Pages

Random Post #123

Berhubung gak yakin bisa konsisten posting tiap bulan, cerita tentang kehamilan ketiga ini direkap aja dalam random post sekarang. Meski kurang terkonsep due to tight schedule sebagai ibu negara alias banyak cucian, tapi kalo dilewat kan sayang ya setidaknya ada sedikit dokumentasi buat third utun.

DSOG fave baru
Seperti yang pernah ditulis bahwa kita baru ngecek kandungan pas usianya udah 13w..berarti pertemuan saya dengan DSOG juga gak bakal lama-lama amat dong (mudah-mudahan gak ada pertemuan insidental karena kasus khusus).

Trus berdasarkan pengalaman yang Alhamdulillah lancar aja sebelumnya, saya balik kontrol ke Melati Husada, tapi sekarang nyoba ke dr.Maria Ulfa, SpOG. Pertimbangannya, dokter ini reputasinya juga sama baiknya sama dokter yang dulu, konon katanya beliau emang sengaja dikader sama dr. Nuke, dan dr.Nuke sendiri sekarang buka prakteknya di rumah, masih dengan no booking minimal 2 minggu sebelumnya. Bagi yang hamil ketiga mah yang penting dokternya enak lah karena (mungkin) kali ini saya nggak akan bawel karena awam tapi lebih karena kekurangan pengalaman yang sudah-sudah.  

Jadwal prakteknya juga siang, lebih efektif dan efisien kalo pergi kontrol bawa anak-anak ataupun harus sendirian. Ternyata iiihh yaaa....dr.Maria ini menyenangkan banget, komunikasinya lancar jayaa, saya bisa curhat lama tentang dua kehamilan sebelumnya, kasus-kasus yang dihadapi dan dia nanggapin semuanya dengan santai dan tenang. Termasuk juga membebaskan mau minum vitamin apa aja yang ada, karena menurut dia vitamin yang didapat secara alami sudah cukup, gak usah dilebih-lebihkan. Minum susu juga ya kalo suka silakan kalo engga, gapapa. Dia menaruh perhatian atas beberapa kekhawatiran saya, termasuk ada riwayat UDT, tapi juga menenangkan bahwa selama dalam pantauan semua akan baik-baik aja. Trus berulangkali dia meyakinkan saya meskipun ini kehamilan ketiga dengan jarak hanya 2tahun-2tahun, everything is fine, tetap bisa melahirkan normal dan tidak ada kendala yang serius atas keluhan-keluhan selama ini selain kecapean aja.  

So, this is her. Udah gak mesti ganti-ganti dokter lagi deh kalo gitu...

Another him.
Anak-anak saya kebetulan gak pernah malu-malu nunjukkin gendernya, hihi...selalu ketahuan dari usia 4 bulanan dan gak berubah sampe lahir. Yang ini juga di 18w udah mamerin 'monas'nya meskipun baru setitik, baru pas 22w keliatan lebih jelas lagi dan lebih yakin.

Heu, yaa..gimana yaa..akibat dadakan juga kita jadinya gak sempet memprogram kehamilan anak cewe dari awal, padahal dulu udah diniatin kalo dikasih rezeki anak ketiga mau diprogram aja biar gak penasaran. Sekarang apa ya, gak bisa berkata-kata jugaaa.. 

Seneng ya tentulah seneng, karena yakin Allah pasti udah menakar semuanya buat saya, emang kebayang lah gue bakal sebawel apa kalo punya anak cewe, jadi mungkin ini yang terbaik yang saya sanggupin. Antara khawatir gimana ngurus tiga calon pemimpin keluarga, tapi juga mellow mikirin kalo gak ada anak cewe, nanti gue siapa yang ngurus di hari tua huhuhu.

Que sera sera. Ya takdirnya mungkin udah gitu ya, wallohualam, berusaha aja, apapun itu juga pasti udah ketakar sama Allah.          

