang pertama tentunya kita rebus dulu daging kambingnya.
Oh ya, kebetulan di sini lagi gak ada yang kurban sapi, plus ada yang nitip akikahan 13 ekor kambing, jadilah kebagiannya kambing semua. Kambing ama domba beda yah, kalo daging kambing warnanya lebih merah dan aromanya lebih tajam daripada domba. Rasanya juga lebih gurih daging kambing sih tapi buat saya dua-duanya sama aja kalo udah jadi masakan mah.

Tips sajian kambing dari Bango, sebaiknya jangan cuci daging dengan air agar tidak bau ; celupkan daging ke parutan nanas kurleb 5 menit untuk melembutkan daging dan lumer saat digigit. Jadi kemaren saya pake metode dua kali rebus, sekali buat buang kotoran-kotorannya, yang kedua baru dipresto.

Sesi kambing pertama ngambil resep dari Bango. Duh tapi lupa banget nget gak difoto dulu sebelum makan, udah keburu ludes tak bersisa saat itu juga.

Sate Goreng Kambing ala pak Budi *entah lah ya Pak Budi mana..* 
untuk 2 orang

250 daging kambing
10 siung bawang merah, iris tipis
4 siung bawang putih, iris tipis
5 buat cabe rawit utuh
3 sdm minyak samin atau margarin
3 buah tomat hijau, iris kasar
5 sdm kecap Bango
Lada
Garam
100ml air
Nanas secukupnya, parut

Bumbu sate 
5 siung bawang putih
2 sdt ketumbar
5 buah kemiri
5 lbr daun jeruk
100gr gula merah
Asam jawa
3 sdm air
2 sdm kecap Bango


Bumbu sate : Haluskan bawang putih, ketumbar, kemiri, gula merah, sisihkan. Campurkan asam jawa dengan air, aduk rata. Tuang air asam jawa ke dalam bumbu yang telah dihaluskan. Tambahkan kecap Bango dan daun jeruk. Aduk hingga bumbu rata.

Sate goreng : Rendam daging dalam parutan nanas 5 menit. Potong daging membentuk dadu. Lumuri daging dengan bumbu sate, sisihkan.

Tumis bawang merah, bawang putih dengan margarin, masukkan cabe rawit dan tomat. Aduk rata. Masukkan daging lalu masak sampai berubah warna dan empuk. Tambahkan kecap Bango, aduk-aduk rata. Tuang air sedikit-sedikit, aduk rata hingga meresap. Masukkan lada dan garam secukupnya. Aduk rata, angkat.

Kalau mau ditambah bahan pelengkap, tambahkan dengan irisan kol dan tomat.

Tadaaaa, sungguh resep ala amatir mwahahaha. Lagian kemarin itu karena punya bumbu pecel jadi daging kambingnya kita lumuri bumbu pecel aja, gak pake bumbu sate seperti resep di atas. Rasanya enak juga, lebih mirip sate tusuk dengan bumbu kacang. Pasti beda sih rasanya, lain kali deh kita bikin yang original recipe.

Sesi kedua, dapet dari Tabloid Nova tgl 23-25 September 2013.

Kua Asang Rusuk (ala Menado)
resep asli saya ganti pake iga kambing



500gr iga sapi, potong-potong
1.5lt air
3 sdm minyak goreng
9 siung bawang merah, iris tipis
5 buah cabe merah, potong bulat
4 buah cabe hijau, potong bulat
10 buah cabe rawit merah utuh
4 cm jahe, iris tipis
2 batang serai, memarkan
6 lbr daun jeruk
2 sdt garam
6 buah belimbing sayur, potong-potong
5 tangkai kemangi, ambil daunnya

Rebus iga sapi sampai empuk.
Tumis bawang merah, cabe merah, cabe rawit, daun jeruk, serai sampai layu
Tuangkan tumisan bumbu ke rebusan iga, tambahkan garam, masak sampai matang
Masukkan belimbing sayur dan daun kemangi. Hidangkan selagi panas.

Aslik, gampang banget ternyata dan gak pake lama. Kuah asamnya segeeerrr berdampingan sama pedes, new fave juga nih secara selama ini gak pernah masak kuah asam, bahkan ini pertama kalinya gue masak pake belimbing sayur *dan baru tau bentuknya! dan ternyata tetangga sini pada nanem di depan rumah!*
Lebih enak kalo dibesokin, karena kuahnya meresap ke tulang-tulang iga, paling mantep disantap saat masih hangat.

Buat netralisir lidah, kita bikin dessert sop buah mangga, semangka, melon, nata de coco.

Anak-anak saya gak ada yang makan kambing sih, bukan gak boleh juga, cuma gak pede aja sama tingkat keempukan kambing yang kita masak. Di kesempatan lain mereka pernah coba gule kambing dan nasi kebuli kok, dan itu kambingnya emang beneran empuk ampe bisa dicincang-cincang halus gitu, kalo yang ini berhubung emak-bapaknya kadung laper akut, more effort di kunyah-kunyah ajalaahh...

Another blessing berlebaran mandiri, jadi bisa ngolah masakan yang gak biasa. Selama ini kan di rumah orangtua terima-terima jadi aja tinggal makan. Gak tau nih ya efek kambing apa bukan, tapi dua hari abis makan kambing gue langsung ngantuk beraatt jam 8 udah ngorok di kasur, tapi kayanya ayah engga deh mungkin guenya aja yang kebluk.