Apa kabar kakak-kakak?
Waktu disounding udah gak boleh lagi main kuda-kudaan di punggung ibu, gak boleh loncat-loncatan di perut ibu karena isinya ada dede bayi, kelihatannya sih mereka excited dan nurut-nurut aja. Biasanya kalo Ali mulai naik ke perut ibu, Arraf ngingetin  "de, jangan de, ibunya sakit...kasian" trus Alinya nurut aja gitu turun lagi sambil membeo "ibu, takit...bayi (ibunya sakit, ada bayinya)"

Kayanya anak seumuran kakak Arraf (3.5y) udah cukup ideal yah kalo punya adik lagi. Udah bisa diajak ngobrol dan cerita tentang bayi. Tiap kontrol dia antusias banget dan bercerita sendiri lewat hasil USG, trus dia nanyain foto kakak waktu di dalem perut ibu mana. Trus dia kepikiran aja gitu bahwa di perut ibu ada lubangnya tempat keluar dede bayi. Trus mungkin sering liat gambar atau tayangan ibu hamil dengan ilustrasi bayi di dalem kandungan, dia jadi suka ngarang-ngarang cerita di dalem perut bayinya lagi nungging, lagi jungkir balik, lagi bobo ngorok, dll....  

Suatu saat dia ngingetin saya, "ibu..jangan lupa minum susu ya. Minum Engmum (anmum)" :')

Sedangkan kakak Ali (22m), yah gitu deh..ngikut-ngikut aja gimana kakaknya. Tapi dia udah bisa bedain antara bayi sama dirinya sendiri, dia nyontohin kalo bayi tuh jalannya merangkak, nangisnya oek-oek, trus yang suka ngompol itu bayi.

Nanti jarak Ali ke adiknya sih pas 2th, masih lebih tua dari Arraf ke Ali. Bedanya dulu Arraf udah lancar ngomong jadi bisa ngasih pengertian lewat komunikasi verbal, sedangkan Ali saat ini belum terlalu fasih ngomong tapi secara sikap dia cepet ngerti dan cukup mandiri.

Soal weaning atau tandem, belum mutusin enaknya gimana. Apakah weaning dulu, atau toilet training dulu, keduanya sama-sama challenging. Ali udah jarang nen sih sekarang-sekarang, hanya kalo mau bobo siang-malem aja. Kadangpun bobo dikelonin ayah juga bisa, baru tengah malemnya nyariin nen, atau kalo awalnya nen, malemya kebangun digendong ayah bobo lagi, atau blas gak bangun-bangun sampe pagi.

Ah, semoga toddler-blues dulu gak kejadian lagi sekarang...kalo diinget-inget lagi berasa bersalaaahh banget. They're just babies, mudah-mudahan bisa lebih bijak lagi jadi seorang ibu.

Keluarga + sosial 
Ya terus terang aja sejujurnya rada sungkan mau woro-woro hamil ke temen-temen, kok ya basi aja gitu si rella hamil lagi, yaelah subur, hahah...dan iya gitu persis komentar mereka, antara lain "subur banget, ceu..", "emang gak kb ya?", "emang sengaja direncanain rapet-rapet rel?", atau "dulu KB apa? ooh pantes kebobolan..."

Tapi secara gak langsung juga dari status-status BBM, atau postingan di sosmed, khalayak akhirnya tau juga dan beberapa nanya langsung...nah lebih enak jawabnya kalo gini hihi. Ada sih yang berupa nyinyiran semacam "ya ampuun, kerjaan lu..gak ada yg lain ya selain bikin anak mulu?" atau "indonesia udah padet ciin, nambah-nambah penduduk ajaa". Ya udah. Aku rapopo. 

Bagian yang paling susah adalah ngasih tau ortu sendiri, ortu ya, bukan mertua....banyak galaunya, terutama kalo menyangkut harapan dan kekecewaan. Mau gimana ngasih taunya, gimana atur kata-katanya, gimana jawabnya, trus gimana nyikapinnya kalo responnya begini begitu. Agak lucu sih ya mengingat biasanya kabar punya cucu itu adalah kabar menggembirakan, sementara lidah dan tangan saya kelu tiap kali mau bilang baik lewat telepon atau bbm. Cuma kan gak mungkin disimpen lama-lama juga, cepat atau lambat keluarga harus jadi yang paling tau daripada pihak lain.

Ya memang seperti yang diduga respon pertama sangat dingin, ini saya paham betul alasannya, cukup bikin sedih dan kepikiran terus sih.. Syukurlah ke sini-sininya suasana mulai mencair dan udah hepi ending.  


Kalo tetangga-tetangga sini berhubung mereka menyaksikan langsung hidup saya kaya gimana...yah, bisik-bisik aja paling "kasian ya kakaknya masih pada kecil-kecil..". Kok peduli banget ya gue sama omongan orang? hehe...ya sebisa mungkin saya berusaha gak terlalu ansos, suatu saat saya pasti butuh bantuan mereka, jadi meski jarang keluar rumah ya jangan sampe lah tetangga baru tau setelah perut saya udah gendut banget. Cukup kasih tau satu tetangga aja kok, sorenya juga udah menyebar sampe ujung blok, as simple as that ;p


What is it like having three kids? Asli lah gak kebayang juga kaya gimana...

Kita mah berusaha jalanin semua ini dengan santai dan nggak banyak memikirkan yang berat-beratnya aja... *walo teteup kepikiran*

But mostly kita pikirin yang seneng-senengnya aja :
Rumah ntar jadi rame...
Tiga bujang loncat-loncatan di kasur...  
Bikin kamar buat bertiga
Meja makan kursinya harus lima
Satu PG, satu TK, satu SD.... *yang ini puyeng*
Dan akhirnya, 5-6th ke depan....
Kita udah bisa punya sofa buat leyeh-leyeh
Kasur rapi selalu...
Bobo nyenyak tiap malem...
Nontonin anak-anak lanang yang maen bola di tengah rumah sambil selonjoran..

Baca-baca Having Three Kids atau 3 Children and It di kala senggang cukup menghibur dan lumayan ngasih clue sedikit-sedikit. Seenggaknya gak ngerasa terlalu complicated sendiri lah..ada jutaan ibu lain yang sama-sama galau juga punya anak tiga.

Sekarang lagi latihan masak stok temen nasi biar gak kebiasaan grasa-grusu tiap jam makan, amateur in da kitchen. Doakan sayaaahh...

Hey, June!

Bersih-bersih debu dan sarang laba-laba duluuuu.... 

Udah lamaaaa nggak blogging jadi sejujurnya rada kagok gini buka blogger, alasan gak ol kalo mau dibilang sibuk ya sibuk apalah juga, domestic chores gitu-gitu aja... Sekitar Februari-Maret kemarin rada sibuk sama project kecil dengan deadline ketat, begitu rampung, blas...jaraaaang buka laptop lagi kalo gak Arraf minta main game atau nyetel Akal. Kalopun ada niat ol, keburu occupied waktunya sama kerjaan-kerjaan lain yang (ternyata) kalo gak dikurangi dengan berjam-jam depan laptop bisa efektif dan efisien dikerjakan. Sisanya ol-ol sosmed atau browsing resep aja via hp sambil selonjoran atau nunggu ngantuk.   

Tapi alasan utamanya sih karena lama gak ngisi modem dari bulan Maret.. *XL Hotrod 3G yang tiga bulanan masih keluar gak sih?*

Sekarang udah Juni, dan mari breakdown...

Arraf lulus PG-A
Ya Alhamdulillah, semester dua ini ada kemajuan pesat dari segi semangat bersekolah. Udah jarang ada bolos-bolosan lagi atau acara mogok dari malem gak mau sekolah mau bobo aja. Sekarang kalo dari malem disounding "besok sekolah sama ayah, ya?" anaknya langsung "iya! sambil liat kereta dulu ya?" dan paginya meski masih merem dibangunin gak rewel, begitu nyampe kamar mandi langsung nyeloteh banyak cerita bakal liat apa aja di perjalanan ke sekolah dan mau ngapain aja di sekolah hari itu. Ada untungnya juga perjalanan sekitar 10 menit jadi ada pengalaman liat banyak hal.

Perilaku di sekolah juga lumayan membaik, sejak semester 2 ini emang udah gak gue tungguin lagi dari pagi, jadi cuma pulangnya aja gue jemput, paginya ditinggal ayah di skul udah gak nangis, hanya aja kalo gue telat jemput pipinya agak kemerahan sambil terisak-isak gitu ngelamun nungguin di depan pager sekolah.

Kegiatan sekolah juga udah mau ngikutin. udah mau ikut finger painting (gak takut lagi liat cairan cat warna warni), gak sering ganggu-ganggu teman, hafalan doanya nambah, udah berani inisiatif mengajukan diri buat coba sesuatu, makan-minum rapi sendiri, dan zero-incident ngompol.

Sayangnya, di rumah segala sesuatunya masih "sama ebooo..."  

Melihat kenyataan di rumah seperti itu, gue sempet ada keraguan, apa anak gue ada ketertinggalan sesuatu sesuai perkembangan usianya, trus mau kapan mandirinya sementara tuntutan zaman terus berkembang *bok, ini balita yang dibahas book..* yaaa gue pikir kan udah 3.5th jugaaa, masterchef junior aja ada yang umurnya 7th udah jago masak *apeulah hubungannya*. Tapi gue diingatkan sama bu guru untuk tidak pernah ragu sama anak sendiri, hyuk, hantu emak rabid segeralah pergi.  

Rapotan kemarin juga alhamdulillah banyak perbaikan yang gue sendiri gak menduga. ya kecuali sosio-emosional masih naik-turun samalah ini kalo di rumah. Mm, trus, mewarnainya meskipun masih tetep berantakan tapi dia tau aturan gak boleh keluar garis dan gak tumpuk-tumpukan warna.

PG-B ntar mungkin akan gue konsistenkan untuk bangun pagi setiap hari, kecuali weekend, agar nanti terbiasa juga dengan rutinitas sholat subuh dan bangun pagi.

Celoteh Ali 
Ali sekarang umur 21 bulan. Kerasa gak sih kalo ngeliat anak bungsu kok berasa bayiiii terus, sementara Arraf waktu umur segini adeknya udah lahir dan nampak lebih dewasa daripada Ali sekarang. Menggendong Ali berasa masih gendong bayi, atau emang perilakunya juga masih kaya bayi? Now i know kenapa ada istilah anak bungsu lebih manja atau dimanja, ya karena ada bandingan anak yang lebih besar aja sih...bukan karena individunya, imo.

Perkembangan bicara Ali mungkin gak sepesat Arraf seusianya, mengingat yang ngajak ngomong di sini cuma dua orang, plus satu kakak yang cukup banyak cerita jadi sebetulnya dia lebih terstimulasi dari kakaknya untuk pengetahuan kata-kata yang ada di gambar, buku atau tv. Ali tau kereta, thomas, ulat, cacing, ataupun ngikutin ujung-ujungnya surat Alfatihah ya dari sering denger Arraf ngomong aja.

Tapi udah lumayan kok diajak berkomunikasi nyambung, mungkin ada kata-kata yang cuma ortunya yang ngerti tapi waktu itu sempet ditanya-tanya DSA, si dokternya ngerti yang diomongin. Semacam 'duk' sambil usap-usap kepala artinya kejeduk, jatoh, cucu, koka (coklat), teta (kereta), oma (thomas), cica, kucing, guguk, moo, uat (ulat), uah (uang), koah (sekolah), edah (sepedah), patu (sepatu), naah (ke sana), niih (ke sini), bobo, acak (masak), goeng (goreng), kueh, mamam, ninu (minum), jiji, bau, oto (kotor), papah (sampah), madi (mandi), babun (sabun), cuci, babeh (bubble), popok, main, naik, kua (kura-kura), ika (ikan), obo (robot), pipi (pipis), moto (motor), etop (laptop), epo (henpon), oba (obat), akit (sakit), ayah, ibu, kaki, ngan (tangan), idung, dsb....dsb....

Kesulitan kalo ngobrol sama orang lain mungkin sama kasusnya kaya Arraf waktu awal-awal, karena beda logat yang nanya dengan yang biasa dia denger di rumah anaknya jadi bingung kok pertanyaan ini intonasinya beda. Tapi lama-lama Arraf juga bisa adaptasi, beberapa kali suka muncul kata-kata jawa seperti duduk jadi 'dudok', dll.

Kuliah 
Seperti yang sudah diniatkan jauh-jauh tahun sebelumnya, tahun ini dicanangkan buat gue mulai kuliah lagi. Kayanya sih timingnya udah pas, Ali taun ini 2th, udah bisa dimasukin ke daycare-school bareng Arraf. Gonna be a heavy years memang, mengingat tumpukan tugas dan jadwal kuliahnya setiap hari. Manajemen ini itunya mesti bagus, termasuk yang paling susah adalah minta izin sama anak-anak ibu bakal pergi kerja setiap hari (bagi mereka ibu pergi keluar rumah seharian tanpa mereka dibawa disebutnya 'kerja', like father does). 

Yang bikin grogi juga adalah, tidak lain dan tidak bukan, umur ye bok...secara sekarang nampak sudah lumrah adek-adek sarjana langsung lanjut S2, maka gue sempet ngintip data mahasiswa tahun lalu pun banyakan umurnya di bawah 25, masih muda dan berjaya semangat dan energinya, gak akan banyak terdistraksi sama urusan dapur, mpasi dan diskon popok. Apalagi gue cross-subject, mesti ikut matrikulasi dulu sebelumnya. Sanggup gak ya gue jalanin semuanya di umur segini dengan beban segini, ya bismillah aja lah..mudah-mudahan niat baik dikasih kemudahan.

Akhir taun lalu gue udah ke Bandung buat ngambil buku-buku yang mungkin diperlukan, legalisasi ijazah&transkrip, trus minta rekomendasi dosen pembimbing dan ex-employer gue di Jakarta. Selanjutnya isi formulir pendaftaran, daftar tes toefl dan TPA. Terjadwal bulan Maret kemarin urusan administrasi udah siap semuanya. Tinggal bawa berkas lengkap ke kampus Brawijaya bulan Mei sementara perkuliahan diperkirakan mulai bulan Juli/Agustus. 

Ada lagiiii... 
Rukun iman ke empat adalah percaya pada qadha dan qodarrullah. Setelah mempersiapkan suatu  rencana yang  nampaknya udah cukup pas dari segi timing dan finansial, Allah punya rencana lain. 
Gue hamil lagi, anak ketiga... 

Kaget-kaget gimana gitu ya, kalopun kita ada rencana nambah anak sebelum umur 30, ya kan masih ada 2th lagi, gak taun ini banget gitu... Apalagi sejarah terulang kembali, KB for my family stands for KeBobolan.  

Gak ada kecurigaan mengingat hari-hari setelah kepulangan gue dari Bandung awal taun kita disibukkan dengan renovasi kecil kamar mandi, dilanjut ngurus Ali yang suspect thypus plus tumbuh dua gigi geraham. Ada lah sebulanan kurang tidur dan badan remuk, dan selama sebulan itu pula gue masih konsumsi pil Andalan Laktasi dengan rutin.

Sejak setelah itu sebetulnya udah kerasa mual dan maleeess banget ke dapur, cuma maksain masak buat anak-anak aja, selebihnya gak kuat, akhirnya sering minta dibeliin masakan padang yang spicy dan pedes gitu nikmaatt banget. Pernah juga berhari-hari craving for sate padang dan dendeng balado yang cuma enak di RM Sederhana, satu jam setengah jauhnya dari rumah.

Berhubung pernah ngalamin rasanya hamil tentunya gue gak mengesampingkan kemungkinan itu terjadi, ya segak mungkin-gak mungkinnya ya gak ada salahnya dicoba. Tespek pertama itu sekitar hari ultah gue ke 28 bulan Maret.....positif, dan shock. Tapigue masidenial dengan ah barangkali ini udah mau mens lagi setelah sekian lama jadi rasa-rasanya kaya hamil.

Tespek kedua seminggu kemudian. Blank. Alias gak ada satupun garis yang keluar, bayang-bayangnya pun enggak. Jadi bingung...

Tapi nggak pernah di tespek positif kemudian di USG negatif kan... Chancenya mungkin satu banding sekian ribu kasus. Akhirnya tespek lagi ketiga, positif dengan dua garis yang jelas.

Kok bisa, kok bisa, kok bisa....
Gue sibuk mengingat-ngingat kapan telat atau kelewat minum pil, yang gue inget cuma pas di Bandung itu pil gue habis dan belum beli lagi karena niatnya mau ganti metode ke suntik. Tapi karena efek suntik itu bakal mens lama dulu selama seminggu-dua minggu, gue urung ganti saat itu soalnya ngebayangin rempong banget ngurus anak-anak sambil pms, setelah bertahun-tahun gak ngalamin. 

Jadi ada jeda sekitar seminggu bolong sebelum konsumsi blister selanjutnya....

Meski masih agak bingung *udah anak ketiga masih bingung juga* ya udahlah kita pastikan aja ke DSOG. Dan udah 13w aja dooong....yang mana per hari ini usia kandungan mungkin sekitar 24-25w. Gustiiii, kecolongan berapa lama kitaaa...??

Setelah dipikirkan sama-sama dengan semua risiko dan pertimbangan lainnya, diputuskan alangkah bijaknya kalo gue menunda rencana pribadi utukkuliahsampeeee......entah kapan.

Mudah-mudahan segala sesuatunya berkah dan membawa kebaikan deh.

Raising a family is not easy; but not that hard too. 
 

Blog Template by BloggerCandy.com