Kambing habis, tinggal sapi...standar aja kalo sapi siihh.
Read More

Aloha from the One!


Bulan ini istimewa, karena  tanggal 15 September 13, Ali menginjak umur satu tahun. Selalu deh setiap bertambahnya umur anak-anak gue, yang kepikiran adalah betapa cepatnya waktu berlalu, meski pas jalaninnya kerasa panjaaaang nampak tak ada ujung.


Alhamdulillah umur setahun sehat dan tumbuh-kembang semuanya normal sesuai usia. BB 9.2kg (target 3x berat lahir tercapai). Gigi udah enam, muncul terus-terusan tapi random mulai umur 10bulan; dua bawah, kanan-kiri atas, trus dua atas. Makannya juga udah enak, meski masih turun-naik tekstur sehubungan lambat start, tapi apetite dan habitnya udah mulai terbentuk.  

Sudah bisa jalan juga beberapa langkah meski ambruk trus ngejar dengan merangkak lebih cepat. Ngomongnya agak stuck sih di aji (lagi), tati (hati-hati), ayyyaa (ayah), ih, ah, hih-hah, dada (dadah). Ali itu anaknya perasa, kalo ibu lagi ngomel dia diem, nunduk, milin-milin baju dengan muka sedikit memelas mau mewek. Kalo kakaknya lagi dimarahin, yang ribut Ali nyamperin ibu sambil nangis-nangis, eh jadi keingetan, dulu waktu hamilnya, emang tiap kali gue marah-marah ke kakak, perut langsung berasa kenceng dan mules banget...adek sayang kakak, ya..

Seperti biasa, gak ada perayaan ultah apa-apa di umur setahun (dan tahun-tahun berikutnya juga mungkin..). Cuma karena kali ini gue punya waktu di rumah trus pas hari minggu, bikinlah kue buat dimakan sama-sama. Berhubung gak ada yang suka sama bolu dengan cream tebal atau fondant yang sayang dimakan, kali ini gue bikin Choco Torte. Dari berbagai resep yang berhasil dikumpulkan, ternyata gak terlalu susah, filling coklat lembutnya juga menggiurkan, yakinlah ini kue gak bakal dicuekin, kalopun gagal juga asal coklat, it's always finger licking good for us.

Welcome sweets. Kita langsung hajar coklat ya, nak.... ;)

gak ada foto dia lagi senyuumm T__T
Bisa ditebak siih, yang paling heboh sama kue coklat ya Arraf. Yang punyanya malah sibuk nangkepin api lilin. Maka, berfotolah cukup ala kadarnya karena ada yang ribut pengen motong kue.

Yak, yang ultah secomot dua comot aja, sisanya dihabisin ayah, ibu dan kakak hehehe.

Buat gang PAUD alias anak-anak tetangga rumah yang jumlahnya bisa bikin dua kelas preschool, gue bikin goodiebag sederhana aja buat dibagi-bagi. Isi snack menyesuaikan yah, karena udah pasti ada jatah sebungkus buat oknum yang di rumah, maka pilihan snacknya juga yang anak-anak (baca: Arraf) suka dan gue gak prefer jajanan gurih yang mecinnya mantep. Jadi pas belanja, masing-masing belinya dilebihin 10pcs biar dia gak ngorek-ngorek lagi isi goodiebag bagian.
Milo UHT, Oreo, Hello Panda, wafer Superman, wafer Tango, Simba choco, Okky  jelly, Chacha peanut
Ujung-ujungnya sih isinya coklat dan manis-manis juga yaabis bingung jajanan anak-anak kalo gak manis ya gurih...seru juga sih belanja grosiran gini, banyak yang bisa dihemat meski mesti hunting ke pasar dan toko-toko grosir.

Sempet kepikiran buat bikin salad buah, atau red velvet cake gitu trus dikotakin mika sepotong-sepotong, bahan RVC udah lengkap, resep pun udah di tangan. Tapi agak sulit yaa kalo toddlernya ada dua, bikin buat orang lain kan gak boleh gagal. Daripada nunggu mood gue bagus atau waktu yang teramat luang, kelamaan deh bagi-baginya ya udahlah snack aja cukup inipun telat.

Kalo browsing-browsing dari myheartgiftsouvenir lucu-lucu banget sih yah, dulu-dulu niatnya mau pesen dari sini ah buat ultah Ali/Arraf, tapi pas udah deket-deket eh kok berasa serius amat mau ulang tahun hehe ya bukannya gue ga niat trus asal-asalan tapi maksudnya nanti lah kalo anaknya udah ngerti baru kita bikin project bareng-bareng bikin sesuatu biar berkesan.

Yang udah pasti, kita sebagai orangtua sangat bersyukur atas amanah berupa anak dan semoga kita bisa terus belajar menjaga kepercayaannya dengan baik. Doa kami semoga Ali diberikan kesehatan, jadi anak sholeh dan selalu diberkahi Allah. Minta aamiin-nya ya, tante, om dan teman-teman sekalian... :)

Read More
DailyRolla. Template images by klosfoto. Powered by Blogger.

© 2011 ♥ ..Our Daily Rolls.. ♥, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena